" She knows that our ears are stopped; but the misery is there inside her, like a stone, and there’s no room for any other thoughts. She isn’t trying to make an appeal to our sympathies — she’s just shifting this big weight inside her from one place to another." Henry Miller, Tropic of Cancer, pg. 141.

The most vavi evaaa.

Ah aku tak peduli.
Aku nak tulis jugak.

The vavi ni melampau sangatlah.
Tangan kaki dah tak naik tapi dia guna mulut dia.
Very the vavis lah.

Bila dia kena sindir dengan mak, dia pun buat rajin.
Yang lawaknya rajin sehari dua tapi dia mengata orang macam dia paling rajin oi!

Sedap gile mulut cakap aku menyusahkan oranglah, apalah. Tau tak, semua yang dia cakap adalah benda yang orang patut cakap pada dia. Gila kan?
Kalau sekali dua aku diam lagi.
Bila dah banyak kali memang aku menjawablah.

Lagi 1, yang aku tak boleh terima dia ada 1 perangai ni. Rasa diri suci gila maksum pegang tiket VIP fast lane masuk syurga. Bela janggut konon alim pi matilah ko. Perangai macam babi sangat.

Dia punya mengata orang tu, ish macam tak sedar diri.
Ada satu hari tu, aku kejut dia Subuh. Dia tak nak bangun sampai pukul 7. Pastu dia bangun bebel cakap pasal adik beradik aku tak jaga solat itu ini, padahal dia baru pijak sejadah pukul 7 something nak solat Subuh ni!

Hello!

Kau ni gile ni apa?
Punya tak sedar diri.

Aku tak kisah dia nak tegur orang ke apa.
Tapi bila dia perasan diri baik gile, orang lain seteruk-teruk manusia, wei serius aku rasa mendidih gila!

Ni dia baru je provok aku ni.
Aku dah geram aku cakap "Ko ni mental ke, cermin diri tu. Bercakap tak sedar diri. Tak malu ke?"

Ish aku tak boleh imagine wife dan anak-anak dia nanti. Aku yang darah daging duduk serumah ni boleh rasa nak terencat dengan perangai dia. Sesungguhnya aku rasa dia memang ada penyakit mental. Kalau dia takde penyakit mental pun, aku boleh jamin dia ada masalah hati. Serius wei, dia punya tergamak, dia punya sampai hati tu ish tak padan dengan rupa ustaz dia tu.

Tak pasal-pasal aku ter-babi kat sini.
Urgh. 

Menahan rindu.

Kalau kita rindu orang, orang tu tau tak?
Kadang-kadang sampai termimpi-mimpi.
Tak tahulah sebab disini rindu sangat atau disana rasa macam tu.

Tapi tak nak perasan.
Nanti sakit mengharap. 

Sebak pulak tetiba.

Ada seorang kenalan FB sedang mencari 'kawan'.
Kawan aka madu.

Rupanya dia hormatkan permintaan suami nak penuhkan kuota. Sekarang dah ada 2 wifes.

Aku macam..."Penuhkan kuota"?

Sebak wei tetiba. Serius sebak!

Aku perempuan. Orang pinjam baju aku pun aku rasa tak berapa selesa. Inikan nak berkongsi suami. Sejujurnya aku tak kuat. Biar duda asalkan tak perlu berkongsi. Serius aku tak mampu.

Tapi kenalan ni tenang dan bersahaja. Katanya suami bukan milik kita. Suami pinjaman sahaja.

Aku..

Aku..

Panas mata aku. Sedih.



Emosi wei. Serius.
Apakah suami tu tak ada rasa kesian ke pada isteri?
Rasa terkilan kerana berbahagi rasa dan setia?
Korang bukan nabi, korang tak maksum.
Dalam menyatakan niat pun korang tak menjaga perasaan. Pelaksanaannya nanti?

Maaf, aku memang tak mampu terima poligami.
Sebab aku tak kuat.

Kucing aku kalau orang lain panggil dia datang pun aku dah kecik hati, inikan..

Ya Allah berilah mereka syurga.
Bukan sebarang jiwa mampu tabah macam tu. 

Pulang.

Miracle gile wei.
Ada seekor kucing gelandangan ni kami dah anggap macam family. Dia merayau jauh mana pun, time makan mesti akan datang rumah. Tu pun aku dah cukup kagum dah, kuat gile ingatan dia boleh tahu rumah aku yang mana, selang nombor berapa, belah mana, sebab taman aku besar gak.

Pastu lebih 6 bulan cemtu tetiba dia hilang.
Aku saspek dia meninggal sebab last aku jumpa dia memang dia tak berapa sihat. Dah tua weh. Gigi bawah semua luruh dah.

Setiap hari tertanya-tanya gak manalah budak ni pi.
Pastu pujuk hati cakap kucing baik memang takkan mati depan 'tuan' dia.

Tup tap, 2 hari lepas dia mengendap kat dapur.
Ya Allah terkejut gile weiiiii!
Tapi dia kenal aku laaaa! Tak lari pun bila aku panggil.

Peh.

Jadinya aku akan paksa diri untuk jadi sabar.
Miracles happen beb. 

FOREVERMORE.

Mak aku lah ni.
Habis 1 rumah dok layan cerita Filipina ni.
Best dan natural. I likeee.

Tapi bila dah start konflik, aku dah tak fokus dah pun.
Tau kenapa?
Sebab aku rasa.

Mak marah benar kat Kate. Aku pun tak tahu nak sebelahkan siapa.
Xander? Memanglah dia punca, tapi kalau hati dah tak mau, what to do?
Agnes? Dia lagilah takde kena mengena.

Si Kate?
Nak marahkan dia pun tak boleh.
Xander tinggalkan dia macam tu je.
Takde sorry atau apa-apa perkataan.
Tak heranlah kalau si Kate tu kena gangguan emosi sampai nak bunuh diri.

Aku dah rasa.
Serius weh, rasa macam nak gila.
Rasa macam a part of kau cuba nak ambil hati + berbaik + redha tapi dalam masa sama rasa macam melemaskan diri sendiri dan cuma beri peluang kau bernafas tiap 10 minit untuk 3 saat.

Sakit. Rasa nak mati.
Serius aku tak bohong.
Aku ni boleh tahan positif dan kuat orangnya, tapi personally aku berani cakap, aku memang kalah at some point of life (masa putus). Aku tak sangka aku boleh menangis macam budak kecik. Mengongoi tau tak. Kejap-kejap menangis. Menangis, menangis. Semua kawan-kawan pun terkejut gile bila tengok aku breakdown macam tu.

Aku sendiri pun.
Sampai sekarang aku appreciate gile orang-orang yang bagi aku sokongan moral.

Cerita aku dengan Kate ada persamaan. Cuba move and buat-buat tak ada apa. Teruskan berkorban sebab dah memang sayang kan.

Aku tak heran si Kate boleh decide nak bunuh diri. Atau jadi mental kejap. Memang bukan diada-adakan perasaan tu. Ah aku tak berani nak perkecilkan.

Cuma aku bersyukur aku ada Allah. Berdoa tak putus sampailah aku boleh recover. Allah pulak hantar orang elok-elok bantu aku. Bertahun wei aku sakit dalam diam, Allah je yang tahu apa hati aku rasa.

So aku rasa Kate bukan sengaja pun. Dia sendiri berusaha nak memahami si Xander. Bagilah dia masa untuk pulihkan diri.

.

Selagi Kate tak pulih aku rasa menyampah pulak tengok cerita ni. Menyampah sebab aku teringat semuanya. Yang orang buat kat aku. Yang aku tergamak buat kat orang.

Sesungguhnya kalau aku boleh pusing balik waktu, aku tak mau melukakan dan dilukakan.

.

Satu masa nanti si Kate mesti rasa macam aku.
Rasa macam takde apa-apa.
Rasa macam tak punya hati.
Kosong dan begitulah.

See u in court.

Malam tadi mak dapat wasap. Ingatkan dah settle kes tu tapi ada perbezaan tarikh kejadian pulak. Mak pun tak pasti siapa yang silap.

So esok kena pergi mahkamah. Muka mak yang berseri terus bertukar monyok. Ayah pulak macam takde perasaan padahal..
Memang mak stress gile. Budak tu pun satu, yang ko pi aniaya orang tua tak sihat ni kenapalah..

Mak mintak aku teman. Aku iyakan je sebab kes ni mak aku sorokkan dari abang aku. Abang aku tu panas baran, nanti masalah bertambah-tambah.

Aku rasa sedih sangat sebab aku takde daya nak tolong orang tua aku. Selalu aku berangan aku hidup atas longgokkan duit, so bila waktu kecemasan macamni aku boleh gunakan harta untuk dapatkan keadilan. Jadi aku cuma mampu bagi sokongan moral kat mak aku.

Doa banyak-banyak.
Kalau betul kita teraniaya dan Allah kesian kat kita, Allah akan tunjuk jalan.
Jangan gaduh dengan ayah ye.

Mak diam je.

Kalau aku jadi mak, aku mesti dah menjerit dan nangis bengang kena aniaya. Tapi mak tabah.
Aku pulak tak kuat tengok dia macam tu.

Wei budak, aku tahu ko takkan baca pun benda ni, tapi aku harap Allah hantar pada kau macam mana kesal dan sedihnya aku rasa sebab ko berani aniaya 2 orang tua aku. Aku nak Allah simpan perasaan kesal tu dalam hati kau sampai kau tak boleh tido mengenangkannya. Zalim sangat ko membodohkan orang tua aku. Cakap A sekali kau tikam mereka. Orang yang terlibat dengan kau pun sama. Kemiskinan, kesusahan, sakit takkan sama dengan rasa tak tenang. Selagi kau tak minta maaf dengan orang tua aku, aku takkan henti doakan untuk kau.

Parent aku memang tak jahat.

Tapi aku,




Aku jahat.

Samalah macam kau.