" She knows that our ears are stopped; but the misery is there inside her, like a stone, and there’s no room for any other thoughts. She isn’t trying to make an appeal to our sympathies — she’s just shifting this big weight inside her from one place to another." Henry Miller, Tropic of Cancer, pg. 141.

Lega.

2 hari lepas, Allah dorongkan hati aku.
Kirimkan keberanian untuk sapa dia.

Ya rabb,

Aku ingat dia tak akan respond.
Ataupun sejuk beku dengan aku.
Berbulan aku tenung nama dia.
Ego memegang aku.
Rasa segan mengingatkan aku.
Ego tak ego.
Segan tak segan.
Akhirnya aku kalah jugak dengan permintaan hati.

.
Aku sangka macam yang aku nyatakan diatas tadi - dia tak respond, sejukbeku dengan aku tapi..

Tak.

Dia tak tolak aku.
Atau ignore aku.
Dia balas.
Dia balas weh!

Hampir menangis aku dekat celah orang ramai.
(Aku temankan kawan aku cover story kat 1 majlis negeri ni).
Menggigil aku nak balas.
Sejuk gile tangan dan kaki aku.
Kalau depan aku ni memang aku dah peluk dah rasanya hahaha! Rindu nak mampos tau tak!!!

Tapi aku sedar diri.
Ego pun iya.
Malu pun ada.
Aku pun cuba ringkaskan perbualan.
Padahal dalam hati kalau boleh aku nak perbualan tu berlanjutan.
Hahahaha aku tau aku pelik.

3 kali aku bye.
Akhirnya barulah dia bye bye balik (Tolonglah cakap dia rindu aku).

Allah je yang tahu macam mana lapangnya hati aku bila dapat lepaskan rindu ni. Biarlah dia tak tau pun tak pe.

.

Ya Allah, perasaan pada dia ni tak pernah mati rupanya.
Kenapa eh?
Kenapa dia? Padahal aku dengan dia..tak nak ceritalah. Nanti orang kata aku gila agaknya.

Aku pun tak tau apa penghujung cerita.
Cuma kali ni aku dah jumpa orang yang aku rasa selepas dia, tak ada lain dah. Dan aku pun tak rasa nak cari lain. Entahlah. Lepas dia memang aku dah kunci hati aku siap-siap. Tak taulah aku trauma ke apa..cuma aku rasa takde keinginan pada orang lain dah. Aku nak dia je.

Aku pernah tanya pada kawan-kawan.
Macam mana kau tau tu jodoh ko?
Macam mana kau yakin yang dia terbaik?
Yang buat ko rasa okay dah yang ni last?

Serius aku tak boleh bayang atau fikir.
Kawan-kawan aku jawab mudah je.

1 hari nanti ko akan rasa.

.

Aku rasa, ni kot perasaan tu.
Setahun lebih aku cuba kuburkan.
Aku sangka aku dah okay.

.

Tak.

.

Jadi makin kuat weh.
Kalau aku boleh kurus dengan menangis, aku rasa aku dah anoreksia dah. Peh bila datang rindu tu, rasa macam kena demam kura2. Sakitttttttt! Pagi tadi aku tak boleh bangun, 1 badan sengal dan lemah. Suara serak. (Padahal aku nangis tahan suara tak nak orang dengar. Pelik pergi manalah suara aku ni).

.

Ah gilelah. Aku tak paam apa jadi dalam hidup aku ni.
Rasa macam tak logik.
Entahlah.

.

Doakan aku.
Dia.

.

Aku tunggu dia lagi ni.
Takpe. Aku dah tekad.
Aku ada kat sini bila2 dia mau.

.

Ini ke perasaan yang kawan aku cakapkan tu?

.

Aku harap ya.

.

Tapi kalau dia dah tak pandang aku ni,
Aku harap Allah matikan perasaan ni.
Kesian aku ni haha.

Tak boleh.

Tak boleh tak boleh tak boleh.
Aku kena sedar diri.

Serius aku kena sedar diri.

Arghh malunya! Apalah yang ada dalam fikiran aku ni.

Dahlah. Senyapkan je perasaan ni.
Jangan berharap apa-apa.




Aku boleh hadap semua ni.

Tarik napas...

Surat cinta bisu.

Aku memang macamni.
Bila orang tolak aku, aku akan cuba hormat keputusan orang sebagaimana aku nak orang hormatkan keputusan aku.
Macam mana terdesak pun aku nak, aku akan pegang diri aku kemas-kemas.

.

Kadang-kadang aku seronok tengok orang pertahankan perasaan. Bergaduh macam nak tercabut tekak.
Mesej panjang berjela.
(Adalah effort kan..)
Aku? Macam takde usaha.
Tapi hakikatnya Allah je tau macam mana desperate nya aku nak seseorang.

.

Aku ada isu dalaman.
Rasa rendah diri yang sangat teruk.
Aku selalu hukum diri serba kekurangan sampai aku akan ada-adakan sesuatu supaya merelevankan hubungan tu mati.
Aku tak macam perempuan lain.
Aku gemuk. Hitam. Banyak bulu. Rambut gugur. Badan besar. Flat chest. Suara tak sedap. Pelat pulak tu. Takde kerja. Takde saving (saving aku dah licin). Takde apa-apa.
Aku rasa tak hairan kalau orang boleh let go aku.

Aku nangis type ni.
Korang pernah rasa macam aku tak?
Rasa takut diri tak cukup?
Rasa diri macam tak taulah nak cakap..

.

Aku serius sayang dia.
Aku cuba hormat pendirian dia.
Selama ni kalau aku bersama dengan sape-sape pun, macamni lah aku. Aku tak memaksa. Banyak bertolak ansur. Banyak takpe. Banyak minta maaf. Hampir tak pernah bergaduh, tinggi suara. Bila aku sayangkan seseorang, aku akan rendahkan kemahuan aku. Sampai tahap aku ni orang buat cemana pun aku masih sabar.
Orang perguna pun aku diam.
Sebenarnya aku baca, silap aku sebab sabotaj diri sendiri.
Sampai 1 tahap aku dah tak boleh.
Aku lepaskan.

.

Walaupun aku tak mesej dia.
Sebab aku tak nak semakkan fikiran dia.
Tapi jauh kat sudut hati, aku berharap aku ada kekuatan untuk sapa dia.
Atau lebih baik, dia mulakan dulu.

.

Tapi itulah.
Aku seganlah.
Aku nak tapi malu.
Aku terdesak gila rasa nak dia.
Tapi aku sedar diri.
Tahu tak perasaan tu cemana?
Rasa macam ikat leher dengan tali yang kau dah pakukan pada dinding.
Kau tau kalau kau terus jalan kau akan mati.
Tapi kau nak cuba.
Tapi kau takut.
Kau berundur.
Berulang-ulang.


.

Tak apalah.
Biarlah aku pendam perasaan ni.
Setahun lebih dah berlalu.
Aku boleh.
Ya aku mesti boleh.

.

Sempurnakanlah aku Allah untuk dia.
Sebab aku tak yakin..
Aku boleh.

Rindu gile.

Aku tak tau apa kena dengan aku.
Aku segan sangat2 sampai aku rela diamkan diri.
Padahal kalau aku tegur dia dulu bukan tak boleh.
Aku betul2 berharap pada Allah.
Tolonglah aku..

Sakit gile weh rindu macamni.
Setahun lebih dah.

Setia lagi aku tunggu dia.
Aku pun tak tau kenapa.

Nampaknya hati maukan apa yang hati mau.
Matilah aku..

Kahwin 3.

Ada seorang ni aku 'kenal' dia lamaaaaa sangat.
Perempuan. Cantik.

Aku scroll IG dia harini.
Dia dah kahwin, buat kali ketiga.
(Dan aku kat sini sekali pun belum pernah kahwin haha).

Aku nangis.

Okaylah aku mengaku, aku jeles.
Tapi sikit je.
Selebihnya memang aku sungguh2 happy untuk dia.
Sambil aku scroll tu ayaq mata berderai pastu mulut berdoa - Ya Allah kasihanilah dia, bahagiakanlah dia..

You know. That part kau rasa bersungguh sangat nak seseorang ni rasa bahagia. Sedih woo! Harap Allah makbulkanlah doa aku ni.

.

Selalunya kalau kita dengar orang tu kahwin cerai, kahwin cerai - mesti kita akan fikir ada benda tak kena kot dengan dia? Especially kalau perempuan, confirm macam-macam orang assumed kau weh. Garang lah, tak pandai jaga laki lah, mandul kot etc.
Kesian orang perempuan ni..

.

Tapi kita tak tahu perancangan Allah. Kita tak tahu cerita sebenar seseorang. Tak boleh judge macam tu.

Macam seseorang ni, ex husband dia ya tuhan macam tak percaya. Sedih weh kalau tau sebab selama ni dia sorok semua disebalik muka comel dan perwatakan tenang dia tu. Dia cerita pada orang doesnt make dia perempuan kepoh tak reti jaga aib. Aku taulah apa ada dalam otak korang. Korang expect isteri baik tu macam robot takde perasaan kan? (Saying this, aku teringat jiran aku yang tak pernah cerita bebanan emosi dia pada orang. Allah nak uji dia, dia bunuh diri. Since then aku rasa tak salah pun kalau kau nak bercerita pada orang daripada bottled up kan perasaan tu sorang2. Bercerita pun sebab nak kekuatan).

Jadi penceraian dia mungkin proses untuk Allah nak temukan dengan lelaki yang jauh lebih elok. Menyakitkan I must say, tapi tu lah. Kita manusia, tak tahu apa plan Allah.

.

Berbalik pada isu dia dah kahwin 3 kali sedangkan aku belum, aku dapat simpulkan disini -

Berkahwin isnt an achievement.
Dapat title bini orang tak buat kita berjaya dari orang yang bujang.
Berkahwin bukan lambang kebahagian abadi.
Kadang-kadang boleh jadi a part of liku hidup untuk jadi lebih baik.
Allah boleh uji sape2 je tak kiralah ko bini orang atau andartu macam aku ni.

Selebihnya aku nampak hikmahnya -
Aku tak lalui apa yang dia lalui.
Paling berat pun putus cinta je, which is tak seazab nak mintak cerai dari laki saiko.

Pendek kata -
Ujian manusia ni lain-lain.
Bujang atau bini orang, kalau Allah kata tak bahagia - maka tidaklah.

Dan untuk itu aku bersyukur sebab kalau aku ditempat dia - aku tak rasa aku mampu membayangkannya.

Selamat berbahagia, kita.