" She knows that our ears are stopped; but the misery is there inside her, like a stone, and there’s no room for any other thoughts. She isn’t trying to make an appeal to our sympathies — she’s just shifting this big weight inside her from one place to another." Henry Miller, Tropic of Cancer, pg. 141.

The most vavi evaaa.

Ah aku tak peduli.
Aku nak tulis jugak.

The vavi ni melampau sangatlah.
Tangan kaki dah tak naik tapi dia guna mulut dia.
Very the vavis lah.

Bila dia kena sindir dengan mak, dia pun buat rajin.
Yang lawaknya rajin sehari dua tapi dia mengata orang macam dia paling rajin oi!

Sedap gile mulut cakap aku menyusahkan oranglah, apalah. Tau tak, semua yang dia cakap adalah benda yang orang patut cakap pada dia. Gila kan?
Kalau sekali dua aku diam lagi.
Bila dah banyak kali memang aku menjawablah.

Lagi 1, yang aku tak boleh terima dia ada 1 perangai ni. Rasa diri suci gila maksum pegang tiket VIP fast lane masuk syurga. Bela janggut konon alim pi matilah ko. Perangai macam babi sangat.

Dia punya mengata orang tu, ish macam tak sedar diri.
Ada satu hari tu, aku kejut dia Subuh. Dia tak nak bangun sampai pukul 7. Pastu dia bangun bebel cakap pasal adik beradik aku tak jaga solat itu ini, padahal dia baru pijak sejadah pukul 7 something nak solat Subuh ni!

Hello!

Kau ni gile ni apa?
Punya tak sedar diri.

Aku tak kisah dia nak tegur orang ke apa.
Tapi bila dia perasan diri baik gile, orang lain seteruk-teruk manusia, wei serius aku rasa mendidih gila!

Ni dia baru je provok aku ni.
Aku dah geram aku cakap "Ko ni mental ke, cermin diri tu. Bercakap tak sedar diri. Tak malu ke?"

Ish aku tak boleh imagine wife dan anak-anak dia nanti. Aku yang darah daging duduk serumah ni boleh rasa nak terencat dengan perangai dia. Sesungguhnya aku rasa dia memang ada penyakit mental. Kalau dia takde penyakit mental pun, aku boleh jamin dia ada masalah hati. Serius wei, dia punya tergamak, dia punya sampai hati tu ish tak padan dengan rupa ustaz dia tu.

Tak pasal-pasal aku ter-babi kat sini.
Urgh.