" She knows that our ears are stopped; but the misery is there inside her, like a stone, and there’s no room for any other thoughts. She isn’t trying to make an appeal to our sympathies — she’s just shifting this big weight inside her from one place to another." Henry Miller, Tropic of Cancer, pg. 141.

Redha tapi biasalah naluri keDetectiveConanan ni.

Ni kisah benar.

Alkisahnya si polan ni memang femes.
Maka kita pun eksaited lah bila dia nak nyopping dengan kita.

Aku pun sediakan quotation. Siap tanya "Setuju?"

Dia jawab "Setuju".

Pastu dia senyap. Cemtu je.
Aku tertanya gak, wallaweh tengok post dia macam good good.
Macamni ke karakter sebenar dia?

Aku pun follow up tanya berkenaan payment.
Dia pun jawab dia lupa handphone dia hilang, so sim yang dia guna untuk online banking tak dapat guna.

Sepatah maaf tak ada.

Aku pun sangka baik dan cakap okay aku simpankan dulu blablabla.

Dia diam. Macam kat kawasan perkuburan. Senyap je.

Dalam hati dah terdetik. Peliknya dia ni? Serius tak sama macam karakter dia kat wall. Serius! Dia pun seller so aku rasa unacceptable langsunglah perangai dia ni.


Aku sabar menunggu.

Tup tap tengok dia post sesuatu untuk membeli.
Aku expect oo mesti dah dapat sim lama kot.
Hepilah wei masa tu.

Tapi dia senyap je.

Sampailah semalam dia buat post siapa nak tanya apa2 silakan.
Aku pun tanya dia dalam humor.

Jawapan dia - Lupa. Kenapa tak follow up? Saya dah beli * baru dah ni.

Sesungguhnya aku berharap dia masukkan perkataan 'maaf'. Tapi tak ada. Sorry babe, hilang terus hormat aku pada kau. Serius. Kalau orang lain buat mungkin takde rasa sangat, tapi kau, idola kot!

Aku pertahankan diri dalam humor.
Tetap chillex cakap takpe.
Dan aku harap dia akan reply - Sorry.

Tapi tak. Dia diam je dan berhuha dengan orang lain.

.

Aku tertanya ni.
Kalau ko dah janji dengan orang nak ambil barang, pastu ko lupa, pastu masa ko beli dengan orang lain, sikit pun takde teringat ke?
Serius bohonglah. Mesti teringat punya "Eh eh aku ada order dengan dia lah".

Unless ko takde perasaan bersalah.
Tak. Ko takde perasaan.

.

Aku tulis sebab aku nak ingatkan diri.
Apa yang kita tengok manis-manis ni belum tentu personally dia manis.
Ada je yang aku tengok bahasa macam longkang tapi bila deal ya ampun bagus gile common sense tinggi habis!
Manusia kan? Yang ko nampak baik, yang ko kemaen kagumi, rupa-rupanya...

.

Aku tak kisah kalau dia tak nak proceed.
Mesti ada sebab.
Tapi yang aku kisah, boleh tercabut ke hidung ko kalau minta maaf?


Rebound relationship.

Stress ah gini.
Xander dah start suka Alex. Dorang 'senama'.
Aku pun suka si Alex ni. Lawak, suka buat orang ketawa tapi caring dan penyayang gile wei. Polos. Aku suka gile!

Si Agnes pulak sebenarnya masih sayang kat Xander.
Tapi dia pi eksen sangat haritu.
Adoilah stress aku tengok si J (?) ni.
Dia laki yang baik gile nak mamps tapi tu lah, bak kata Selena Gomez, heart wants what it wants.

Aku tak tahan aa so aku google ending.
Wallaweyhhh nanti Agnes dengan Xander balik.
Kesian gile kat Alex!

Hukhuk.

Aku faham kenapa Xander boleh pilih Alex. Reject Agnes.
Masa tu kita rasa macam letih dah.
Kita nak appreciate orang baru. Start semula.

Tapi bahayanya, bila sebenarnya masih ada rasa sayang pada ex.
Wei aku pernah kena wei!
Aku macam tak percaya bahawa dalam tempoh tu sebenarnya aku dijadikan pampers untuk ego dan duka orang.

Hmmm tapi akhirnya aku faham. Sebab aku pun lepas tu ada buat orang. Rasa macam boleh go, tapi serius tak boleh. Betapa bangangnya hati ini kan? Padahal orang tu belum lagi pernah lukakan kita, punyalah baik.

Ah aku tak faham ah hati ni cemana.

Tapi aku faham perasaan setiap 1 watak tu.

Ish aku tak tau nak post cemana. Berkecamuk sat perasaan tau Alex akan ditinggalkan.

Perkembangan aku.

Ya aku makin kembang.

.

Beberapa minggu ni aku dalam keadaan yang entahlah. 

Aku masuk surgical ward haritu. 
Kemudian,
Aku pergi berubat cara Islam. 

.

..dia serang dari atas dada sampai kepala
... kat muka, kepala
.... bayangkan macam selumbar, dalam tulang, banyak 

.

Aku rasa sihat dah Alhamdulillah. 

.

Benda tu kacau fikiran aku.
Emosi aku. 
Tunggang terbalik dibuatnya. 
Entahlah aku pun tak tahu. 
Aku rasa macam normal je haha. 

Ustaz tu suruh aku kahwin. 
Siap cakap "Jangan risau nanti mood tu datang balik."

Aku tak jawab. Aku malu lah wei. 
Orang kasyaf kot, dia tau benda yang kita sorok. 
Entah-entah aku tulis ni dia tau kot. Malu bongok! Hahahaha! 

.

Aku tak taulah apa maksud dia mood tu. 

Mood nak bercinta ke? 
Mood nak kahwin ke? 
Mood nak fokus niaga/kerja ke?
Mood baik ke? 

.

Aku sepatutnya tanya tapi aku malu nak mampos wei. Senyap, tunduk je. 

.

Kan best kalau aku tak pernah buat dosa. 

.

Ni baru malu dengan manusia. 
Dengan Allah yang Maha Tahu entahlah. 
Ya Allah malunya akuuuuu. 

.

Ex aku cari balik. 
Ex lepas first love aku. 
Aku kesian kat dia. 
Aku boleh faham perasaan dia. 
Dahlah aku ni first love dia.

Tau tak apa yang buat aku tawar hati dengan dia? 

Dadah. 

.

Sepuluh/sebelas (?) tahun berlalu. 
Perasaan aku dah mati. 

.

Yang ada cuma kesian.
Ini ke yang korang rasa wahai dua ex yang berani dump aku bila aku contact korang? 
Haha!

.

Aku pun tak percaya, since aku tinggalkan dia untuk seseorang yang aku rasa worth it, rupanya Allah uji aku gile dahsyat. 

.

Dan selepas dia, aku mula berganti-ganti bf. 
Semua bf aku serius baik. 
Tapi bila dorang buat 1 je silap yang aku tak boleh kompromi, terus hati aku tawar. Dan tawar. Dan tawar. Walaupun aku cuba drag masa untuk cambahkan balik perasaan tu, tetap tak boleh. 
Aku tak tahu kenapa. 

.

Aku takut nak kahwin. 
Aku takut kalau aku tak boleh sayang suami aku setiap hari. 
Macam mana kalau tiba tiba aku tawar hati?
Sebenarnya yang bermasalah bukan ex - ex aku. Tapi aku. 
Dorang caring sangat pun aku rimas. 
Dorang tak peduli aku sentap pulak. 
Ko nak ke bini macam aku? 
Menyesal ko nanti. 

.

Pendek kata, aku tak layak dibuat bini. 
Memang bagus pun aku tinggalkan korang dan korang tinggalkan aku. 

.

So selepas kejadian last ittew, aku dah kunci dah hati aku. 
Dah sedar diri dah pun. 
Sekarang dah gemuk. 
Jerawat banyak.
Hitam. 
Rambut botak. 
Jadi untunglah takde orang dekat hahaha!

.

Jadinya aku dah terbiasa hidup tanpa ada perasaan nak ada laki. 
So sekarang ni aku nak tau, mood yang ustaz tu katakan, mood apa? 

.

Kalau mood nak kahwin, aku nak kurus dululah cemni. 


Macam manalah aku nak maafkan kau.

Aku berubat harini. Berulang ke KL. Balik dah nak Maghrib.
Letih.

.

Ni cerita sama.
Pasal abang aku.

.

Aku tak faham.
Aku tak nak cerita banyak nanti memburukkan dia.
Korang pun dah masak dah balik balik dengar aku membabikan dia.

.

Aku hilang sabar betul tadi.

.

Kenapa nak hina aku?
Nak kata aku macam-macam ?
Kenapa nak rendah-rendahkan aku?
Dengki dan aniaya aku?
Aku tak boleh nak tahan lagi.

.

"KO TAU KENAPA HIDOP KO MACAM NI? KO DENGAR NI, MEMANG AKU YANG DOAKAN KO DAPAT BALASAN MACAMNI! KO DAH BANYAK SANGAT ANIAYA AKU!"

.

Berubah muka dia.

.

Tapi lepastu dia sambung lagi hina dan maki hamun aku.

.

.

.

Macam mana, macam mana aku boleh nak maafkan dia?
Dia buat aku bukan main-main punya tergamak. Orang takkan sangka pun dia macam tu. TAK.A.KAN.

.

Bila dia buat aku melampau, memang aku masuk bilik, menangis dan tadah tangan. Sebab aku tak mampu nak balas sendiri.

.

.

.

Orang yang tak pernah rasa ada abang macam aku, memang akan cakap aku yang lembik, create masalah dan melayan dia.

Tapi itulah. Aku yang rasa.


Benda yang paling aku takut, terjadi harini.

Aku rasa kiterang dah putus sebelas - sepuluh tahun.

Ah sekarang aku stress gile, malas nak cerita.