" She knows that our ears are stopped; but the misery is there inside her, like a stone, and there’s no room for any other thoughts. She isn’t trying to make an appeal to our sympathies — she’s just shifting this big weight inside her from one place to another." Henry Miller, Tropic of Cancer, pg. 141.

#Petik

You had sex before marriage? You had relationship after relationship? You were addicted to drugs? You drank? you smoked? you clubbed? you had boyfriends? you chilled? The world has shattered you?

Your mistakes are not greater then His mercy. Your sin is not greater than Allah's forgiveness. Your shortcomings are not more encompassing than His gentleness. Your falling is not greater than His raising. An entire life of bad can be completelty wiped away through a sincere heart, a humble soul and a teary eye.

.

Nangis. 

Bertunang.

Alhamdulillah sekarang aku dah jadi tunang orang. Sengih je sebelum dan sepanjang majlis. Majlis sempoi je tak ramai yang aku jemput. Buat kat KL.
Cuma kawan rapat je yang ada. Yang lain aku suruh rahsiakan.

Aku teringat-ingat macam mana happy nya aku. Macam tak percaya.








Tapi percayalah,





Ni semua mimpi.

Tanda gila talak.



Jumpa tak? 

Happy J.

Bekas adik ipar mak aku suka datang rumah bawa anak-anak, walaupun perceraian dia dengan adik mak aku dengan cara yang tak baik.
Tak baik sangat. Satu hari nanti aku akan tulis elok-elok. Buat masa ni aku nak perhati apa hikmah yang Allah nak bagi sampai Dia uji mak cik aku sebegini.

.

Bunyinya macam awkward kan? Bekas adik ipar. Takde pertalian darah pun. Tapi kiterang dah rasa macam family rapat. Lagipun family rapat dah tak rapat dah. Allah kirim orang luar yang lagi bagus dan tahu menghargai kami ni. 
(Aku perasan sekarang penulisan aku macam terlalu bersepah dan susah nak faham. Aku sebenarnya terlalu banyak fikir dan menulis ni cuma nak lepaskan rasa je. Imagine ko kencing masa mandi air terjun. Ko dah tak kisah mana air kencing ko pergi asalkan rasa release kan? Macam tak praktikal pulak contoh aku tapi let it be je lah haha.)

.


Mak cik ni baik. Style gengster (tak gegurl lemah lembut maksud aku) macam aku sikit tapi dia cantik dan solid. Tak perasan pun macam ada anak 3. Perempuan macam ni (jenis tak kisah suami tak hensem, tak kaya, tak itu ini) memang mudah sangat bagi peluang kat lelaki tu take for granted. 

Pak cik aku ada perempuan lain kat luar negara. Kafir pulak tu. Urgh. Dah ada anak dah. Aku harap dia balik ke pangkal jalan. Neraka tu tak sedap. Janganlah ego as if mampu tanggung seksaan neraka. 

Aku ingat lagi masa mak cik aku lari dari oversea (aku akan twist cerita sebab cerita ni pernah keluar paper. Aku tak nak orang tahu betul2. Cukuplah setakat dapat ambil pengajaran). Tetiba terjenguk kat rumah dengan anak-anak. 

.

Aku ingat lagi macam mana dia bawa perut mak buyung waktu tu. Macam mana tiap hari dia akan naik bilik aku dan lepak atas katil dengan anak dia yang autisme. Dia menangis cerita. Aku ingat lagi macam mana aku blur dan cuma mampu tepuk-tepuk bahu dia bagi semangat. 
Tak mudah weh. Tak mudah. 

.

Banyak benda aku fikir masa tu. Anak-anak dia.
Dia. Anak yang bakal lahir. Keselamatan kami semua. Ancaman itu ini. Kemampuan kami (dari segi material). Banyaklah fikir. 

.

Pendek cerita, Allah dengar dan tak biarkan kami. 

.

Harini dia datang rumah, muka happy je. Nampak dia sayang sangat anak-anak dia walaupun dia struggle nak buat semua sendiri. Tapi Allah permudahkan. Dia dapat kerja elok. Anak-anak makin mendengar cakap. Pastu ada secret admirer lagi. Tergelak aku masa dia suruh anak-anak dia bagi coklat mahal kat kami. Sekotak kenit tu je dah RM120. Betul-betul #brocuba secret admirer dia. Nampak tak? Even dia dah ada anak 3, tapi ada lelaki yang masih sayang kat dia. Lelaki yang sama pernah suka dia dulu tapi dia tak layan. 

.

Kenapalah pak cik aku tak appreciate dia? 
Orang lain lagi pandai jaga perasaan dia. 
Entahlah kan. Aku rasa once ko dah dapat stok bagus, ko rasa diri ko tu dimahukan sangat so ko start rasa diri macam good good dan boleh dapat lagi bagus. Sepatutnya kalau ko dapat yang bagus, ko hargai. Tak nampak mana kurangnya. Perempuan dia yang lagi 1 tu pun bukan baik. Pelacur kelas atasan. Takkan sebab seks dan body cantik ko sanggup duakan perempuan yang ada dengan ko masa ko takde pape, yang beranakkan anak-anak ko, yang jaga makan pakai ko (aku sendiri saksi macam mana mak cik aku sediakan). Nanti dah tua ganyut, seks dan body tu takkan boleh tolong ko pun. Tu bini yang baik, anak-anak yang akan tolong ko. Nanti ko mati, tu doa anak-anak ko yang akan tolong ko. 

.

Entahlah aku tak faham dan aku tak nak tulis details. Jadi mungkin korang tak dapat gambaran penuh, takpelah. Kutip jelah mana mana point yang ada isi ye. 

.


Sekarang aku happy tengok mak cik aku ni. 
Enjoy je. 

Yang aku tak happy bila pak cik aku menggila. 
Hidup macam pelarian. 
Ko nak hantar sihir ke apa, ko buatlah. 
Aku cuma nak pesan, satu hari nanti semua orang akan mati. 

 .


Selamat berbahagia jiwa yang luka.
Bahagia akan menyusul juga akhirnya.
.


Selamat berbahagia juga bagi yang melukakan. 
Berbahagialah sementara sempat.



SPRING CLEAN

Sebenarnya..sejak aku habis revamp bilik tidur (beberapa tahun lepas. 3, 4? Entah) aku dah tak usik apa sangat dah. Maksud aku, aku dah terlalu selesa dengan keadaan bilik aku yang artsy (sesuai dengan diri aku. Sebelum ni aku kan nomad. Duduk hostel, duduk asing rumah. Jadi mak aku yang hiaskan bilik jadi gegurl. Aku terpaksa terima apa je rupa walaupun aku bukan jenis gegurl.). Aku tak suka katil. Tapi mak aku belikan katil besar. Aku tak suka almari kaler coklat, tapi tu yang paling murah haha so bila aku dah berduit dan mula rasa nak tonjolkan personaliti aku, aku ubah habis. Cat almari pastu sental guna berus dawai untuk dapat effect kayu buruk (aku suka). Cabut kepala katil, terbalikkan dan buat headboard sendiri guna kayu palet. Langsir aku cat horizontal line atas kain putih yang mak cik aku bagi. Pastu aku gunting atas dan ikat pada buluh. Taraaa! Aku DIY semua sendiri. Zaman tu DIY tak popular lagi. Kawan aku merangkap wartawan banyak kali arrange nak shoot bilik aku, tapi tu lah. Aku masih tak puas hati (nak expose pada dunia kann, mestilah tunjuk something yang amusing dan boleh inspire..) dan mintak delay. And yes, sampai sekarang aku delay. Dah basi dah pun. Kesian kawan aku.

Oleh itu, sekarang bilik ni jadi tempat yang paling aku selesa (dulu pun. Asalkan aku ada ruang sendiri. Cuma aku bertambah suka yanh sekarang). Maklumlah aku kan makhluk kotak. Suka duduk sorang-sorang.

Aku cuma ganti cadar je. Lain-lain aku tak rasa nak ubah.

Tadi aku dok belek gambar lama. Kotak simpanan yang ada dalam bilik aku. Baru belek sikit aku dah terkesima.

Peh. Aku tak ingat pun aku taruk kat situ.
Peh. Aku ada benda ni rupanya.
Peh.
Peh.

Banyak sangat harta karun dalam bilik aku ni.
Terkenang gaklah pengalaman lalu. Benda berbelas tahun lepas.

Pastu aku terfikir.

Cemana kalau tiba-tiba aku mati?

.
.
.


Jadi aku pun buat keputusan, dalam masa terdekat ni aku nak declutter and discard je benda-benda lalu. Obviously kalau aku boleh lupa benda tu bertahun-tahun, aku tak perlukan pun. So aku nak buang.

Baju-baju pun.

Atas almari aku ada berpuluh ekor patung. Dulu aku tak boleh tido kalau takde menatang ni. Tapi sekarang dorang jadi kumpul habuk je. Baik sedekah je kat budak-budak.

Pastu aku nak bersihkan memory computer. Nak buang apa patut.

.


Dulu aku tetibe boleh naik hantu revamp bilik 100% tu sebab aku murung (kes aku lari dari tempat kerja, kena fitnah, putus cinta, sakit). Aku buat sebab nak bangkit. Yes aku berjaya. Cat bilik sendiri. Bertukang sendiri. Alih perabot berat sendiri. Semua sendiri. Sempat buat kek lagi dalam sibuk-sibuk tu. Ye la, bila busy ko tak fokus pada kesakitan yang ko tengah hadap.

Kali ni aku takde motivasi. Benda yang menyakitkan aku terasa macam diterajang ditempat yang sama. Lali.
Tak menggerakkan aku pun. In fact aku rasa stagnant. Rasa terbiasa dan menerima je.

.


Tapi lepas tengok gambar dan kenangan lama, aku terpanggil rasa nak kemas bilik. Ganti langsir. Tukar susun atur. Atau kalau mampu nak tukar kaler bilik.

 .

Aku nak tinggalkan bilik ni dalam keadaan baik.

Maksud aku, dorang tak perlu nak kemas kenangan aku (aku memang sentimental. Lukisan lemang dan pelita ex aku dalam paint pun aku boleh print dan display. Ko pikirlah aku ni sejenis apa).

Dorang boleh teruskan hidup.
Tak perlu tau apa yang aku simpan selama ni. Aku risau kalau dorang terjumpa diari aku atau apa2 benda yang aku tulis je. So aku nak buang.

 .

Harap aku boleh buang dengan mudahlah.



Semudah orang membuang aku. 

Itik gembo gembo.

Weh. Pernah tengok itik berenang tak?
Muka nampak toye je. Steady je.
Tenang je.

Tapi kalau masuk dalam air, tengok dia mengayuh..




Macam tak cukup kaki.

-Aku rasa manusia pun cemtu.
- Iceberg pun.


Tak boleh judge orang dari luaran. Tu je inti karipap pada harini. 

Voice disorder.

Weh.

Senarsis aku, aku reti sedar diri

***

Masa aku umur 16-17, otot bahu aku koyak pasal aku atlet bola baling masa tu. Beranduhlah ape lagi. Memang tak boleh nak angkat tangan oi, sakit gile.

Pergi klinik dengan member. Aku ingat lagi doktor tu India. Dia sapa aku ramah gile. Bila dia dengar je suara aku dia terus tanya -

Awak ada penyakit lain ke?

(Aku dah blur dah. Sakit bahu lah! Obvious kot beranduh dan aku pun dah cerita tadi.)

Pastu dia tanya lagi dan kaitkan suara aku. Dia kata sebagai doktor, dia kena bagitau pesakit sakit apa, bukan pesakit bagitau. Peh kagum aku oi time tu. Ko tau tak aku anti dengan doktor. Kepergian aku tu sebab aku tak tahan sangat berdenyut sakit dan aku nak painkiller. Bila dapat doktor concern cenggini wallaweyhhh tercengang kejap!

Aku masa tu budak. Manalah tahu pape. Aku tak rasa aku sakit pun. So aku cakap memang suara aku dari kecik macamni (membohong lagi. Manalah aku ingat suara aku kecik-kecik cemana.) Aku rasa ('rasa') memang dari kecik suara aku macamni. Pastu doktor tu ajak karaoke dan buat lawak. Tutup cerita. Sejak dari haritu, aku tak rasa pun ada something wrong dengan aku.


Tapi bila aku membesar, aku rasa apa doktor tu cakap betul. Bila aku dah reti google, aku rasa suara aku jadi macamni bukan sebab semulajadi.

Aku sakitlah!


Time ni aku rasa nak undur masa dan mintak doktor tu tolong aku. Weh rasa down gile weh. Walaupun selama ni takde isu (sangat. Cuma orang selalu tak dengar apa aku cakap padahal aku rasa dah kuat benar dah) , walaupun aku ada ramai orang yang suka dengar aku bercerita, rajin call aku, siap kalau jumpa aku suh aku cerita apa-apa (aku pelat. Cara aku bercakap macam budak. Memang kelakar sebab aku pernah dengar orang yang pelat macam aku bercakap. Mungkin orang suka dengar sebab.. kelakar. Orang rasa nak ketawa. Atau orang rasa terpesona tengok aku confident je.) tapi..

Aku rasa rendah diri sangat bila usia makin meningkat. Pelat tu tak boleh buat apalah. Suara.
Bila aku rekod dan dengar..


Terngiang-ngiang kat telinga aku macam mana ex aku 'nyenyet'kan (ejek) suara aku. Masa tu aku terdiam. Hati aku rasa pedih gile. Tapi aku tak suarakan. Aku layan je dia sembang.

Sorry ex, tapi aku tak boleh lupa yang ni.
Terguris gile hati aku.

Waktu tu aku start terfikir-fikir.
Suara aku macam jantan.
Kadang-kadang dengar macam seksi (ex aku cakap) sebab serak-serak.
Tapi aku rasa macam itik kena cekik.
Kadang-kadang bila aku rekod dan dengar..
Aku tak boleh nak dengar.
Aku tak boleh.


Aku rasa down teruk sangat.
(Orang tak perasan pun sebab aku tunjuk konfiden nak mati. Orang tak tahu macam mana aku cuba susun dan kawal, tu pun selalu tak menjadi. Bercakap jadi sangat susah untuk aku. Kadang-kadang aku tak cakap. Aku dengar je. Kadang-kadang aku cakap tak habis. Kadang-kadang sebab terlalu risaukan suara, aku tak tahu apa aku cakap.)

Down weh.

Makin lama makin teruk.
Aku rasalah.
Aku sentiasa rasa macam kat tekak ada mukus.
Kengkadang rasa sengau.
Kengkadang rasa kenapa lidah aku ni rasa berbelit-belit nak cakap.

Down sungguh.

Pastu aku cuba google. Aku rasa mungkin aku ada strangled voice. Ada nama saintifik dia tapi tak kose nak hafal.

Aku tengah terfikir nak jumpa doktor.
Aku yakin aku memang ada voice disorder.
Yakin 200%.

Aku terfikir, bestnya ada suara perempuan.
Mak aku suara sedap. Siap menyanyi lagi dulu.
Abang aku suara sedap. Adik beradik aku normallah. Suara aku?


Itik tercekik.
Dahlah pelat.
Aku cuba hari-hari belajar sebut perkataan satu satu. Cuba belajar kawal (aku cakap laju).
Tapi macam takde perubahan.


Aku nak jadi macam perempuan normal lain.
Entahlah. Tersepit sebenarnya sebab aku bersyukur dengan suara itik tercekik dan pelat aku ni, aku ada ramai kawan. Aku pernah menang pertandingan bercerita, aku pernah masuk pidato, dikir barat, banyaklah. Bila aku buat presentation orang fokus dan lecturer pun banyak puji. Time kerja okay. Time meniaga customer okay je. Memang takde isulah sebenarnya.
Aku masih boleh hidup dengan suara dan kepelatan ni. Family ejek pun aku takde feeling. Aku okay je, doranglah penat menyakat.


Cuma aku terfikir, nanti suami aku akan ejek aku tak?
Macam mana kalau dia berangan nak ada bini saiz perempuan Malaysia yang kecik-kecik, ada tetek besar, pastu putih, pastu suara lembut dan tak pelat?






Eh, buat apa dia kahwin dengan aku kan? Ketara sangat aku tak provide semua tu.

Okaylah, soalan lain.


Ada ke lelaki yang okay dengan semua kelemahan aku tu?
Yang tak akan buat aku rasa insecure?

Entahlah.
Aku takut dan rasa serba kurang.
Jadi aku cadang aku nak bujang je.
Doakan aku mati cepat. Cepat daripada mak ayah aku tau.







Aku kena tulis juga.

Aku cuba nak 'sayang' abang aku.
Sampai sekarang, aku tak boleh.

Aku tak faham kenapa orang yang tak nak ubah perangai. Nak orang sayang, hormat dia, tapi tak nak berubah.

Berubah pun kejap je la masa dia sakit teruk tu. Tetiba je dotdot dia sakit.

Sakit tu masih ada lagi sampai sekarang tapi mungkin dia rasa dah lali, so dia dah lama dah balik pada perangai asal dia.

Sekejap je hoi dia berubah.
Sekejap dan drastik gila.
Macam ko selak buku.
Page 1 warna putih.
Page 2 warna hitam.

Allah jentik pelan-pelan pun dia tak nak ambil pengajaran.
Entahlah. Tak harap hidup dia tertonggeng tapi deep down aku teringin nak saksikan akibat dia hidup macam ni.

Aku jadi pemarah.
Jadi meluat.

Kalaulah dia ni suami, aku sanggup naik turun mahkamah tuntut cerai.
Tapi dia darah daging aku.
Apa aku boleh buat?
Mak aku dah halau berkali, tapi dia ni..entahlah.

Kadang-kadang aku kesian jugak kat dia.
Tapi ko tak boleh terus hidup dengan perangai macamni.
Apapun alasan, kena ubah.

Sejak dia kerja ni, peh lagilah.
Perangai macam sial.

Makan nasi lemak, bekas nasi tu tak dibuang tapi letak bawah tudung saji.
Bila aku cakap, dia boleh maki aku.

Peh macam sial.

Tau tak apa perasaan bila orang buat salah pastu dia pusing pada kau?
Tau tak rasa nak mencarut sambil pijak kepala orang tu macam mana?

Imagine ko dalam keadaan tu pastu ko hanya mampu ketap gigi tahan marah sebab tak nak panjangkan keadaan.

Imagine ko hidup macam tu sejak ko kecik sampai ko dah nak masuk 30 series.

IMAGINE!








Aku letih nak salahkan diri aku.
Letih nak pusing dan pujuk diri aku yang dia jadi sialan macam tu sebab itu ini.
Letih nak create alasan untuk cuba tak benci dia.



Aku letih.























Bila orang sakitkan aku, memang aku marah.
Lepastu aku akan withdraw diri dan duduk sorang-sorang.
Aku akan reka alasan.
Aku akan paksa supaya aku jadi lebih berperikemanusiaan.
Aku cuba nak paham orang.
Aku cuba.
Sampai 1 tahap, aku akan salahkan diri aku.










Tu ke yang korang buat untuk terus hidup dengan orang yang menyakiti korang? 

Bodo.

Bila kita tengok orang, 
Atau kita baca pengalaman orang, 
Semua kenangan lalu berlari-lari datang menyerbu otak. 
Kadang-kadang sampai rasa sebu.
Rasa nak muntah fikir.

- Apa yang aku fikir masa tu?
- Kenapa aku buat macam tu?
- Kenapa aku sebodoh tu?
- Kenapa aku selfish time tu?
- Tidakkah aku terfikir pasal orang lain? 

Ko tau. Semua soalan yang mempersoalkan tindakan. 

Aku cuba nak halalkan perbuatan aku. 
Supaya aku tak hidup dalam rasa bodoh dan rasa bersalah. 

Bila aku bercakap tentang hal ini dengan orang.
Orang akan cakap "Its okay, semua orang buat silap."

.
.
.

Kenapa aku kena jadi semua orang tu? 
.
.
.


Pernah tak ko rasa apa aku rasa? 
Aku bagi contoh paling mudah je.
Kebodohan yang tak menyakiti orang.

Contoh, mungkinlah ko seorang perempuan. 
Pastu ko pakai mekap. 
Mekap ni eksperimen. Mencari yang sesuai dengan diri ibarat ko cari pasangan jugak. 
Haha.
.
.
Pastu..



Benda ni susahlah nak cakap.
Susah.


Yang tak susahnya bila ko teringat dan rasa "Eeee bodonya akuu".






Nanti-nantilah aku belajar tulis terperinci dan tak sekerat-sekerat macamni. Aku dah tua dan aku rasa menjelaskan diri sendiri tu agak memenatkan. 

Jangan buat orang.

Beberapa hari lepas, dia mesej aku.
Mengadu.
.
.
.
Sekejap je Allah nak tunjuk.

Dia buat aku dia tak perasan.
Bila dia kena, hah baru tahu terganggu emosi ke tak.


Aku takdelah kata aku padankan dia.
Rasa kesian pun ada.
So aku pun buat review promote biz dia.
Aku pun tak tahu kenapalah aku ni.

Dia up gambar testimoni orang.
Aku saja scroll.
Ada yang text dia bagi review.
Kata beli barang tu kat * masa buka booth.
Obviously weh yang jual tu aku.
Stok aku.
Customer aku.
Cuma waktu tu aku takde bisnes card.
So selit bisnes card dia dalam plastik orang yang beli. Aku pun sangka kalau customer aku contact dia, dia akan pass pada aku. Lagipun dia sendiri yang kata "Takpe, bagi kad saya." masa customer minta card dari aku.

Tapi..
Bila customer contact, dia balun sorang.
Siap selamba cakap kat aku customer * contact saya nak beli sekian sekian.
Apa perasaan ko?
Ni bila baca review yang sepatutnya aku punya, dia boleh tak pass pun?
Pernah dia cakap kat aku (waktu tu aku dah start panas. Hari last kat booth. Aku ambil marker dan tulis no phone aku atas plastik. Tercengang dia.) "Bagus * buat macamni. Sebab susah saya nak pass customer pada *"

Sorry beb. Ko jah-hat. Pada aku perbuatan ko jahat.

Mana yang contact aku, nak beli barang dia (sebab aku promote) terus aku direct bagi dia. Padahal aku boleh je untung atas angin.
Tapi aku tak buat sebab pada aku tu bahagian dia. Walaupun aku orang bisnes, tapi aku tak jual semua benda termasuklah persahabatan.
Walaupun aku miskin, dan sangat perlukan duit, tapi aku tak terbuta oleh wang.

Murah sangat dunia ni sampai semua benda boleh gadaikan sebab duit.
Tapi aku malas nak kisah.
Sebab hidup ni tak kekal pun.
Aku boleh tunggu.

Tunggu sampai semua perbuatan dibalas seadilnya.
Tu je prinsip aku sekarang.
Ko nak kata aku pendendam ke, katalah.
Nak kata aku tak boleh move on dari perbuatan, katalah.
Nak kata aku asyik buat macamlah aku baik sangat dan orang macamlah jahat sangat dengan aku, katalah.

Bila benda tu ko buat, ko pandai pusing.
Tapi bila ko sendiri terkena, ko boleh pulak halalkan reaksi ko.
Semuanya mengenai ko.
Aku ni memang takde perasaan.
Aku kan batu.
Tunggul.

Manusia memang tak boleh dipercayai.
Ko percaya kat orang, orang akan hancurkan kepercayaan ko dan buang ko macam sampah.
Kalau ko berguna pada orang, barulah orang julang kau, hegeh-hegeh pada ko.



Puih.

Kan?


Sent from my Samsung Galaxy smartphone.

Tanam tebu tepi bibir.

Kadang aku rasa kelakar jugak.
Bila orang buat aku macam bodo ni.

Masa bercakap bukan main lagi.
Katanya itu ini.

Sekali, dia yang buat.

Aku diamkan je ni.

Bila dia ada masalah, dia mengadu kat aku.
Aku dengar.

Tapi lepastu dia tikam aku.

Aku pun tak fahamlah.
Apasal ko nak naya orang yang baik dengan kau?
Orang yang ada waktu ko takde apa-apa?
Orang yang sama-sama tolong ko berkembang?
Aku punyalah baik tolong ko, aku tak harap ko tolong aku balik. Tapi ko tikam aku?

Serius weh?
Aku ni ancaman ke untuk ko?
Aku ni akan menyusahkan ko?

Kenapa orang buat aku macam ni eh?
Siyeslah aku sedih gile pagi ni. Aku rasa nak menjerit je ni.

Siallah.

Helpless.

Aku macam bengang gile pulak bila orang atas tekan-tekan suruh stock up banyak-banyak.

Aku faham. Dorang perlukan banyak cash money sebab perbelanjaan tinggi. Gaji pekerja, marketing semua. Aku faham.

Aku faham sangat-sangat.

Tapi manalah aku nak cari duit banyak tu?
Jual p.p.k ke?

Serius stress weh.
Pastu ada geng geng jerung. Ah malaslah nak ulas. Cuma aku nak cakap laluan hidup ko tak sama macam aku. Ko tak lalu apa aku lalu.
Ko tak tahu. Ko keje bolehlah. Tiap bulan ada gaji. Aku ni tawaran bergolek-golek kat kaki. Tak apply pun dapat. Gaji besar-besar. Tapi aku tak boleh terima. AKU TAK BOLEH.

Ko ada laki bolehlah. Sikit-sikit cerita husband korang sponsor. Sikit-sikit cerita husband ko tolong. Aku ni nak mintak tolong sape? LAKI KO?

Aku tak harap orang faham keadaan aku.
Ko nak meroket ke, ko pergi lah.
Aku dah biasa dah kena cicir kat belakang.
Aku sedar diri.

Tapi jangan provok boleh tak?
Korang guna bahan aku, free je aku bagi.
Korang curi customer aku, selamba bagitau aku, aku redha je.
Korang curi idea aku. Korang copy apa je aku buat. Agen korang contact aku nak pinjam marketing material, aku tak bagitau pun korang. Aku bagi. Sebab aku tahu susah nak cari rezeki.
Aku kesian kat orang.

Kelebihan korang, korang ada duit.
Readystock membukit.

Aku takde.
Jual banyak-banyak.
Dapat untung pusing untuk perbelanjaan diri dan keluarga.

Aku tak mengeluh nasib aku. Dah Allah tulis macamni, apa kudrat aku ada nak lawan?
Cuma aku sedih.
Aku sedih sebab aku jadi macamni.

Orang yang tak duduk tempat aku, yang cuma dengar, akan sangka aku ni tak reti ke depan.
Akan sangka aku yang buat hidup aku jadi macamni. Suruh aku belajar pentingkan diri sendiri. Ko gile ke?


Aku dah tak kisah dah orang nak cakap apa pasal aku. Selagi hujan tak timpa kau, selagi tu ko takkan tahu apa makna basah. Ko takkan tahu aku cuba sekuat mana nak payung diri aku. Ko takkan tahu betapa banyak aku berlari cari tempat teduh. Supaya aku kering macam kau.


Ko takkan tahu.
Tak akan.



Sebab ko ada payung.
Dan ko tak perlu pun keluar redah hujan.



Aku harap ko tak bengap sangat nak faham. Kalau aku tulis straight pada waktu aku tengah marah dan sedih ni, aku akan maki korang tak henti.







Dan lepastu aku akan menangis.
Sebab aku akan terus salahkan diri aku.
Dan maki tu semua aku tujukan untuk diri aku..


Sebenarnya.

ALHAMDULILLAH & Ikut-ikutan semborono.


Aku hampa jugaklah sebenarnya. A friend of mine, parent dia nak kerjakan Umrah. So kawan aku ni risau. 
Aku pun bagi checklist dan kitorang sama sama duduk check balik pilih yang betul-betul penting untuk parent dia.

Dari pukul 3 petang sampai Maghrib dia lepak rumah aku. Aku bagi tips sebab aku tahu apa perasaan panik nak pergi sana. Dahlah tak pernah pi oversea. Dahlah nak jaga orang tua. Dahlah duit tak seberapa. Dahlah banyak tak tahu. Tanya orang, orang bagi jawapan simple je.

"Bawak ni je.."
"Tak payah risau, tak payah bawak banyak-banyak.."

Jawapan yang so general and honestly tak berapa membantu pun. Aku ni orang yang teliti. Aku nak tahu dengan teliti. Satu persatu. Flow dia. Rasional setiap benda/perbuatan. Aku nak pengalaman ni jadi 1 pengalaman yang smooth. Bila aku kat sana aku tak payah nak tepuk dahi cakap "Alamak..tak bawak. Kenapa aku tak terfikir..blablabla.."

Kat sana aku nak lapangkan fikiran. 
Fokus ibadah. 
Jaga parent aku yang dua-dua sakit tu. 
Tak bazir duit pada benda yang sepatutnya tak perlu dibeli kat sana. 

Aku ni memang jenis study dulu sesuatu. 
Susah hati sungguh kalau aku tak puas hati dengan apa yang aku tahu weh. Serius.
Maka aku dok research dan baca berpuluh travelog orang. Tips pun aku tapau. Aku senaraikan. Aku tapis. Barulah aku proceed untuk ikut. 

Kawan aku dah lega bila dia baca dan faham kenapa sekian-sekian. Dia sendiri rasa apa yang aku buat relevan dan bukan suka-suka. 

Tapi bila balik rumah, parent dia betah itu ini sebab dengar cakap orang lain. Orang yang lebih tua dari aku. 

Iyalah. Akukan budak. 

Aku bagitahu, bawa hanger. Sebab nanti kat sana boleh cuci baju. Dobi ada tapi membazir. Masa aku kat sana, ada brader ni mengadu kata dia dobi je dah 60 riyal. Masa tu masih kat Madinah. Belum lagi pi Mekah ni. Bayangkan duit habis kat dobi je. Padahal cuci baju sendiri bukan susah benar pun. So aku ajar dia cara basuh baju dalam bilik. 

Guna plastik jadikan baldi. Atau cuci je dalam bath tub. Pastu jemur pada railing curtain tu. (Kat Mekah takde railing tapi kitorang bawa tali dan pelekat dinding. Buat ampaian sendiri dalam bilik.) Buka aircond. Pergi masjid pagi, balik petang/malam dah kering. Jimatlah duit. 

Tapi parent dia tak nak bawak hanger. Hanger tak berat pun. Tak payah beli, kat rumah banyak hanger. Kenapaaaaa tak nak bawa? 

Pastu aku pesan bawak sweater. Sebab Mekah mungkin tak sejuk. Tapi dalam airport (masa kat Jeddah kitorang kena duduk dalam bilik menunggu lama gile dan sejuk gileeeeee. Kesian mak cik-mak cik merengkot-rengkot kesejukan!) dan flight sejuk. Dahlah parent dia naik Air Asia. Dalam surat dah tulis kapal terbang tak provide blanket. Tolonglah bawa sweater. Tolonglah..jalan jauh weh. Nanti selesema, sakit kan susah. Duduk dalam kapal terbang sejuk gile pastu sampai Madinah panas, perubahan suhu mendadak tu akan buat kita mudah jatuh sakit. Kalau ada sweater at least bearable sikit. Tapi parent dia refused. Sob sob nak nangis aku rasa. 

Aku bagi uncang kasut kitorang + kasut tawaf. 2 benda ni penting. Kalau takde uncang kasut nanti nak letak kasut kat mana? Plastik pun tak mau bawak. Kasut tawaf tu penting untuk woman sebab banyak berjalan masa Umrah nanti. Tapak dia non slip. Tebal sikit daripada stokin. Pakai kasut (kain) tu dalam masjid. Jadi stokin tak kotor sangat dan tak licin. Kaki tak sejuk sangat. Kebetulan benda tu ada, so aku pun bagi dia. 

Bagasi aku suruh beli padlock. Tu pun refused. Keselamatan beg tak penting ke? Tak bolehlah nak serah nasib pada takdir kalau awal-awal tak usaha untuk prevent. Aku pesan bawa tali. Tali penting sangat. Mana tau beg gemuk gile, boleh ikat. Orang campak-campak je beg kita. Takdenya dibelai manja ditatang macam emas permata. Kang terburai beg kang? Masking tape dan marker kena bawa sebab nanti masa nak pindah hotel kena tulis pada beg nama, no bas, nama hotel dan maklumat penerbangan. Aku pesan kat kawan aku ikatkan riben warna pelik untuk handle beg dorang. Senang nak trace masa kat airport nanti. Lagipun kebanyakannya pakai bag yang sama. Aku nak mudahkan urusan dorang. Tak relevan ke? 

Lain-lain aku tak kuasa nak cerita sebab hampa dah. Kawan aku pun hampa gile + bengang sebab parent dia tak nak dengar cakap dia. Mujurlah yang pasal wakaf Al Quran, jangan beli Al Quran kat perkarangan luar masjid tu dorang dengar.

Pastu esok tu kawan aku text aku lagi. Tanya sekian sekian. Katanya bapak dia dengar kawan dia cakap.
.
.
.

Aku hampa gile. 
(But deep inside aku faham kenapa benda ni jadi. Orang tua, dorang tak berapa dengar cakap budak sebab obviously ko budak. Plus, dorang rasa beli padlock, tali, selotep bagai tu membazir duit. Aku faham. Aku pun tenangkan member aku, aku cakap jangan risau dorang tetap boleh buat Umrah. Takde masalah. Kalau tak cukup barang kat sana boleh beli. Dont worry. Kawan aku dah sampai tahap fed up dah. Aku harap orang-orang tua yang baca ni, fahamlah. Kitorang bukan senang nak lepaskan you guys pergi tempat orang tak well prepared, gamble cemtu je. Kitorang nak korang selesa. Faham tak? Tak kiralah kitorang ni nampak huha huha pun, tolonglah pedulikan nasihat kami ni..)


Update : Sebenarnya aku revert post ni to draft sebab aku rasa macam tak sopan pulak. Aku dengan member aku kiterang dah let it be je bila parent dia tak mahu.

Hampa toksah cakaplah. Hampa gile.

Tuptap harini member aku text aku. Pagi-pagi lagi. Ya Allah... menitik air mata aku weh. Walaupun ni bukan parent aku, tapi bohonglah kalau kata aku tak risau. Aku pun nak dorang rasa macam mana bestnya bila pergi tempat orang well prepared dan fokus ibadah je.

Member aku kata bapak kawan dia baru je balik dan pesan bawa itu ini. Hah apa lagi, member aku ambil peluanglah cakap semua tu ada dalam list yang aku bagi. Lastly, mak member aku mengaku dia pening tak tau, orang cakap macam-macam. Alololo aku faham. Tu aku nasihatkan member aku jangan keras, orang tua kalau panik, dia memang akan jadi degil semacam. Buat hati kering je, pi sediakan barang. Aku faham sangat. Aku tahu parent ni boleh jadi sangat degil. So kita kena buktikan pada dorang yang kita ni walaupun budak, kita tak bertindak sebarangan. Hopefully harini semua settle dan kawan aku tak berbalah lagi.

Kita ni sayang..
Tapi tu lah.
Aku dengan member aku ni jenis keras dan huha sikit. Orang tak percaya kalau kiterang tetiba jadi caring dan tunjuk yang kita peduli.

Tapi aku nangis bukan sebab aku dapat buktikan aku betul.

Aku happy. Aku happy sebab Allah bagi peluang kat kawan aku ni untuk mudahkan urusan mak ayah dia. Pahala weh. Pahala..


Kat dunia ni kita tak dapat apa kita nak.
Moga moga dengan pahala yang kita kumpul, kita boleh masuk syurga. Nanti dalam syurga kita boleh minta apa je yang kita nak.



Termasuk yang kita tak dapat kat dunia.





Sent from my Samsung Galaxy smartphone.

#Petik





Sent from my Samsung Galaxy smartphone.

Harris Baba & Ungku Ismail Aziz

Peh. Dulu aku tak pernah ambil tahu pun siapa Zayn Malik. Tetiba ada customer tempah lukisan mamat ni atas beg kanvas. 

Aku pun google lah. Sape mamat ni? Janganlah muka dia payah nak lukis. Aku ni amatur je punnn. Dalam seram-ness aku pun lompat dari satu image ke satu image. 

Peh.



Pecah ovari aku. 

Tetiba ni nampak seorang makhluk serupa dia. Kat TV. Kat saluran Malaysia. Aik. 
Takkan Zayn lari sampai Malaysia kot?
Rupa-rupanya tu lah Harris Baba. Peh. Pecah lagi sekali ovari aku haha!

Mata dia redup gile. Macam kalau dia bunuh orang, pastu datang kat aku bawak pisau ada darah jejes-jejes, pastu cakap dia tak bunuh orang, okay aku percaya. HAHA!

Pastu dia ada jambang misai. Peh. 
Aku suka lelaki manly ni. Teringat kat kucing aku. Kalau dia takde misai mesti pelik sikit kan. 
Pastu part jambang janggut tu tetiba aku teringat kambing masa aku duduk kampung. Chomel gile ciptaan Allah bagi kambing ada janggut. Macam tulah aku rasa betapa comelnya lelaki ada jambang janggut sikit ni. 

Pastu cara dia bercakap, cool dan calm je. Kena sakat dengan Nabil pun dia chill. 

*hanyut*

HAHAHAHAHA! 

Okay next. Ungku Ismail. 

Weh seriously UI ni dia ada karisma. Suka gile kalau dia berlakon. Masa dia berlakon cerita Teman Lelaki Upahan tu memang hari-hari aku follow kot. Macam mana nak cakap eh. 

Dia ada satu karakter, yang mana dia tak payah berusaha sangat. Ni kot yang orang panggil aura. Kalau tengok appearance dia macam lelaki normal je. Tapi kalau tengok karakter dia..

Peh. Karakter kannn..orang tak boleh nak tiru atau cuba-cuba nak buat. Dan benda tu tak boleh dikelabui oleh tarikan fizikal. 

Tahu tak kenapa aku boleh tertulis menda alah ni? Macam bongok je kan tapi ni pengaruh kawan akulah ni. Ala ko fahamlah orang laki. Mudah sangat tertarik dengan fizikal. 

Biasalah tu kalau menyembang dengan aku, tak habis-habis dia senaraikan pretty women. Pada aku yang dia senaraikan tu semuanya sebab cantik luar. Pastu member aku ni pun senaraikan laki-laki hensem sangkanya boleh mengocakkan mammary gland aku ni. 

Semuanya tak kena oi. Hahahahaha! 
Aku tak rasa aku rumit, ataupun aku cuba nak jadi exceptional daripada kebanyakan orang lain (based pada lelaki yang member aku senaraikan). Cuma cara kita tafsir 'cantik' tu berbeza. 

Pemikiran lelaki perempuan pun berbeza. Lelaki tak banyak sembang masalah. Suka simpan sendiri. Nanti dah sepuluh dua puluh tahun baru dia story. Perempuan pulak makhluk emosi. Curhat selalu. 

Lelaki jenis peka pada detail yang mata dia nampak (dorang ni makhluk visual). Macam member aku ni, tergelak pulak aku masa dia sembang pasal stewardess mana paling seksi. Dia boleh describe baju apa yang dorang pakai. Masa angkat beg nampak pusat. Kain belah habis sampai peha. Bila tunduk nak ambil apa-apa nampak peha. Yang aku tak boleh belah tu, boleh banding dengan kain Mas yang nampak macam belah tapi ada lipatan dalam. Telitinyaaaa hahahaha! Seram pulak aku. 

Ala ni bukan first time. Bila aku dengar cara lelaki explain sesuatu dengan detail, dorang boleh terangkan walaupun benda tu macam benda yang dorang tak buat. Contohnya mekap pada muka perempuan. Mata korang macam mesin photostat ke? Boleh ingat semua benda detail oi. 

Banding dengan orang perempuan yang emotional ni, selalunya dorang kalau kita minta explain seseorang, dorang akan banyak cerita pasal little things, benda benda detail yang orang tu buat/cakap. Cakap pasal appearance pun secara general je. Dorang lagi excited cakap pasal sikap, perbuatan orang. Tapi..

Bila bercakap tentang perempuan lain, yes dorang akan jadi sangat teliti dengan appearance orang tu. 


Aku sembang apa ni. Entahlah. Anggap jelah aku takde tulis apa-apa kat atas ni. Tu kawan siapa tu yang cakap pasal stewardess seksi tu? 

Anggap jelah bukan kawan aku. 

Hahaha!


#petik





Sent from my Samsung Galaxy smartphone.

#Petik





Sent from my Samsung Galaxy smartphone.

Soft spot.

Aku tertarik betul kalau jumpa manusia sejenis yang bila dia menulis, terasa dia memahami dan memerhati.
Cute kot. 

Naknak kalau lelaki.
Yang boleh balance kan antara logik dan emosi. Tak didahulukan malu dan ego.
Telus berbahasa. Tepat sampai kalbu.
Teliti. Cermat pemerhatian dan halus analisanya. 
Aku susah nak move on kalau jumpa makhluk macam ni.
Terpesona weh.

Aku suka menulis. Suka membaca.
Bila bercakap aku rasa janggal dan takut-takut.

Dan aku sangat menghargai kalau orang boleh luangkan masa untuk tulis pada aku, walaupun sepatah kata - - - rindu.




Cair oi. 






Sent from my Samsung Galaxy smartphone.

Mahal lah pulak.

Pehhh masa Khadija Rupa update kat FB kata MPH open order untuk buku dia, aku dah sengih dah.

Sekali tengok harga..

Telan ailio.


Sent from my Samsung Galaxy smartphone.

HAHAHAHAHA!


Tergelak pulak aku baca benda ni. 

Tapi aku rasa macam betul sangat je.

"Dulu dia tak macam tu.."
"Awak bukan macam ni. Awak yang saya kenal.."
"Ni bukan awak.."
"Sekarang perangai dia lain.."
"Tak sangka dia berubah.."

Memanglah ko tak sangka.
Sebab ko ingat aku ni bebal sangat nak biarkan ko senang-senang pergunakan aku. Bodohkan aku. Mentang-mentanglah aku sengih je, diam tahan perangai kau. 

Time aku meletop, aku je yang jahat.
Konon-konon tu true colors aku. 
Konon-konon selama ni aku berlakon, pura-pura.

Padahal ko yang selama ni pura-pura innocent memperbangangkan aku. 
Pijak aku. 
Bertahun-tahun aku cuba terima perbuatan. 
Tapi kau sikit tak nampak silap kau. 

Yang jahatnya aku, aku, aku.
Sepatutnya aku kena telus.
Tak suka cakap tak suka.
Marah tunjuk marah.
Tapi aku tak macam tu.

Aku buat baik, sebab aku memang baik. 
Tapi aku jadi jahat, sebab kau yang ajar aku. 




Sent from my Samsung Galaxy smartphone.

Tahun Baru dengan Mann.

Aku kalah dengan filem hindustan ni.
Sejak aku kecik takde perasaan kat laki sampailah aku dah tua ni, tiap kali tonton, peh..berair hidung oi.

Melihat orang yang tak reti menghargai, berganti-ganti pasangan seperti ambal kaki, hidup percuma hanya untuk enjoy kemudian bertukar menjadi seseorang yang menghargai hidup dan orang yang singgah - peh.

Tengok pulak si bakal laki Priya ni sanggup buat apa je untuk dia termasuklah lepaskan dia - peh. Kalah aku weh. Kalah.

Sayang orang sesungguh hati.
Sanggup buat apa saja untuk buat dia happy.
Sanggup buang rasa selfish untuk memiliki -bukan senang.

Aku dah lalu dah. Rasa macam hati kau ni dicarik perlahan satu persatu. Hidup-hidup hati yang rabak tu ditunam dalam air garam dan kau di expect untuk kekal hidup.

Sakit weh. Sakit.
Sakit sangat-sangat.

Bukan senang kita nak buka pintu hati.
Dalam takut-takut kita paksakan cuba.
Tapi itulah..

Kena sedar diri.
Tahu diri tak mendatangkan bahagia.
Tahu diri tak sempurna.
Bukan dambaan.
Tahu diri penuh dengan masalah.
Siapalah yang boleh bertahan.
Siapalah yang sanggup.
Banyak lagi orang yang lebih worth it kat luar sana.

Bila aku fikirkan dari belah orang, aku akan rasa macam dianiaya.
Tapi bila aku sedar diri..
Ish aku rasa macam memang patut pun.
Aku tak layak.
Aku tak layak.
Aku tak layak.

Samada aku tinggalkan orang,
Atau orang pilih untuk cicirkan aku,

Aku sedar, aku layak diperlakukan begitu.

2017, aku harap aku sentiasa sedar diri.
Lagi dan lagi.

Selamat tahun baru semua.