" She knows that our ears are stopped; but the misery is there inside her, like a stone, and there’s no room for any other thoughts. She isn’t trying to make an appeal to our sympathies — she’s just shifting this big weight inside her from one place to another." Henry Miller, Tropic of Cancer, pg. 141.

Mak tak tahu.

Aku tak tahu kenapa aku tetap nak tanya mak aku bilamana aku dah tahu jawapan dia tak boleh pakai (pada sesetengah soalan). Contohnya, aku notice ada perubahan ukuran pada stok baru. Pastu aku boleh tanya mak aku dan mak aku jawab "Sama je tu."

Obviously tak sama.
Dan obviously mak aku tak tahu pun ukura  sebelum ni macam mana.
Tak pasal-pasal boleh menyirap dengan mak.
Mak dahlah #MakCakapSemuaBetul.
Akhirnya aku mendiamkan diri menyesali perbuatan.

Aku tak nak tanya mak lagi.
Tapi percayalah aku akan tanya jugak nanti.






Arghhhh apasal entah!

3 pagi dan aku menggigil.

Aku kat luar rumah. Tengah sejukkan hati.
Menggigil bukan sebab sejuk.

Tapi marah.

.

Abang aku tak berubah perangai.
Sekali sekala dia baik, bertanggungjawab.
Aku tak nafikan dan aku sangat hargai.

.

Ni dia dah berhenti kerja.
Abang aku ni bukan macam lelaki lain yang ada rasa tanggungjawab, malu kalau tak bekerja.
Dia tak peduli tu.
Dia kerja haritu pun sebab terpaksa.
Nak selamatkan air muka dia je sebenarnya.
Panjang cerita. Malas nak tulis.

.

Dia masih suka provok.
Kau tau tak, provok ni memang kita boleh buat pekak telinga. Tapi kalau dah beribu kali?
Babi pun kalau kena provok reti menyondol.
Inikan aku yang bukan babi.

.

Dia masih rasa diri bagus.
Aku tak tahu nak describe macam mana.
Kalau tengok pegangan agama dia, peh macam pak lebai. Tapi perangai..

.

Dia akan provok orang tanpa sebab (aku syak dia ni ada penyakit mental).
Lepastu dia akan cuba buat kau marah.
Bila kau meletup je, dia akan pusing buat seolah-olah tak relevan kau nak meletup.
Dia akan buat kau rasa kau yang tak betul.
Aku paling tak boleh blah bila dia buat muka bengis. Dan ancam nak tendang or pukul aku.
Menggigil aku mengingatkan ni.

.

Dia suka ancam aku.
Kadang-kadang dia tak ancam.
Tapi dia pukul terus.

.

Kau tahu tak betapa lama aku tahan perasaan aku?

.

Sejak aku kecik.
Sejak dia lempang aku sampai pekak kejap.
Sejak dia tumbuk muka aku sampai bawah mata aku biru.
Sejak dia tumbuk kepala aku sampai aku muntah pening.
Sejak dia terajang aku.
Sejak dia tinju aku.
Sejak dia ketuk aku dengan objek.

.

Kau ingat aku boleh lupa?

.

Dia abuse aku mental, fizikal dan emosi.

.

Memang aku nampak normal.
Tapi dalaman aku..
Persepsi aku pada lelaki?
Benci aku yang boleh datang tiba-tiba?
Hari-hari yang aku lalui dengan kendong rasa marah pada dia? Pada lelaki?

.

Dia dah dapat banyak balasan.
Gf kena kahwin paksa dengan orang lain.
Tak dapat kerja mewah (belagak nak mampos oi dengan aku masa dia praktikal dengan o&g company.)
Sakit tuan tak semena-mena (sebenarnya masa tu bulan puasa. Dia ada buat sesuatu yang menyebabkan mak aku memang tadah tangan doa sungguh-sungguh untuk dia. Beberapa hari sebelum tu dia tinju aku.)

Dia menyesal dan minta maaf masa dia sakit tu.
Tapi sekejap je dia jadi baik.
Sekejap je.

.

Sekarang dia angkuh gile.
Kalau cakap pasal silap dan balasan dia, dia akan pusing dan cakap macam-macam pasal kau.
Seolah-olah peristiwa dia minta maaf nangis-nangis tu lakonan je.

.

Baguslah.
Sebab aku pun sebenarnya tak pernah maafkan dia.
Aku cuma pegang diri aku untuk cuba terima dan berbaik dengan kau.
Seolah-olah kau tak pernah apa-apakan aku.
Kalau turut rasa hati aku..

.


Aku takkan berhenti berdoa Allah ranapkan hidup kau satu persatu. Sampai kau mati dalam sesal.

.

Tapi aku tak tergamak.
Ya aku marah.

.

Tapi aku tak tergamak.
Kalau itu masih membuatkan korang terfikir aku ni sekian-sekian (aku tahu apa persepsi orang pada orang yang luah perasaan macam aku ni. Korang rasa kenapa aku tak do something. Kenapa aku layan dia provok. Kau akan buat as if aku sengaja memangsakan diri. Aku faham kalau kau tak faham. Aku faham kalau kau anggap aku mengada-adakan cerita.) - terserah.

.

Aku tulis bukan nak minta simpati.
Atau nak orang hukum abang aku.
.

Aku cuma nak lepaskan apa terbuku.
.

Lebih baik aku menulis daripada aku bertukar jadi sama macam dia.

.

Betul tak?

.

Retorik je. Aku tak kisah pun kalau kau tak mahu mengiyakan.


.

Korang kalau marah sangat, ada tak rasa nak menangis?
Rasa sedih sebab biarkan orang sakitkan korang?
Ada tak?

.

Aku tengah tengok langit.
Gelap. Oren-oren.
Nanti nak dekat pagi, makin cerah.
Lama-lama padam dah gelap ni.

.

Aku harap nasib aku berubah.
Bangun pagi rasa happy.
Peluk orang tersayang.
Pandang dia dengan rasa bersyukur.
Rasa disayangi.
Rasa selamat.

.

Mujur aku ada kucing.
Tapi sejak kucing bayang-bayang aku mati, aku dah tak berani nak sayang lebih-lebih.

.

Selain daripada dipukul, diprovok,
Aku rasa kehilangan pun cukup mengerikan.

.

Sedikit sebanyak aku pun sama hilang.
Yang tinggal hanyalah kelongsong kosong yang nampak tegap.

.

Esok aku kena survive 1 lagi hari.

.

Aku tak mau mati lagi.

.

Kalau aku termati, doakan aku masuk syurga.

.

Dia kata - Masuk syurga boleh minta apa je.

.

Aku ada banyak nak minta.

.

Kalaulah ini sebabkan Allah tak mau bagi didunia, doakan aku jadi orang yang sangat penyabar.

.

Aku bukan tak boleh sabar.


.


Aku letih.



.



Letih sangat.

Warkah Untukku

Senang betul orang buat lagu sekarang.
Ulang.
Ulang.
Ulang.
Dah jadi 1 lagu.

Aku suka gila lagu si Ara ni. Lain dari yang lain.
Ada feel. Tapi tu lah, dia punya ulang chorus tu aku rasa dalam 5 kali kot. Mungkin dia nak cakap yang dia sungguh-sungguh nak?

Mulanya aku tak perasan yang lirik lagu ni berulang-ulang. Mungkin sedap sangat kot pada telinga aku ni, maka aku tak kritikal sangat. Dok layan je lah bila keluar radio. Bila aku search lirik baru aku perasan mak oi serius kah sebanyak ini pengulangan liriknya?

Serius tak yah jawab. 

Lelaki intelek memang sexy.

Aku dah obses dengan BJ Habibie. Hari-hari mesti nak baca atau tengok video wawancara. Genius tu satu hal yang cukup mengujakan, tapi sikap dia. Weh, dengan otak macam tu, dia boleh hidup berbuaian emas weh.
Tapi dia pilih untuk bagi manfaat pada orang lain.
Hidup dia kat German tu dah cukup selesa dah.
Tapi dia balik Indonesia.
Sayangnya Indonesia tak macam German.

Lepastu aku suka sifat dia yang tak kaki perempuan.
Yang tak mudah dikelabukan oleh harta.

Sekarang ni bila aku tengok Tun M, aku rasa kesiannya jadi orang cerdik dalam golongan yang tak berapa cerdik dan mabuk duit. Padahal dengan kepala macamni pandai dan pemikiran jauh kedepan, hidup kita semua mungkin bukan macam ni pada harini.

Alahai.

*

Aku ada soft spot untuk lelaki intelek. Lelaki ada ilmu dan tak buat-buat pandai.
Pada aku, lelaki macamni seronok untuk dikenali.
Aku ni makhluk curious, aku suka dengar fakta, idea, dan pendapat (bukan tunjuk pandai).
Contoh ada sorang kawan aku ni, dalam lawak-lawak dia ada jugak point dia yang aku rasa hanya orang yang teliti dan boleh pandang perkara dari pelbagai sudut je yang boleh nampak. Kiterang sembang pasal Uber. Pasal berapa maksimum boleh untung sebulan. Iyalah mesti excited kalau cerita pasal untung kan? (Selama ni aku sembang dengan orang, orang mengiyakan je cakap sisi baik-baik tentang Uber. So aku bayangkan pelangi dan unicorn je lah.)
Lepastu dia pun cakap tu yang dia untung, yang tak? Maintenance dia? Risiko dia?

Weh aku suka conversation macamni. Conversation yang buat kita berfikir. Bukan yang jenis mengiyakan sebarangan tanpa tengok pros and cons. (Kalau asyik negatif je pun aku menyampah. Aku suka orang optimist dan relevan. Idea yang praktikal. Ada basis, bukan harapkan instinct dan nasib je).
Lepastu lelaki yang ada common sense, yang boleh terima pendapat orang dan hormat pendirian orang. Berpandangan jauh, pastu dalam bijak tu, masih ada emosi. Seksi gile oi laki macam ni. Mujurlah kawan aku ni dah jadi laki orang haha!!

Lelaki yang ada sesuatu untuk ditawarkan, tapi dia tak jual diri dia pada perempuan / duit.
Susah nak cari lelaki yang ada self control. Ada iman. Banyak yang lupa diri, seronok diulit berjuta perempuan / duit. Kalau dapat jumpa yang macamni, memang aku respect gile-gile.

Aku suka orang yang open, yang tak misteri sangat (sampai aku tanpa sengaja terbuat macam-macam spekulasi). Pastu, aku suka sangat lelaki yang berminat nak buat kerja-kerja sendiri. Maksud aku macam kalau mentol terbakar, dia boleh ganti (percayalah ada lelaki yang tak reti), kalau sink tersumbat dia tau nak buat apa. Kalau aku ajak dia buat projek DIY (aku jenis suka buat sendiri daripada beli), dia on je. Sama-sama menggergaji, sama-sama bagi idea. Oh seronoknya berangan.

Apalagi eh yang ada pada lelaki seksi?

Hah, macam ayah aku kan, dia tak reti marah. Maksud aku dia tak reti memukul, tak reti maki hamun. Dan tanpa kekerasan pun aku jadi hormat dan sayang kat dia. Kalau aku terlepas marah, aku akan rasa bersalah sangat-sangat dan cuba untuk jangan buat lagi. Bila mak aku bebel-bebel marah, dia diam. Dia tak menjawab (cuma dia susah cakap maaf). Ayah aku tak pandai mengumpat. Bagus gile kan? Aku dengan mak aku mengumpat, dia diam je atau kata "Tak baik cakap macam tu.." HAHAHA KRIK KRIK TERUS.

Macam dalam cerita Rudy Habibie, aku suka tengok parent si Rudy ni. Jaga solat, solat berjemaah, pastu layankan je anak-anak tanya itu ini. Aku harap kalau aku sempat jadi parent, aku nak jadi yang boleh bantu anak-anak aku survive. Macam mak ayah aku, dorang bagi sokongan, dorang tak kongkong aku, bagi aku peluang untuk rasa diri dihargai (macam bila aku nak cuba buat sesuatu, mak ayah aku bagi. Sesetengah mak bapak, dorang terlalu protect anak sampai anak tak boleh buat itu ini).


Bermula daripada lagu, aku cari filem. Lepastu aku jadi curious, aku pun search biografi. Ni aku nak cuba cari buku.
Daripada lagu, aku jumpa filem ni. Aku tengok dan jadi terbuka. Aku nampak apa yang aku suka. Aku nampak apa yang aku nak. Apa aku nak jadi.

Kalau orang kata pelakon, penyanyi, dan pemain industri hiburan tak main peranan pada seseorang / masyarakat, orang tu silap.

Educate people bukan tugas cikgu je.





HABIBIE & AINUN

Sebenarnya aku letih dan tak sihat. 
Tapi aku curious sangat nak tahu pasal life BJ Habibie ni.
Iyalah dia orang genius.
Boleh ke orang-orang sedang-sedang atau yang tidak-tidak mengenderai impian yang sama?
Tengok Tun M je lah. Aku rasa orang cerdik ni memang banyak dugaannya.
Paling besar nak mencerdikkan orang yang tak mau.


Awal cerita agak slow. Tak padan dengan rasa membuak nak tahu aku. So aku lajukan beberapa minit.
Lepastu..
Air mata aku mencurangi aku.
Meleleh je tak mau berhenti.

Rasa kesian sangat-sangat dengan Habibie.
Rasa macam tak layak dia kena macam tu.
Tapi orang baik, mana pernah laluan dia smooth je.

Masa dia menangis pegang pesawat tu aku dah tak tahan dah.

Sedihnya.

Kita pandang seseorang dan selalu terfikir.
Macam mana dia buat?
Macam mana dia lalu semua tu?
Macam mana dia move on dengan rasa kesal?
Rasa sedih dan kehilangan?
Rasa sia-sia?
Rasa tertolak, rasa diperkecil, rasa..

Hu tak boleh berhenti pulak menangis.
Moga damai jiwanya.