" She knows that our ears are stopped; but the misery is there inside her, like a stone, and there’s no room for any other thoughts. She isn’t trying to make an appeal to our sympathies — she’s just shifting this big weight inside her from one place to another." Henry Miller, Tropic of Cancer, pg. 141.

Pernahkah kau bicara, tapi tak dengar?

Aku rasa bercakap tapi tak diumpama, sangat melukakan.

.

Macam kau tengah stress, pastu kau cite kat mak, pastu mak kau suruh kau diam jangan cakap lagi.

.

Peh, type benda ni aku rasa nak nangis.
Aku teringat.
Macam mana terkedunya aku.
Separuh hati aku nak jerit kat mak.
Separuh hati lagi peluk separuh hati yang nak jerit tu.

Diam.

.

Kadang-kadang aku rasa tak adil.
Bila orang lain luah perasaan, orang mendengar.
Tapi bila aku..

Orang suruh aku diam.
Suruh aku tenang.
Suruh aku kuat.

.

Aku bukan manusia macam korang ke?

.

Aku cuma nak lepaskan je.
Aku cuma..nak pinjam telinga.

.

Nape aku nangis ni.

.

Sakit wei bila didiamkan dalam waktu kau perlu lepaskan benda tu.
Rasa terkedu gile.
Rasa..


Terluka.

.

Tak adil kan?
Aku boleh jadi all ears untuk orang.
Tapi...


.

Sebab tu aku suka menulis.
Takde sape larang.
Takde sape suruh aku diam.
Aku boleh tulis sepanjang-panjangnya.
Dan aku tak harapkan apa-apa pun.

.

Aku cuma nak lepaskan.

.

Itu saja.

.

Bila kau kuat,ini harga yang perlu kau bayar.
Mendengar tapi tidak didengar.

.


Harap 1 hari nanti, aku ada telinga yang takkan jemu mendengar. Bahu yang tak akan menolak.

.

Tempat tumpah.

.

Air mata.

Dah start dah.

Aku dah mula tak boleh tidur malam.

.

Aku adalah orang yang sangat bertoleransi kalau orang tu jujur.

Takde duit cakap takde.
Contohnya.

.

Bila orang menipu (dan kantoi) dan ulang, aku boleh jadi bengang gile!
Seriously.

Naknak kalau sampai tahap memperbangangkan aku, macam -

Okay malam ni bank in.
Ala sorry akak ingat akak dah transfer.
Tak dapat lagi? Akak salah no acc kot?
Akak dah transfer.
Tak dapat? Okay akak transfer jap lagi.

Wei. Sekali aku boleh terima.
Kalau dah 3 kali deal, 3 kali kau bodohkan aku ni, kau expect aku akan buat apa?
Kalau kau ada masalah dan perlukan masa atau nak barang dulu, cakap.
Jangan bodohkan aku.

.

Aku dah tak boleh terima dah orang bodohkan aku.

.

Memang aku jenis takpe-takpe dan banyak pendam.
Tapi aku tak bodoh.

.

Aku tak bodoh.

 

   Aku tak.
 

     Bodoh.

.

Tak. 

NGGAK TAU, PAK.





Sent from my Samsung Galaxy smartphone.

Dengki (Jaki)

Abang aku sekarang ni bertambah jaki dengan aku. Kali ni teruk gile. Tahap -


Eh bunyi tikuslah. Ko lah ni bawak bekas pasir kucing masuk rumah!

(Aku ternganga tergamam masa tu. Apa kaitan pasir kucing dengan tikus? Dan paling penting, apa kaitan dorang dengan aku?)

Apa tak kena semuanya dia akan salahkan aku. Betul-betul benci kat aku weiiii!

Pastu dia akan provok aku kaw2. Aku menggigil je ni wei tahan sabar. Mak aku pun perasan dan pesan suruh jangan meletop.

Kau tau tak perasaan ni -

1. Ko kena tuduh.
2. Ko punca segala hatta tikus masuk rumah pun salah ko.
3. Ko kena sindir hina dan pelbagai cobaan menyakitkan hati.
4. Ko kena sabotaj.
5. Ko kena provok.
6. Ko rasa marah nak mampos.
7. Ko kena sabar.
8. Sabar lagi.
9. Ko sedih.
10. Ko tak boleh nangis.

Sumpah sakit dan menderita gila aku menahan rasa wei!


So hanat!!!

Apa alahan paling bangang korang pernah alami?

Aku?

Aku alah kat spender.
Ya spender, spentot, seluar katok.

Korang jangan gelak, aku serius ni!

Aku rasa mungkin material dia kot, atau pewarna dia. Kalau cotton, okay je.

Aku baru sedar aku alah spender wei.
Sebabnya aku tetiba bangun tidur dan tengok 1 badan aku bintik merah gatal. So aku tak tahulah puncanya spender. Tapi ada satu hari tu, belum sempat bintik merah tu nak merebak 1 badan, aku terperasan. Ye lah dah kat kawasan segitiga Bermuda tu je yang berbintik.

Alahai, tak glemer langsung alah kat spender kannn!




Ketakutan aku.

Salah satu ketakutan aku ialah bila orang start nak rapat.

Macam customer mesej nak berkawan. Aku cuma nak jual barang dan provide servis je. Aku tak nak kawan.

Macam mak cik yang aku cuma niat nak tolong dia sekali tu je, sekali dia angkut aku balik rumah dia, bawak pi pasar, habiskan separuh hari dengan dia dan yang paling aku seram -

Bila dia minta nombor telefon dan dah rancang nak jumpa aku lagi next time.

Beb, aku cuak gila babi beb.

Aku rasa takut luar biasa. Dulu masa aku tak meniaga, orang yang paling susah nak bagi nombor telefon, akulah. Mana yang dapat tu memang terpilihlah tu. Itupun belum tentu aku akan create engagement macam pick up the phone ke, balas mesej ke.. silap silap aku krik krik kan je.

Bukan sombong. Tapi takut kalau hubungan tu berlanjutan.

Bunyinya macam bengong kan?

Aku rasa aku takut komitmen.
Aku tak reti berbual.
Aku tak tahu apa nak dikepohkan.
Aku tak tahu..

Dan aku paling takut kalau aku dah rapat dengan orang tu, nanti orang tu lukakan aku. Atau tinggalkan.

Aku lebih suka hubungan yang stranger -stranger ni. Siapa yang pernah text/email aku bertahun-tahun tapi aku tak pernah tanya kau siapa? Kenal aku dari mana? Kerja apa? Hahaha, korang bukanlah membosankan, tapi aku memang selesa macam tu.

Ada seorang ni, dia selalu wasap aku.
Salam Jumaat, A.

Harini buka apa?

Selamat berbuka, A.

A sihat?

Macam-macam dia tanya.
Tapi aku sikit pun takde rasa nak tanya kau siapa.
Kalau aku terus reply tu, maksudnya aku selesalah tu. Janganlah pulak korang rasa aku terjengkel dengan korang pulak. Aku memang macam tu.

Dulu dulu aku rajin balas email stranger.
Tapi bila ada stranger yang kenal aku start bagitau 'Tadi I nampak you, cantik baju biru.", "Demam ke, I rasa tadi I nampak you batuk." - OHMYGADDD, korang dah buat aku takut. Kalau boleh aku tak nak kenal korang, so tak perlu describe aku.

Dulu tak teruk sangat macam ni.
Ni makin lama aku rasa macam teruk sangat pulak. Ada kakak senior aku, suddenly dia jadi rapat dengan aku. Rajin datang rumah. Bawak mak dia. Aku jadi bingung, jadi takut. Aku tak nak rapat dengan dia. Mak aku cakap baguslah bersosial, kenapa sampai macamni?

Aku pun tak tahu.

Dulu masa bercinta, mak ex aku rajin kirim salam. Aku?
Korang tahu tak, gf adik-adik dan abang aku semua kamceng dengan mak aku. Tanya khabarlah, telefonlah, itu ini. Aku pulak yang naik getik. Aku takde feeling tu wei.

Ni biz partner aku dah start cerita hal keluarga dia. Aku pelik ni, nape korang suka cerita rahsia kat aku? Korang tak takut aku bocorkan ke?
Kenapa korang suka bagitau aku benda yang korang tak cerita kat orang lain?

Aku suka dan sudi mendengar, cuma bila kita getting personal, aku takut. Aku minta maaf bila korang dah start selesa dengan aku, korang ajak jumpalah, jemput aku datang majlis, datang rumahlah. Aku takut kalau hubungan kita melarat. Aku takut kalau kita jadi rapat.

Aku rasa macam sekarang aku dalam belon yang selamat. Dengan orang-orang terpilih. Pastu kau datang nak pecahkan belon selamat aku.

.

Jom kita kekal jadi stranger.
Macam aku dengan ex-ex aku.

.

Yang peliknya, aku treat stranger macam kawan rapat. Tu yang tetiba terbercinta tu.

.

Tapi orang macam aku, tak lama boleh tahan in relationship. Samada aku tinggalkan korang atau..

.

Karma melempang aku sampai berpusing kepala.
Padan muka aku. 

Aku baca, tapi yang ni..


Kau dah kenapa? 
Tak pernah pulak aku buat giveaway nak bagi handphone. 

Yang lain-lain tu, aku memang baca.
Cuma..
Aku tak respond directly. 

Sebab aku tak nak create hubungan (attach).  

Sewel bunyinya, 

Sesewel aku. 


Sent from my Samsung Galaxy smartphone.