" She knows that our ears are stopped; but the misery is there inside her, like a stone, and there’s no room for any other thoughts. She isn’t trying to make an appeal to our sympathies — she’s just shifting this big weight inside her from one place to another." Henry Miller, Tropic of Cancer, pg. 141.

Pemaaf.

Raya ni lain dari tahun lepas. Tahun lepas paling hambar sebab ada perselisihan faham sesama ahli keluarga.

Tahun ni Alhamdulillah. Yang buat naya tu pun dah minta maaf. Mak cik C aku pun datang. Aku buat as if takde apa berlaku. Layan elok-elok. Memang aku control gile emosi aku supaya aku tak tercakap sesuatu isu sensitif (macam hal niaga sebab aku tak nak mak cik aku serba salah). Bila ada orang tercakap, aku cepat2 tukar topik. Aku cuba layan seeloknya sebab aku memang baik.

Aku puji diri aku sendiri bersebab.

Kadang-kadang memang tak boleh elak untuk rasa bukan-bukan, dan akan ada bisikan syaitan suruh ko buat sesuatu yang menyakitkan orang.

So aku akan cakap kat diri, aku buat baik pada orang bukan sebab aku nak berlagak baik, tapi aku memang baik orangnya.

Mak cik pun rasa selesa dah nak gurau dengan aku. Haritu aku tahu dia rasa awkward, so aku yang usik-usik dia. Mak cik C sampai je aku terus salam dan tanya khabar. Saja duduk dekat2 dan tanya hal hidup dia, dengar dia meluah rasa.

Aku pernah jadi kasar pada kedua-dua mak cik ni, itupun bersebab. Ala sedangkan abang aku yang macam hantu tu pun aku masih boleh layan dia baik lepas dia dah sudah jadi hantu, inikan mak cik aku.

Memang aku tak mampu lupakan, tapi untuk aku balas semula memang aku tak mau. Lagipun keputusa  ni buat aku rasa tenang sebab bila kau berdendam kau memang tak akan rasa tenang pun. Dendam akan paksa kau sakitkan orang, dan dendam tak pernah merasa cukup.

Jadi aku pilih untuk jadi pemaaf. Lagipun aku selalu duduk muhasabah diri, aku pun tentu banyak silap dan aku tak mau orang terus menghukum aku.

Bercakap pasal maaf, seseorang hantar mesej ringkas pada hari puasa terakhir. Terkejut aku sebab dah lama dah dia tak pedulikan aku.

Aku maknakan maaf zahir batin tu walaupun aku rasa luka batin aku masih berdarah lagi. Sesungguhnya aku bersyukur dia nak minta maaf walaupun tu ayat biasa masa raya dan masih teringat nak ucapkan pada aku. Okaylah tu kan. Bahagia sikit perasaan aku Syawal kali ni.

Hopefully korang semua pun bahagia. Aku minta maaf zahir batin ya.

Ralat sikit.

Sebelum mula, aku beli sample 2 biji. 1 tu kering dan rasa macam ada tak kena. Yang lagi 1 okay. Aku pun complaint.

Lepastu aku saja order pada masa rambang, untuk tujuan sampling jugaklah. 

Then aku order lagi 4 biji sebab aku nak tahu dalam 4 biji tu semuanya konsisten tak.

Modal aku untuk sampling je lebih RM250, sedangkan keuntungan per biji cumalah RM5. Bab makanan aku memang takut, sungguh biarlah untung sendu asalkan customer puas hati tu perangai aku. Sebab aku cerewet sungguh tu lah selalu bertekak dengan mak masa meniaga haha! 

Bila aku betul confident, baru aku start jual dan iklankan. Hati aku memang dah terdetik sesuatu tapi aku rasa macam nak tolong si pembuat ni untuk kembangkan jenama dia (niat asal aku, that's why aku tak kisah untung RM5 je pun). 

Tapi aku frust. 

Sebab batch untuk Raya ni... aku ada beli 2 untuk rumah, dan aku baru buka 1. 

Rasa ada kureng sikit. Tak lembab. Tekstur kasar. 
Huuuuuuuu kesiannya customer yang beli! Sambil tu aku rasa ralat sebab aku guna platform page official bisnes aku....

Ni dah masuk tahun ke 3 (kot, malas nak calculate) K masih ada peminat tersendiri. Even sampai sekarang customer lama masih banyak yang text tanya untuk tempahan, masa beraya je dah beberapa orang minta kami meniaga semula dan malam tu kami dapat tempahan rumah terbuka 100 orang. Paling tak boleh belah bila ada rival (kawan mak aku, aku tak kenal pun dia) dok mengadu kat mak dia kata aku jual itu ini (ketara sangat stalk FB aku). Pendek kata, aku tak sepatutnya gunakan K untuk jual produk orang. Bahaya. Serius bahaya. 

Sebab tu jugak aku tak ambil tukang masak lain. 
Kita ada signature air tangan sendiri, bukan boleh sebarangan gamble nasib. My bad...

Walaupun aku dah usahakan buat random sampling dan sebagainya, tapi benda nak jadi. Mungkin dia kejar terlalu banyak tempahan sampaikan dia tak terbuat dengan baik. Memang aku ralat sangat2. Benda nak buat jamah Raya, nak hadiahkan kat orang, kau imajinlah macam mana hampanya aku masa aku potong kek tu. Mak aku pulak macam biasa - 'Takdelah, okay je ni, sama je' hahaha aku memang tak percayalah dia cuma nak sedapkan hati. 

Setakat ni tak ada yang complaint lagi, tapi bila takde customer (yang dapat masa Batch Raya) bagi apa2 feedback, ko boleh agak kan kenapa? 

Aku doa sangat supaya yang aku punya je ni yang tak elok. Orang lain punya dapat terbaik macam selalu. Malam ni aku tak boleh tido memikirkannya. 

Ohmak...

Pintu tak berkunci.

Bencinya!

Kontraktor tukar pintu rumah termasuklah pintu bilik aku, beberapa tahun lepas. Yang aku bengkek tu, bila tutup, pintu tu tak boleh rapat. Ada gap yang menyebabkan tombol pintu tu tak berfungsi pun.

Bilik tido kan tempat privacy. Tu ler tempat ko nak berseksi meksi. Aku selalu selit dengan sesuatu supaya pintu ketat, tapi bila orang tolak kuat kuat dari luar confirm terbukak.

Orang rumah aku pulak, kalau nak kejut, ketuk je dahlah. Ni memang saja ditolaknya pintu.

Ko bayangkanlah kadang tido kain tersingkap, takpun malam tu panas sangat so ko pun berHollywood dalam bilik, tengah syok pejam mata pintu terbukak. So hanat weh. Terkial2 aku tarik selimut.

Dah nampak orang seksi bukan nak blah. Tu lagilah aku hangin. Kengkadang aku bukak mata tengok orang dah berdiri depan pintu sengih tengok aku. Bengong, ko dah kenapa.

Pagi-pagi bangun dah menyumpah dah. Jangan sesiapa coba dekati aku. Mood aku sekarang rasa nak tikam orang je.