" She knows that our ears are stopped; but the misery is there inside her, like a stone, and there’s no room for any other thoughts. She isn’t trying to make an appeal to our sympathies — she’s just shifting this big weight inside her from one place to another." Henry Miller, Tropic of Cancer, pg. 141.

Allah menggerakkan hati.

Semalam aku sakit emosi yang sangat teruk.
Menggigil tahan sakit. Aku tak tau nak describe, tapi aku boleh cakap, perkara ini sangat menyeksakan.

Aku tak tahu nak buat apa. Aku dah pasang zikir. Aku nangis.
Nangis. Berhenti. Nangis.
Turun bawah dan acted normal.
Lari. Jogging. Skipping.
Tak boleh. Aku rasa nak gila.

Aku tak tahu kenapa aku text seorang kakak senior ni.
Mungkin sebab daripada pemerhatian aku, dia macam aku, tapi versi 30 tahun.

.

Ya Allah aku bersyukur gila.

.

Kami pernah seasrama. Tak rapat pun tapi dia kenal aku, dan aku kenal dia. Lepastu kami jumpa di FB. Aku tengok dia meniaga. Dan dia belum kahwin.

Aku memang jenis macam tu. Aku macam boleh rasa orang tu struggle atau hiding something. So niat aku ialah, aku nak tolong dia.

Masa aku join event buka booth, aku offer dia letak barang tanpa sebarang bayaran. 3 kali dah aku join event, itulah yang aku buat. Memang aku tolong dia betul-betul jual dan promosi.

Kami jadi agak rapat. Banyak bincang hal bisnes. Banyak sokong each other. Tiba-tiba dia bawa mak dia datang rumah. Lepak lama gile weh sampai malam. Mak dia happy gila.

Beb. Betul mata dan gerak hati aku.
She's hiding something yang sangat berat. Aku bukan jenis yang akan bertanya, jadi aku ikut saja flow dan biarkan dia yakin sendiri. Aku pun bukannya malaikat ke yang boleh buat magic ubah hidup orang. Cuma aku nak orang rasa happy, rasa dihargai, rasa ada seseorang memahami disisi. Memang berat untuk emosi aku tanggung tapi kalau kau hidup macam aku, jarang merasa cukup dan bahagia, dapat membuat orang rasa gembira macam 1 kepuasan.

Kadang-kadang aku pelik bila dia tetiba call bagitau nak datang rumah dengan mak, nak makan (aku update menu haritu kat FB). Terpinga tapi aku dengan mak berfikiran terbuka. Mungkin mak dia dah berusia, jadi sikap sebegitu adalah normal. Kami happy gile dapat sembang-sembang sampai ke malam. Mak dia siap nyanyi lagi weh (mak dia 70 something). Puas hati gile bila dapat gembirakan orang.

Pendek cerita, harini akak ni datang ke rumah dari petang. Kami lepak kat tepi pantai. Maghrib balik rumah aku untuk solat. Lepastu dia nak balik. Tapi dia tak nak balik dan terus berborak kat luar sampai pukul 12 lebih (malam).

Aku sebak gile type ni. Sorry kalau takde dramatik ke apa, perasaan aku bercampur baur. Aku pelupa jadi aku kena tulis. Akak tu cakap golongan macam kita (yang tertekan / depressi etc) memang mudah lupa. Otak kita akan delete input yang tak significant. Yup, kami serupa.

Harini aku baru tahu love story dia lebih kurang aku.
Kiterang both penakut nak kahwin sebab takut tengok family. Tapi kiterang pecahkan tembok tu dan sayangkan lelaki melampau. Yes sir. Yes sir gittew. Dan perkara sama jadi kat kami. Lelaki tinggalkan. Senyapkan. Macam tu je.

2 kali dia kena, aku pun kena 2 kali!

Perkara yang menyakitkan adalah didiamkan. Betul aku setuju. Kau dah bagi hint apa bagai, layan elok2, pastu kau pergi cemtu je takde penjelasan ke apa. Pastu datang. Pastu pergi.

Communicate lah dengan kami. Cakaplah apapun.
Jelaskan. Kami boleh faham. Percayalah.

.

Bila dia jelaskan perangai lelaki tu, aku nampak pattern aku.
Orang yang ego, nak open up tapi takut. Nak cakap tapi takut gila.
Macam kes dia, laki tu dah tunggu 2 tahun sebelum confessed.
2 tahun ada nombor dia, tapi tak buat apa2.
Ah samalah macam aku. Aku pun bagitau sebenarnya orang macam aku ni trauma (yup dia setuju sebab laki ni ada kisah sadis di masa lalu). Jadi kami takut. Bukan orang yang bermasalah, atau kami rasa korang tak faham, tak. Tapi isu diri sendiri. Pertarungan dalam diri beb. Yang ni takde orang boleh tolong kecuali empunya diri. Aku bertahun tahun weh nak pulih. Nak mengaku sayang kat si polan ni punyalah payah ko tau. Bertahun diamkan perasaan dan matikan biar sekadar kawan.

Tapi akhirnya aku dah jumpa suis tu.
Dia berjaya pecahkan tembok tebal dan tinggi tu.
(Sebenarnya susah gila. Aku ingat lagi effort si polan ni. Macam mana dia sabar tunggu aku berani. Aku rasa nak pecah dada beranikan diri ko tau).
Memang lega gila lah bila berjaya mengaku.
Tapi lepastu aku takut. Takut sangat sangat kalau jadi lain.
Sampai aku bagitau aku takut kalau ni mimpi dan aku terbangun.

Tapi betullah. Tak lama, si polan bangunkan aku.
Dan aku hidup macam mayat semenjak tu.

.

Aku dengan dia ni, bila dah bercinta, memang sayang habis.
Mungkin kami mencari cinta yang dapat penuhi keperluan emosi yang kami tak dapat daripada keluarga etc kot.

.

Pastu pelan pelan dia open up pasal family dia.
Mak dia.. mak yang aku perasan ada sesuatu tak kena tu rupanya ada penyakit bipolar 2. Abang dia pula ada bipolar 1. Semuanya sebab tekanan dengan sikap bapak dia.

Babe..nak menitis air mata aku masa ni. Aku tarik napas pelan pelan supaya air mata aku tak jatuh. Menangis masa orang open up tak elok. Nanti orang rasa kita simpati kat dia. Ada orang tak suka.

Aku faham apa dia lalui. Ayah aku skizo + buatan orang. Family aku macam korang baca, tak sesempurna mana. Aku tahu apa dia lalu. Dan kami sama sorang je anak perempuan. Struggle gile weh.

.

Kiterang sama sama kuatkan each other dan bagi idea. Tengok movie, baca buku, zikir, kawal mental etc. Nanti aku sambung.

Aku sebak sangat. Doakan akak ni bahagia dunia akhirat beb. 

Patah hati memang boleh mengubah manusia.

Aku rasa sakit gile kat dalam.
Sakit sampai aku hilang deria lapar, mengantuk dan gembira.
Sakit sampai menggigil.
Sampaikan kau nak tarik nafas pun takut-takut.
Takut pecah sangkar dada ko tu.
Sebab kesakitan kat dalam tu..

Terlalu..
Terlalu....
Terlalu......

Sakit.

.

Last time aku patah hati teruk,
Aku berubah.
Tudung aku hilang.
Baju aku seksi. (Ex aku risau tengok aku jadi cemtu. Aku pun tak tau kenapa tetiba jadi wild. Aku nak buktikan apa kat dia, aku pun tak tahu)
Aku layan je semua lelaki yang dekat.
Lepas satu-satu aku bermain cinta (aku masih ada perasaan. Aku setia. Tak ada dua lelaki 1 masa. Bf is bf, friend is friend. Takyahlah korang nak anggap aku jalang sangat).
Konon nak sembuhkan hati.
Pi rah. Makin parah weh.
Ketaranya aku bukan perempuan yang singgah suka-suka jadikan lelaki sebagai trofi.
Aku cuma cari lelaki yang boleh faham hati aku.
Make me believe again.
Boy, I was wrong.
Semakin aku sakit ko tahu.
Dan aku rasa berdosa sangat sebab disini yang bermasalahnya adalah aku. Aku cuba sedaya upaya tapi aku belum pulih.
Dan belum ada sebab untuk aku settle down.
Aku masih.. mencari.

.

Aku cuba pujuk hati.
Move on.
Pujuk mental.
Katakan aku tak sehina tu.
Tak seburuk tu.
Tak sesampah tu.
Susah weh. Patah hati betul-betul buat kau rasa diri ko macam takde harga diri.
Ada 1 tahap, aku rasa aku macam dah gila.

.

Allah je yang tahu apa aku rasa.
Dan sesungguhnya aku faham perasaan kamu wahai mantan aku.
Aku faham.
Dan aku minta maaf kalau kelukaan yang aku bagi, mengubah korang jadi sesuatu yang bukannya diri korang.
Please, bukan korang yang bermasalah.
Aku.

Jangan hukum diri.

.

Aku rasa kesakitan paling dahsyat bukanlah melihat orang uang kita sayang bahagia tanpa kita.
In fact, aku rasa tu buat aku terpempan dan tenang.
Yang membuatkan sangat sakit ialah -

1. Memori. Menyedari dulu kau bukan macamni, ya Allah..rasa macam nak mintaj Doraemon mesin masa patah ke masa lalu.
2. Silent treatment. Ya Allah..Ya Allah..sungguh aku kalah dengan ini. Aku merayu sangat2, janganlah perlakukan aku macamni. Aku dah cukup cukup cukup sengsara sebelum ni. Bagitahu aku. Marah pun takpe. Nak cakap apapun cakaplah, tapi jangan diam. Kesiankanlah aku... Aku rasa nak gile kat sini tahu tak.
3. Merasakan diri terhina. Peh. Aku tak tahu nak describe cemana. Imagine dulu orang kejar ko, pastu dah dapat dia campak ko ke tepi, ko bayangkanlah betapa rendah diri dan hancur perasaan ni.


.

Aku tak minta banyak.

Bercakaplah dengan aku.

Walaupun aku tak menampakkan macam sebenarnya aku nak.

.

Jauh disudut hati aku,
Aku nak jadi macam perempuan lain,
Berani berterus terang.

.

Aku takut.
Malu.
Kalau keterbukaan aku,
Hanya dibalas dengan..


Bluetick.

Ketakutan aku.

Ya Allah jangan Kau uji aku dengan ketakutan aku.
Tolonglah....

Semuanya tak pernah mudah.

Hari ni aku termenung kejap.
Banyak fikir.
Banyak anggapan.
Banyak teka teki.
Banyak air mata.
Banyak senyum sendiri.

.

Tak ada benda dalam hidup aku, mudah.
1 pun tak ada.

.

Bila bercakap soal jodoh, aku sedar aku tak ada apa2.
Secara fizikal aku terlalu gemuk dan buruk untuk jadi bini seseorang. Aku takde pekerjaan bagus dan stabil. Aku ada hutang ptptn. Aku tak ada lesen kereta. Memikirkan banyak perkara yang aku tak ada, aku rasa macam loser gile. Tak pernah aku sangka hidup aku boleh jadi macam ni.

Secara emosinya, aku rasa diri serba tak cukup dan takut kalau kalau betul memang aku tak sempurna dibuat bini.

.

Aku tak ada daya mahupun kuasa.
Yang ada cuma bersandar pada doa.
Ya Allah sempurnakan aku untuk dia dan sempurnakan dia untukku, agar kami saling menyayangi, menghormati, melengkapi dan setia hingga ke syurgaMu.

.

Aku tau topik ni boring.
Tapi percayalah aku tak habis lagi menangis memikirkan perkara ni bukan baru setahun dua.

.

Tahniah buat kau yang serba serbi mudah.
Doakan aku, aku pun mahu perkara yang sama juga. 

Komunikasi.

Harini aku happy.

Tu je aku nak bagitau.