" She knows that our ears are stopped; but the misery is there inside her, like a stone, and there’s no room for any other thoughts. She isn’t trying to make an appeal to our sympathies — she’s just shifting this big weight inside her from one place to another." Henry Miller, Tropic of Cancer, pg. 141.

Tak ada logika.

Sesetengah perkara berlaku,
Tanpa ada sedikitpun fahamnya kita akan.
Tak relevan.
Tak boleh dijelaskan oleh logik akal.

****

Kadang kita tak pernah perasan pun tingkahlaku kita menjengkelkan orang.
Masa sekolah asrama penuh dulu, tiba-tiba aku jadi seorang yang suka cakap berulang-ulang.
Aku tak perasan.
Tapi ada roomate aku bagitau.
Dan harini aku google.
Aku setuju. Sebenarnya apa yang aku mahu adalah - didengari.
Aku dah tak buat lagi dah benda tu. Alhamdulillah.
Samada orang semakin 'mendengari' aku, atau aku dah tak kisah dah.

Masa aku makan gaji, aku amat disenangi tenant.
Sebabnya aku kerja sungguh-sungguh memudahkan mereka.
Kemudian ada satu hari, aku masuk bar. Sebab staff tak cukup. Tempat masih belum buka, yang ada tenant je lah prepare nak buka kedai. Ada 1 makhluk ni datang ke bar. Aku tengah sibuk check senarai minuman dan harga. Memang sibuk gile. Dia datang nak order air.
Aku angkat tangan bagi isyarat sekejap.
Lepastu bila aku dah settle, aku angkat kepala dan tanya dia nak minum apa.
Makhluk tu dah sentap dengan aku.
Dia tak pandang aku pun sambil kata aku kurang ajar (aku tak ingat exact word, rasanya ye dia kata aku kurang ajar).
Peh. Terkejut aku.
Aku tak sedar pun benda tu boleh buat orang sentap.
Tak terlintas langsung kat kepala.
Automatik, aku sound balik dia.
Terkejut dia.
Ye la aku bukan jenis pemarah.
Tapi time tu memang aku marah.
Mood aku kacau gila hari tu. Dan aku buat tak kisah pun dengan kedai dia. Mamposlah kau.
Bukan dia tak kenal aku.
Bukan dia tak tahu aku tengah buat apa.
Boleh dia kata aku kurang ajar?
Pehhh..
Tapi aku dok fikir juga.
Mungkin dia rasa aku cuba mendiamkan dia dengan angkat tangan tu. Padahal isyarat tu bermaksud "Kejap, nanti dulu".
Lepastu aku berhati hati dengan reaksi aku.
Aku tak sempurna.
Maaflah.

***

Tak de mood tiba-tiba.
Okaylah, semoga yang baik untuk semua.
Bye.


Surat buatnya.

Hei.

Aku rindu sangat kat kau.
Rindu sangat.

Aku nak tahu mana silap aku sampai kau menjauh.
Terasa dingin sangat.
Aku nak tanya tapi aku tak tahu bagaimana.
Aku cuba nak redha tapi aku tak daya.
Aku terasa sangat kehilangan kau.
Serius aku sakit.

Aku tertanya-tanya.
Sungguh kau tak ada rasa sayang kat aku?
Sungguh kau tak ada rasa rindu kat aku?
Selama ni?
Memikirkan ini aku rasa dunia aku tunggang terbalik dah.

Aku tak rasa kau sempat baca ni.
Cuma manalah tahu satu hari nanti kau terbaca, aku nak kau tahu,
Aku ni pelik.
Aku sayang pada orang yang tak sayang aku.
Aku sayang pada orang yang aku tak tahu pun.
Aku tak kisah latar orang tu macam mana.
Siapa dia.
Umur berapa.
Tinggi ke rendah ke.
Putih ke hitam.
Ada rupa ke atau biasa-biasa.
Kerja apa.
Semua tu aku tak kisah pun.
Orang macam aku suka lelaki yang boleh buat aku rasa tenteram.
Buat aku rasa tahu apa aku patut buat.
Guide aku.
Bila aku marah tenangkan aku.
Bila aku sedih boleh buat aku tertawa.
Bila aku kusut tolong keluarkan aku dari kekusutan.
Bila aku sendiri tak tahu apa mahu aku, kenapa aku bersikap sedemikian, dia boleh jelaskan pada aku kenapa aku jadi macam tu.
Aku nak difahami.
Aku nak ada orang betulkan aku.
Orang yang aku boleh hormat.
Hidup aku bitter.
Tak manis macam orang lain.
Laluan aku sukar.
Tapi kau boleh buat aku rasa okay tak apa, aku boleh.
Setakat ini, kau lulus dengan jayanya.
Kalaupun, sekalipun kau ada kekurangan, aku rasa aku mampu pejamkan mata.
Apa yang kau mampu tawarkan pada aku selama ini pun dah lebih daripada cukup.

Jadi mungkinlah aku yang gagal.
Dan aku tak ada apa yang boleh tawarkan pada kau.
Jadi aku akan anggap diri aku begitu sampai bila-bila.
Selama aku tidak mendapat jawapan.

Kadang-kadang aku menyesal tak kawal diri.
Kalaulah aku kuat, aku nak terus sayang kau diam-diam.
Sorok rindu dibelakang persahabatan.
Tapi aku dah terlanjur sayang.
Aku tak dapat ke belakang.

Tapi aku akan cubalah.
Orang kata kalau betul sayang kita akan terima apa sahaja permintaan.
Lagipun cinta tak semestinya memiliki.
Cuma kalau kau tertoleh kat aku satu hari nanti,
Atau terasa rindu,
Aku masih ada ni.





Take care, sayang.



Misi mengkurus.

Aku tak boleh terlalu happy.
Atau terlalu stress.
Atau terlalu sedih.
Pendek kata aku tak boleh dalam keadaan 'terlalu'.

Sebab aku akan buat sesuatu yang memudaratkan diri.

Macam..

MAKAN.

***

Bukan buat sebab suka, tapi sebab hilang kawalan pada diri.

***

Sedih bunyinya.
Kalau alami mesti rasa lagi sedih.
Rasa benci meluat dekat diri.
Sumpah weh.

***

Berat aku sekarang 90kg.
90kg.
Tahu tak bersamaan dengan 9 kampit beras 10kg tu.
Ye, sangat berat.
Seberat panggilan orang pada aku.
Seberat hinaan dan perlian orang.
Gemuk.
Debab.
Raksasa.
Banyaklah.
Aku tak sentap.
Aku dah biasa.
Tapi aku malu.

***

Aku tak boleh macam ni.
Jadi aku tengah cuba kawal diri.

***

Aku dah start bersenam.
Weh, strength aku teruk gila.
TERUK GILE!
Untuk bekas atlet yang mampu skipping lebih 1000x sehari - sekarang nak buat 100x pun aku rasa nak mampos.
Alahai.

***

Tapi aku tak akan mengalah.
Aku mesti boleh kurus.
Aku pernah dan akan.

***

Walaupun aku dah cakap benda ni 13121989 kali.
Aku tetap yakin pada diri aku.
Weh kalau bukan aku, siapa?
Kau?

***

Haha.

Rindu sebenarnya.

Bestfriend kata aku ego tinggi.
Mak kata aku keras.
Adik beradik laki (dah semua lelaki hahah) kata aku paling takde perasaan. Dorang setiap kali putus mesti menangis teruk. Tapi aku macam takde pape. Rilek pakai lipstick, mekap beriya, pakai baju paling cantik yang aku ada, pi shopping.
Mana-mana yang kenal aku semua kata aku macam batu. Tahu ketawa je. Kadang-kadang dorang pun pelik tengok muka aku macam tak reti sakit. Tak reti sedih.

Bukan tak ada.
Tapi sorok.

Bukan tak menangis.
Tapi banyak menangis sendiri.
Menangis dengan Allah.

Allah je yang tahu macam mana rasa sorok perasaan. Muka nampak macam takde apa. Tapi dalam..

Rabak weh.

Mental koyak habis.

***

Kadang-kadang tak tunjuk sebab nak belagak kuat.
Ego kannn.
Tapi kali ni tak tunjuk sebab sayang.
Bila kau sayang seseorang, seboleh-bolehnya kau takkan nak tunjuk yang tindakan dia melukakan kau.

***

Aku tahu kelemahan aku apa.
Jadi aku elakkan.
Aku tak buka mesej.
Aku tak baca mesej.
Aku elak.

Kadang-kadang aku cuba jugaklah.
Baca mesej lama-lama.
Pastu aku tergelak.
Comelnya kita dulu.
Ada part kita tak sefahaman.
Tapi kita hormat satu sama lain.
Kita minta maaf bila kita buat salah.
Walaupun salah bodo-bodo je.
Kita menyakat.
Usik mengusik.
Kena mengenakan.
Kita peduli, tanya khabar.

Tersenyum je bila aku baca.
Dalam senyum tiba - tiba menitik air mata.
Rindu.

***

Kadang- kadang rindu teruk.
Boleh teringat suara masa call.
Teringat masa tu menangis.
Lepastu ketawa malu.
Kita sama-sama ketawa masa tu.
Ish. Tak boleh lupa.

***

Masa tak mengizinkan.
Keadaan kita.
Mungkin kita saling rasa takut.
Mungkin kita terlalu banyak berfikir.
Mungkin ada sesuatu yang lebih penting untuk kita kejar.
Tak apalah, understandable.

***

Semoga sihat dan tenang selalu.

***

Yang benar,
Masih sayang.





Ciskek.

Ada lelaki mesej aku.
Katanya nak beli barang.
Tanya nama.
Kemudian cakap tentang produk yang aku jual.
Okay teruskan.
Kemudian bincang pasal material.
Kemudian bincang pasal postage.
Kemudian bincang pasal nak ambil sendiri.
Tanya duduk mana.
Mana dekat mana.
Inputnya disini, kami tak satu negeri pun. 
Kemudian capai kata sepakat.
Nanti bila dia turun sini, dia nak ambil.
Last sekali,
Nak berkenalan.

***

Dan aku pun hampa sebab aku faham maknanya dia bukan nak beli pun.
HAHAHAHA!