" She knows that our ears are stopped; but the misery is there inside her, like a stone, and there’s no room for any other thoughts. She isn’t trying to make an appeal to our sympathies — she’s just shifting this big weight inside her from one place to another." Henry Miller, Tropic of Cancer, pg. 141.

Surat buatnya (June 2016)

Hei.

Aku rindu sangat kat kau.
Rindu sangat.

Aku nak tahu mana silap aku sampai kau menjauh.
Terasa dingin sangat.
Aku nak tanya tapi aku tak tahu bagaimana.
Aku cuba nak redha tapi aku tak daya.
Aku terasa sangat kehilangan kau.
Serius aku sakit.

Aku tertanya-tanya.
Sungguh kau tak ada rasa sayang kat aku?
Sungguh kau tak ada rasa rindu kat aku?
Selama ni?
Memikirkan ini aku rasa dunia aku tunggang terbalik dah.

Aku tak rasa kau sempat baca ni.
Cuma manalah tahu satu hari nanti kau terbaca, aku nak kau tahu,
Aku ni pelik.
Aku sayang pada orang yang tak sayang aku.
Aku sayang pada orang yang aku tak tahu pun.
Aku tak kisah latar orang tu macam mana.
Siapa dia.
Umur berapa.
Tinggi ke rendah ke.
Putih ke hitam.
Ada rupa ke atau biasa-biasa.
Kerja apa.
Semua tu aku tak kisah pun.
Orang macam aku suka lelaki yang boleh buat aku rasa tenteram.
Buat aku rasa tahu apa aku patut buat.
Guide aku.
Bila aku marah tenangkan aku.
Bila aku sedih boleh buat aku tertawa.
Bila aku kusut tolong keluarkan aku dari kekusutan.
Bila aku sendiri tak tahu apa mahu aku, kenapa aku bersikap sedemikian, dia boleh jelaskan pada aku kenapa aku jadi macam tu.
Aku nak difahami.
Aku nak ada orang betulkan aku.
Orang yang aku boleh hormat.
Hidup aku bitter.
Tak manis macam orang lain.
Laluan aku sukar.
Tapi kau boleh buat aku rasa okay tak apa, aku boleh.
Setakat ini, kau lulus dengan jayanya.
Kalaupun, sekalipun kau ada kekurangan, aku rasa aku mampu pejamkan mata.
Apa yang kau mampu tawarkan pada aku selama ini pun dah lebih daripada cukup.

Jadi mungkinlah aku yang gagal.
Dan aku tak ada apa yang boleh tawarkan pada kau.
Jadi aku akan anggap diri aku begitu sampai bila-bila.
Selama aku tidak mendapat jawapan.

Kadang-kadang aku menyesal tak kawal diri.
Kalaulah aku kuat, aku nak terus sayang kau diam-diam.
Sorok rindu dibelakang persahabatan.
Tapi aku dah terlanjur sayang.
Aku tak dapat ke belakang.

Tapi aku akan cubalah.
Orang kata kalau betul sayang kita akan terima apa sahaja permintaan.
Lagipun cinta tak semestinya memiliki.
Cuma kalau kau tertoleh kat aku satu hari nanti,
Atau terasa rindu,
Aku masih ada ni.





Take care, sayang.



Maaf.

Ada banyak benda aku nak tulis.

Untuk hari ini aku cuma nak tulis -

Aku benci diri aku.
Aku minta maaf pada semua, untuk semua kelemahan, ketidaksempurnaan.

Maafkan aku.

Aku benci abang aku.

Aku tengah duduk kat sofa ni.
Binatang ni provok aku tak kira masa.
Ni lepas Subuh. Subuhhh!
Lepas dia balik surau.

.

Aku tengah pandang dia.
Dia tengah baring membelakangkan aku.
Aku tengah bayangkan aku pijak kepala dia.
Ambil tukul hempuk sampai pecah.
Alangkah indahnya hidup kalau dia mati.
Tak perlu hari hari aku nak pujuk hati.

.

Malam tadi dia persoalkan kenapa aku tak boleh kerja macam orang lain.
Soalan dia dengan nada super anjing menyalak betul-betul buat aku rasa nak tikam je dia.
"Ko buat apa? Cuba ko cakap ko buat apa?"


Babi.
Aku tak tidur cari rezeki untuk perut kau babi.
Kau pernah pergi dapur takde benda nak makan?
Apa kau buat?
Aku ni yang pergi beli barang makan.
Dengan duit ada takde aku ni lah babi.
Kau nampak apa?
Kau nampak aku yang malas bangun pagi.
Kau bangun pagi pun kau buat apa babi?
Main game je kan babi?
Kau nampak ibu ayah tengah berkemas, kau buat apa babi?
Kau sanggup ketuk pintu bilik aku macam nak roboh suruh aku bangun kan babi?
Habis tu babi kau buat apa?
MAIN GAME!
Kau tak tanya kenapa ibu selalu pertahankan aku?
Yang kau nampak aku ni macam adik yang jahat, yang pandai berlakon, kau kononnya mangsa.
Haritu kau gaduh dengan ibu.
Aku tergamam dengar ayat kau.
Seriuslah babi kau rasa diri kau mangsa?
Seriuslah kau rasa apa kau buat selama ni betul?
Seriuslah selama ni mak kau, adik beradik kau meluat dengan kau, sebab kami yang tak betul?
Aku dengar je. Malas nak menyampuk.

.

Aku benci bila kau saiko aku buat aku rasa aku macam tak berguna.
Macam aku mengada-ngada.
Macam aku yang aniaya kau.
Macam aku tak bertanggungjawab.
Macam aku yang jahat.

.

Ada ustaz pernah tegur dia.
Ustaz ni boleh mengubat orang.
Dia cakap kat mak aku.
Abang aku ni solat semua jaga, tapi sayang hati hitam.
Masa tu ustaz tu macam marah sangat bila dia dapat 'baca' karaker abang aku.
Sebab luaran fizikal abang aku ni tak ubah macam ustaz!

.

Aku banyak bagi dia peluang.
Keluarga pun banyak bagi dia peluang.
Tapi dia ulang benda sama.
Hari-hari!

.

Aku benci dia.
Tu je aku nak kata.
Walaupun mungkin lepasni aku akan layan dia dengan baik.
Aku pun tak tau kenapa.
Kan mudah kalau dia takde baik langsung.
Tak perlulah aku nak anggap dia manusia.
Yang ada hati dan perasaan.
Boleh aku sakitkan hati dia hari hari macam mana dia buat kami.
Tapi..

Ah babi betullah.

.

Aku faham kalau ada orang tak boleh let go pasangan yang mentally/physically/emotionally abusive.

Dorang bukan setakat dera kau.
Tapi ada masa dorang akan layan kau baik nak mampos.
Sampai kau rasa keliru.
Mungkin time dia jahat tu dia tak sengaja.
Sebab mustahil kan orang yang baik gila boleh jadi jahat gila dalam masa yang sama?

.

Aku faham.
Semoga korang boleh lari.
Sebab aku tak boleh.

.

Dia darah daging aku.
Which is -

So BABI! 

Tora datang lagi.

Aku hilang minat pada benda yang aku suka buat.
Aku tak pasti adakah ini disebabkan aku depressed, atau memang sikap aku.
Aku rasa macam bukan diri aku.
Aku nak buat benda yang aku suka.
Tapi badan aku tak nak.
Badan aku nak buat benda yang dia suka.
Tapi aku tak enjoy pun.
Macam tidur buka mata sekejap dan sambung lagi.
Termenung tengok kipas sampai pagi.
Aku rasa kosong.
Susahnya nak bangkit setiap kali perasaan ni datang.


Mak buat lagi.

Harini aku gaduh dengan mak. Pasal produk merapu konon boleh menyembuhkan. Produk tu RM990.

Bukan solely pasal duit.
Tapi mak aku meletakkan kepercayaan pada orang yang salah.
Dan mak aku bermain dengan nyawa.
Dan..

Mak aku buat benda yang sama lagi pada aku.
Sama macam beberapa tahun lalu.

Point yang mak aku guna masa argue sangatlah tak berasas.
Kemudian mak selitkan unsur2 agama.
Mak, kalau nak ikhtiar biar pada jalan yang betul.
Mak tak minum arak/racun/benda memudharatkan dan kata ini ikhtiar kan?
Kenapa ni exceptional?

Kawan mak datang menziarah kononnya.
Malas nak tulis dah. Korang pun boleh agak.

Mak macam biasa, dia akan saiko guna emosi.
Aku memang kalis sikit, so mak aku attack personal.

Ya. Mak aku bahasakan aku macam macam.
Mak aku ungkit dan kutip semua kelemahan aku.
Mak kata aku dah menyampah jaga dia.
Mak kata aku tak jaga dia pun.
Mak cakap semua benda yang menyakitkan hati.
Macam mana mak khianat aku dulu.
Inilah orang yang sama lakukan perkara yang sama.

Aku rasa semua yang aku buat sia sia.
Aku rasa tak berguna.
Aku rasa bodoh.
Aku rasa teruk sangat.
Serius aku macam apa yang mak aku anggap?

Dada aku rasa ngilu.
Sakit sangat.
Sakit sangat2.
Tekan keyboard ni pun aku rasa tak berdaya.