" She knows that our ears are stopped; but the misery is there inside her, like a stone, and there’s no room for any other thoughts. She isn’t trying to make an appeal to our sympathies — she’s just shifting this big weight inside her from one place to another." Henry Miller, Tropic of Cancer, pg. 141.

Menung lagi.

Kenapalah dengan aku ni. Serius aku tahu dan 100% sedar aku yang bagi ruang orang pergunakan aku.
Tapi aku masih nak sangkabaik.
Weh perempuan, tolonglah stop.
Tolonglah dahdahlah.

Ala ternangis pulak..

Aku tak reti...
Macam mana nak sampaikan rasa tergamak tu.
Tolonglah ajar aku..aku tak nak sedih macamni lagi bila orang ambil kesempatan.
Aku yang sangka orang takkan buat aku tapi..orang buat.
Memang salah aku. Memang salah aku..
Aku mengaku.

Aku yang bodoh.
Aku yang bagi ruang.
Aku biarkan.
Aku berlagak macam aku tak sedar dan aku tak nak tunjuk aku sedar.
Aku yang berlakon bodoh.
Padahal aku tahu kebodohan yang aku pamerkan ni akan buat orang take me for granted.
Aku tak tahan.

Tapi aku tak reti.

Aku tak reti...

Kawan aku pesan jangan baik sangat.
Jangan pendam sangat.
Tak suka, tak puas hati, tunjuk.
Tapi aku takut kalau aku over.
Nanti aku menyesal.

Aku tak tahulah..ya Allah...
Sedihnya rasa.

Kita buat baik.
Tapi orang pergunakan kita.
Orang buat kita macam kita ni jahat.
Kita pun buat macam bodoh.
Sebab kita tak nak nanti orang kata kita kekwat.
Kita sibuk fikir apa anggapan orang.
Kita sibuk nak jadi apa yang ideal pada mata orang.
Tapi makan diri.

Aku tak nak salahkan orang.
Sebab aku tahu ni purely memang salah aku.
Aku yang bagi ruang.

Aku memang bodoh.
Sekarang ni aku kena hidup dengan kebodohan aku.

Padan muka...

Rasa nak termuntah.

Ya Allah..bagilah aku rasa tergamak.
Rasa sampai hati.

Aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa!

Jangan fikir hati orang.
Jangan fikir apa anggapan orang.
Jangan. Jangan.


Ya Allah susahnya.
Ya Allah aku tak mau bodoh lama-lama.
Dah tak boleh dah.

Rasa nak muntah pulak sakit kepala.

Sedap pulak.

Bila duit mengelabui mata.

Ingat tak aku pernah cerita pasal 1 budak ni.
Aku bagi dia peluang kedua.
Tapi semalam dia kantoikan diri sendiri.
.

Aku tak kisah dah.
Kalau kau rasa dengan pangkas customer aku, kau akan rasa cukup, silakan.
.

Aku dah tak percaya kat kau dah.
.

Hanya kerana duit.
.


Murahnya nilai persahabatan kau.
Semoga kau cepat kaya raya dan waktu tu semoga ramai 'kawan' sejenis kau hinggap.
.

Berbahagialah.

Tertonggeng 2

Aku tak tegur budak takut bayang-bayang tu.
Tetiba dia yang tegur aku.
Aku ingatkan dia terlepaslah kan?
Tapi kalau kali kedua masih berani panggil aku, nak berdamailah tu.

.

Mak cakap, dia malu bila aku sebut benda lama dia buat.
Aku cakap, aku tak sebut. DIA yang sebut.
Jangan pusing cerita. Jangan sendiri yang buat, nak salahkan orang. Dengan orang lain bolehlah dia nak saiko.

Not me.
Not me, anymore.
Aku dah puas dah kena bangangkan orang.
Aku dah faham sangat modus operandi dan permainan emosi macamni.
Kalau kau malu, mengaku je.
Aku tak kuasa nak ejek.
Cuma aku tak suka kau pusing salah sendiri pada orang.

Mak ketawa. Mengiyakan.
Kami pun ketawa sama.
Kami dua ni orang tua.
Masak dengan lakonlayar manusia.
Tinggal hanya kerana kami ni wanita, emosi kasihan kami mudah benar diperbudak.

.

Aku masih belum mahu tegur dia.
Tak berharap pun dia tertonggeng lagi (aku tulis sebab aku marah sangat je).
Aku cuma nak ambil masa.
Lupakan kata-kata dia.

.

Ada 1 baris ayat dia aku masih tak boleh lupa.
Mak kata dia tuju pada abang. Tapi dia lepaskan masa bercakaran dengan aku.

.

Kenapa tak tuju pada orangnya?
Kenapa buat aku macam kain lap kaki?
Harus terima sahaja dipijak-pijak orang.

.

Aku manusia.
Reti rasa sakit.
Reti terasa hati.
Segengster mana pun aku,
Seselamba mana pun aku,
Aku ada perasaan.

.

Bagilah aku masa.
Aku cuba.