" She knows that our ears are stopped; but the misery is there inside her, like a stone, and there’s no room for any other thoughts. She isn’t trying to make an appeal to our sympathies — she’s just shifting this big weight inside her from one place to another." Henry Miller, Tropic of Cancer, pg. 141.

Lipat hujung.

http://thoughtcatalog.com/kirsten-corley/2017/02/this-is-why-you-should-date-a-girl-who-waits-for-you/



Sent from my Samsung Galaxy smartphone.

Kompleks.

Judge orang ni kengkadang tak boleh dielakkan.
Tetibe hati berbisik pastu ada 1 suara tokok tambah pastu fikiran pulak start banding dan remind perkara berkaitan.

Cumanya, kita tergamak zahirkan ataupun berahsia dengan diri kite je.

Aku kenal orang yang mudah sangat zahirkan anggapan dia pada orang lain. Macam tengok pelakon bawa watak jahat, then simply je dia came out dengan conclusion yang pelakon tu di belakang tabir memang jahat.

Aiseh. Kalau dah nama pelakon, yang lemah gemalai pun boleh ada-adakan perangai baran. Berlakon kannn.

Kengkadang bila orang judge orang lain ni, aku terpesona jugak. Terpesona bila tengok macam mana orang boleh jadi seseorang yang hanya boleh nampak benda 2D. Dia tak nampak dari sudut lain. Macam..naive gile.

Mungkin bila kita bergaul dengan banyak orang, atau ada habit perhati perilaku orang, atau suka baca kisah hidup orang (sambil match kan dengan apa yang dia nampak) - baru kita akan sedar yang manusia ni kompleks.

Aku jumpa banyak sangat manusia.
Ada yang nampak soleh ada ilmu agama tapi panas baran nak mampos.
Ada yang duduk Tahfiz tapi hisap ganja.
Ada yang nampak normal tapi kat belakang wow wild gile.
Ada yang lemah lembut macam obor-obor tapi hati keras cam batu nisan.
Ada yang suka kasar nak mampos tapi sangat understanding semua orang suka menempel mengadu nasib.
Ada yang nampak sombong tapi sebenarnya tak.
Ada yang nampak pandai tapi bimbo.
Ada yang nampak macam baik tapi keturunan Firaun.
Ada yang ko tengok macam biasa biasa je tapi ilmu agama dia wallaweyh..
Ah tak tertaip.

Banyak sangat tak boleh nak stereotaip kan manusia ni sekian-sekian.

Seronok perhatikan. Seronok berkenalan.
Orang-orang yang tak padan dengan apa yang kita lihat ni lah yang jadikan kita wiser.

Macam takde perasaan je aku taip post ni.
Bye ah.


Watch "Ernie ft Syamel nyanyi lagu paling mencabar penonton terGAMAM" on YouTube

https://youtu.be/VV9lNI6zF4M




Sent from my Samsung Galaxy smartphone.

Watch "DUO STAR AKHIR | SYAMEL & ERNIE | KAU LUPA PADA JANJI" on YouTube

https://youtu.be/fg-_nUVK0ck




Sent from my Samsung Galaxy smartphone.

Tak tahu nak jawab apa.

Sebelum terlelap (aku cuti hoorayyy!) ni, aku dok layan perasaan ditemani lampu kelip-kelip dan haruman bilik Little Trees sambil meniarap peluk patung katak kesayangan aku ni hah.

Aku munasabah diri balik. Fikir nikmat-nikmat Allah.

Weh. Aku ni luaran memang nampak macam angkuh. Tapi dalaman aku..aku rapuh.

Aku rasa diri tak berguna. Rasa tercicir. Rasa menyedihkan. Rasa menjengkelkan. Hari-hari kena pujuk dan motivate diri jangan terbawa-bawa oleh perasaan.

Sejak gemuk (ala masa kurus pun sama), aku selalu rasa diri tak cukup. Sungguh weh. Aku pernah obses nak putihkan badan sampai aku tonyoh Bleaching Soap hari-hari. Padahal aku ni takdelah gelap mana pun. Part yang gelap tu pun sebab aku budak sukan tak reti pakai sunblock. Roomate aku yang paling putih dalam bilik dok terkejut masa aku nak salin seluar (Aku pemalu. Tak reti berkemban. Nak salin baju aku salin kat tandas atau dalam bilik sorok-sorok belakang pintu almari). Tetiba roomate aku boleh ternampak some parts pastu jerit wei putihnya (nama aku). Aku macam terkesima dalam malu-malu kambing tu. "Putih?"
Apapun dorang cakap aku tetap rasa aku hitam. Aku pernah nangis-nangis dalam shower tiap kali mandi sebab rasa rendah diri. Entahlah, rasa macam mental pun iya. Bahaya kan bila kita start perkecilkan diri? Sampai benda tak ada pun, kita akan ada-adakan pastu tersedih cengeng sendiri-sendiri dibuli perasaan sendiri. Alohai perempuan, ko pehal.

Pastu ko tau tak. Sejak habis belajar 2012, aku dah tak jumpa roomate aku walaupun dorang banyak kali nak jumpa aku. Aku takut.
Aku rasa rendah diri sangat sebab semua dah kerja bagus, jadi engineer sedangkan aku? Padahal aku paling banyak dan paling senang mohon kerja dan dapat. Tapi aku tak fikir positif masa tu. Aku tak value pun diri aku. Aku tetap anggap aku malang dan bodoh. Jadi perasaan rendah diri tu termendap dan buat aku menjauhkan diri daripada orang. Even nak angkat phone pun susah weh. Ko boleh bayang tak macam mana bersabarnya kawan-kawan aku? (Ada yang dah blah. But its okay aku faham. ) Sampailah 2017 ni, akhirnya terpaksa juga jumpa seorang kawan ni sebab dia beli something daripada aku. Aku nervous. Aku rasa diri tak lawa (padahal nak jumpa perempuan haha). Aku rasa gemuk, hodoh, buruk dan sangat rendah diri weh. Tapi ko tau tak apa kawan aku cakap lepas jumpa tu?

Dia cakap "Kite tengok awak cantiknya! Serius cantik. Dahlah cantik, baik pulak tu. Awak memang idola kite. Kite memang kagum sangat dengan awak jaga parent."

Aku rasa macam telinga aku kena geletek.
Dia nak ambil hati aku ke?
Banyak kali dia ulang.

Aku ketawa je mampu. Nak rasa kembang tu tak sebab  kan aku kata.. aku tak rasa diri aku macam tu. Walaupun ko nampak aku macam narsistik suka selfie, suka make up dan tak pedulikan  dunia tapi dalaman aku..entahlah.

Mungkin aku letak benchmark yang tinggi dan aku suka compare diri dengan perempuan lain kot? Tu pasal aku tak rasa diri cukup. Entahlah. Aku pun tak faham dan cuba nak fahamkan. Aku tak suka weh perasaan perkecilkan diri ni. Boleh rasa benci sangat kat diri dan rasa nak menangis sebab ko tak boleh nak ubah.

Pastu aku kerap dalam mesej, orang cakap aku inspired dia. Aku bagi orang kekuatanlah. Apalah. Aku macam...


Aku buat apa eh?
Aku pun sama terkangkang kot, tergolek, berguling hadap bukannya aku berjaya tempuh hidup ni gracefully ala-ala malaikat turun dari langit.

Kadang2 aku rasa macam orang sindir sebenarnya tapi tak baguskan sangka buruk pada orang.

Hah tu lah yang aku tak suka.
Bila kita perkecilkan diri, memang ko akan sangka orang cakap apapun sebenarnya perli ko. Aku tak suka rasa macam tu.

Aaaaaaaa!


Aku nak jadi orang yang positif.
Orang yang tak rasa hina oleh kelemahan dan kekurangan diri. Kalau aku boleh terima kekurangan orang, kenapa aku nak torture mental sendiri dengan exxagerate kelemahan aku?


Weh. Aku lupa ke aku ni manusia?
Manusia tak ada yang sempurna.
Aku lupa atau aku pilih kasih pada diri sendiri?


Dahlah aku tak nak soal lagi.
Aku nak pujuk diri dan iyakan apa orang kata.
Ya aku cantik. Aku baik. Aku bagi inspirasi kat orang.


Ye ke? 

Hidup segan mati tak mau.

Aku pernah obses lagu ni. Almaklumlah aku ni sejenis makhluk yang 'setia'. Kalau aku suka 1 lagu tu, aku akan ulang lagu tu biar berbulan-bulan sekalipun.

Lagu ni Gamma1 nyanyi.

Aku layan lagu yang kena dengan jiwa. Kengkadang hati aku tergerak nak main lagu ni, pastu aku akan dok fikir kenapa. (Kalau ko baru first time baca blog aku, aku bagitau yang aku ni jenis instinct kuat. Aku selalu dapat petunjuk awal tapi aku bodo tak tau nak tafsir. Benda dah jadi baru aku terngadah.)

Aku ada cerita kelakar.
Masa aku belasan, aku bercinta separuh nyawa.
Being so bongok, aku pi sayang kat makhluk ni gile-gile padahal relationship tu toxic. Aku rebound relationship dia je pun. Punyalah buta mata dan hati ohmyyy.

Memang aku dapat banyak petunjuk. Aku mimpi naik bas sama dengan dia. Aku eksaited gile tapi muka dia monyok sangat. Aku cuba happykan dia tapi dia tetap monyok. Hati aku toksah cakaplah, memang banyak terlintas macam-macam. Aku fully aware apa dia buat, tapi aku yang pilih untuk redha. Akulah yang bodoh, bukan dia yang jahat.

Allah hantar lagi hint. Aku boleh pakai ringtone Now You're Gone (Basshunter) untuk dia. Everytime dia call aku, lagu tu keluar. As if macam nak tunjuk yang aku dah gone dah. Aku pun pelik kenapa aku pilih lagu tu.

Pastu, bf kawan aku boleh 'baca' orang. Terus dia warning aku yang dia ni 'jahat' 'ada niat tak baik'. Aku tak terkejut pun masa dia bagitau. Sebab aku tahu. Tapi cinta membutakan mata weh. Bongoknya aku....

Masa seminggu ex aku abaikan aku (dia diam tak cari aku), aku pulak jenis kalau laki tak mesej aku akan redhooo. Sabar tunggu. Tak nak ganggu. Aku memang jenis macam tu. Aku tak suka terhegeh-hegeh. Aku respect ruang orang. Aku tak busybody nak check handphone ke, apa. Aku tak kacau kalau dia tengah huha with friends atau perempuan lain dekat social media. Aku chill je. Perhati je. Takde nak sound setepek ke apa.
Aku bukan tak terluka dan cemburu tapi aku suka simpan sebab aku tak nak buat partner aku rasa tak happy. Cuba tak jadi selfish. Give, give, give. Dia nak ruang, bagi. Dia nak teman berbual, sampai tak sahur aku, aku layankan. Dia minta tolong buatkan assignment, aku tengah shopping kat luar terus balik buat padahal aku mengantuk dan letih gile. Aku tak ungkit, aku cuma nak cerita je macam mana aku sebenarnya boleh sayang orang sepenuh hati, bukan sayang setengah-setengah hinggakan sekarang aku rasa aku dah tak capable lagi nak bercinta dan takut nak percaya laki. Ala rasanya semua orang akan buat benda sama kalau dia sayang kan?
Panjang pulak ulasan aku. Berbalik pada tempoh didiamkan, aku tetiba dapat hobi baru. Menjahit felt crafting tu. Ala yang jahit buat rupa ikanlah, sotonglah, dalam tu sumbat kapas tu. Yes, aku pun beli 2 set felt crafting kit.

Aku tak ingat sangat tapi aku yakin aku ada tulis sesuatu seperti "Belajar menjahit, nanti hati terkoyak senang nak jahit". Aku post kat Tagged dengan gambar hasil felt crafting aku. Felt tu sejenis kain. Kesian pulak ko nak google.

Tetibe je weh. Aku pun pelik kenapa aku tulis benda tu.

Hah pastu ko tau, aku pernah forward lirik lagu Hush Hush - Pussy Cat Dolls pada ex aku? Aku suka dengar lagu tu, tetiba je sembang-sembang dengan dia aku pun bagi lagu tu. Rupanya..badan aku dah bertindak dulu.
Hati aku je masih gagal.

Dalam kesabaran aku menunggu, (aku install Meebo kot, kita boleh invisible orang tak tahu kita stalk status YM orang) aku sebenarnya stalk status YM ex aku. Aku tengok dia online. Berkali-kali. Hati aku remuk toksah cakap. Tapi aku pujuk kata kat diri, kalau dia perlukan aku, dia akan cari. Takpelah bagi dia ruang. Jangan paksa. Jangan paksa.

Ko tau tak betapa susahnya nak pujuk hati? (Masa tu aku dengan dia in relationship. Tapi dalam post ni aku bahasakan dia ex je lah). Berkat ego kot tu yang aku berjaya chill.

Sampailah tetiba dia tukar gambar profile YM dengan gambar perempuan. Aku rasa macam ada orang angkat aku tinggi-tinggi, pastu lepaskan aku.

Terhempas.

Tapi tak mati.


Masa tu aku ada habit dokumenkan semua benda (screenshot conversation, status etc) dan post ke private blog aku. Aku ni pelupa. So aku simpan semua supaya aku ingat. (Aku tak boleh buka blog tu. Nanti bila aku baca, aku boleh jadi trauma dan sedih sangat-sangat walaupun aku dah move on dan maafkan dia. Mungkin aku masih tak boleh maafkan kebodohan diri sendiri. Ex-ex aku tak jahat. Aku yang bodoh. Kalau aku tulis tentang dorang, please bear in mind, aku sebenarnya tengah hukum diri sendiri for being so gullible.)

Lepastu automatik aku dapat lagu-lagu baru.
Sejak dari tu aku perasan, kalau tetiba aku terminat kat satu lagu tu, baik aku perhatikan bait-bait makna lagu tu. Lagu yang aku minat mesti ada kaitan dengan apa hati aku akan rasa.
Allah bagi petunjuk awal. Tapi aku yang tak pandai atau terlalu sombong nak terima hakikat.

Next next ex aku, tiba-tiba aku kerap dapat petunjuk aku kena break dengan dia. Mulut aku boleh suddenly sebut aku putus dengan dia. Tersebut dia ex lah. Banyak kali sampai aku cuak gila Ya Allah tolonglah aku dah serius dah kot dengan dia. Doa punya doa, mintak yang terbaik untuk kami berdua, Allah start jarakkan kiterang. Aku pindah. Jarang jumpa. Pastu dapat kerja yang sumpah sibuk. Family aku teruk gile time tu. Aku jadi perempuan yang sedih, suka complaint (aku perasan tetiba aku banyak bercakap berbanding dia.) Sampailah last-last Allah tarik rasa sayang aku kat dia. Jadi kosong weh. Benda yang jadi bertimpa-timpa kat aku tu buat aku tak boleh nak sayang orang. Aku sibuk nak chase kegembiraan sendiri dan betulkan masalah-masalah yang Allah tuang tak henti-henti lepas satu-satu.

Banyak hint Allah suruh putus. Termenung gaklah bila kenang kenapa dapat hint macam tu.
Tapi aku adalah orang yang akan ikut gerak hati so..

Memang sedih sebab ni relationship paling jauh pernah aku pi. Paling aku cuba nak hilangkan takut aku, takut nak percaya lelaki, takut nak kahwin, belajar share cerita personal, belajar open up tapi tetiba entahlah..yakin je lah Allah dah rancang yang baik buat kami. Mak dan arwah nenek hampa gak. Semua terkejut. Adik beradik aku boleh kata aku perempuan jahat.
Aku takde serius relationship lepastu. Orang yang aku suka anggap aku main-main. Bila dia serius, aku dah takde feeling. Orang yang aku suka tetiba kahwin. Aku terkejut tapi chill je walaupun dia kerap contact aku as a friend. Aku terima dorang bukan jodoh. Orang suka aku, tapi aku dah friendzoned. Aku dah tak boleh.
Dah tak capable dah.
Aku pun tobat dan bersara dari arena ni, tutup hati.

Sampailah..
.

Lirik lagu ni best kan?

Takpe aku anggap Allah ada perancangan baik buat aku dan ex-ex / crush aku. Semoga kami semua bahagia (aku maknakan walaupun aku selalu buat dorang modal menulis haha)




Kena sarung dulu, baru tahu.

Dulu aku pernah join 1 bisnes ni. Untung dia memang sedap. Masa nak Raya tu lagilah, syok betul meniaga.

Tapi bos aku ni, mungkinlah dia ada target nak kejar, so dia tambah beratus-ratus lagi reseller. Sampailah orang start muak tengok iklan yang sama.

Tu aku sabar lagi. Ye la faham dia nak duit banyak kan.

Yang aku bengang bila kita check stok, lebih seminggu baru dia balas.

Sabar lagi.

Pastu startlah benda yang aku tak tahan. Pos salah, tak cukup.

Beb. Dahlah lambat. Pastu salah. Pastu yang kelakar tu, dulu-dulu owner dia bagus sangat. Reply laju gile dan akan minta maaf kalau silap. Ni aku tak tahulah siapa yang balas.

Mintak maaf, harammmm!
Memang lambat sangat respond. Pastu order kita lambat sangat2 sampaikan customer beli pada orang lain. Kena pos kat group baru dia proses.

Takde maaf, maaf lagi weh.
Aku benci nak mampos orang tak reti mintak maaf.

Aku pernah sound personally. Memang aku hangin gile babi time tu. Aku dah bayar. Cuma customer tu tak bagi address lagi. Bila aku nak proceed dia cakap stok habis.

Kesabaran dah macam cirit dah hujung-hujung.
Meledaklah marah aku. Yang aku geram sangat tu, sikit takde minta maaf lagi.

Weh, minta maaf bukan susah weh. Dah buat silap akuilah. Apasal ko nak ego sangat?

Lepas beberapa hari, dia contact kata tersilap. Order aku cukup lagi sebenarnya. Peh. Ko bayangkan aku dah bagitau cust, tetiba nak bagitau cust lagi sekali. Aku dah hilang kata-kata waktu tu. Rasa nak nangis je sebab dah terlalu stress dengan urusan macam tu.

Urusniaga dengan dia ambil masa lama.
Lama nak balas.
Lama nak tau ada stok ke tak.
Kengkadang ko submit je, stok yillek. Ape lagi tadah telingalah kena semprot dengan customer.
Pastu supplier start buat hal.
Kain tak cukup.
Kain rosak.
Kain salah.
Hmmmmmmmmm..sebab duit je aku bertahan tau tak. Ye la dah tu je income aku masa tu.

Pastu yang kelakar tu, lepas kena sound tu, dia pun cakap "Janganlah marah sis...blablabla".

TAK.ADA.SEPATAH.MAAF.PUN.

Aku pelik orang tak reti minta maaf ni. Tak kiralah kalau ko nak pertahankan diri dulu pun takpe. Tapi hujung tu please lah say sorry. Sorry tu nampak simple, tapi dia ibarat air. Siram kat hati yang panas ni.

Aku marah pun masih berlapik lagi. Takde bahasa kesat. Aku suarakan kehampaan. Ko tau lepastu dia buat apa?

Dia block aku.

Cilake gile. Aku sure tu bukan boss besar dia. Sebab boss dia berbudi bahasa sikit (setakat yang aku pernah berurusan masa dia belum popular. Tak tahulah kalau ada 2 sides kann..)

Aku rendahkan ego aku (Weh duit weh..plus aku tak salah) dan mesej admin. Aku cakap terus terang aku tak faham kenapa tiba-tiba nak block aku padahal aku takde post kes aku kat public pun. Aku diam dan settle kan dengan dia elok-elok kat belakang padahal ramai yang hentam dia (aku tak made up. Memang banyak sangat masalah sampaikan ada je yang mesej aku mengadu nasib. Kalau aku sorang je kena, mungkin akulah yang bermasalah kan?). Lepastu dia tak balas apa, tau-tau dia dah tak block.

Bangang punya orang. Buat salah, kena marah, guna kuasa block orang. Kalau takde orang desperate cari duit macam aku ni tolong jual kain ko, ko telanlah stok kain ko tu. Memang ramai yang rasa diri dianiaya. Peh..tak sangka orang boleh berubah macam tu kan?

Aku dengan team tu dari awal dia start buat bisnes tau. Layanan tiptop. Serius weh.
Tapi bila maju, bila duit makin berkepuk..hmm..

Pastu tetibe dia stop jual kain. Jual tudung pulak. Kiterang tetap setia dengan team, start dari zero. First batch tu rasa macam dalam neraka. Dia buat preorder dan faham2lah, banyak benda yang tak terjangka, tetiba customer start jadi lion. Pehhhhhhhhhhh. Aku takkan lupa tu.

Tetap sabar. Nak senang kan? Kenalah sabar.
Pastu ada tudung yang sampai tak sama seperti diiklankan. Ada defect. Kaler lari. Defect banyak dan teruk! Pastu...lambat nak mati.

Duit aku burn bila ambil stok, stok lambat gile sampai. Customer beli dekat website.
Yang ni memang macam babis sikit. Dia dah ada reseller, dia open premium reseller pulak, pastu dia buat jualan website (then butik).

Yang aku tak tahan, orang yang beli kat website dapat dulu daripada kiterang reseller yang order berjaman. Ko rasa tu satu penganiayaan tak?

Nak maju manipulate orang yang desperate macam aku. Kiterang pun iklan macam nak rak. Bila demand tinggi, dia terus buka peluang orang yang berduit pulak. Okay takpe.
Sendiri jual pulak. Sabar je weh.. kiterang rasa terkilan gile. Kena main kann..

Yang bengang habis bila dia pos stok reject (kerosakan tak masuk akal. Besar gile. Buta ke mata masa packaging tu? Bukan 1,2 tau. Bukan 10,20 orang complaint tau. BANYAK!) Pastu dia bagi tukar dengan syarat tanggung kos pos pulangkan dan pengeposan semula.

KO BUAT SILAP.
KO SURUH ORANG TANGGUNG.

Babis kuasa babis.

Daripada ko ada untung RM5, jadi negatif pulak sebab nak tanggung kerugian.

Lepastu aku rasa enough is enough. Aku tak happy. Aku tak untung. Aku rugi. Aku pun angkat kaki blah dari team yang aku dah join bertahun tu. Sedih rasa.

Tapi Alhamdulillah sekarang aku tengok team tu macam okay. Dah ada strategi yang tak aniaya team. Bukan bolot sendiri. Baguslah kann. Walaupun aku dah tak 1 team, aku suka bila bangsa aku maju. Bantu orang susah yang nak cari duit. Jangan aniaya orang. Aku suka. Dorang pandai, ada duit, ada strategi, produk bagus. Tapi tu lah, kadang2 duit meletakkan perikemanusiaan kita kat belakang.

.


Bila aku dah join banyak team, aku belajar macam2 benda. Kadang-kadang bukan kita tak tahu benda tu salah. Tapi kita tak rasa. Jadi kita tak terfikir oh tindakan ni boleh sebabkan apa pada orang lain (until what extent). Kita rasa biasa je. Tapi kenapa nak biasakan benda yang tak sepatutnya dibiasakan?

Ada boss aku yang sangat jaga orang bawahan dia. Siapa main harga, dia akan beli semua stok orang tu dan terminate serta merta. Dia jaga betul2 sebab dia pernah rasa. Aku kagum gile dengan boss aku ni. Peh memang rasa hormat sangat!

Pengalaman tu mendewasakan, kan?
Tak apa buat silap sekali, dua.
Tapi kalau berkali-kali..

Kawah bulan.

.
.
.
.
.
.
.
.

Shh.

Aku selalu berharap aku lahir dengan kulit licin macam bontot baby.