" She knows that our ears are stopped; but the misery is there inside her, like a stone, and there’s no room for any other thoughts. She isn’t trying to make an appeal to our sympathies — she’s just shifting this big weight inside her from one place to another." Henry Miller, Tropic of Cancer, pg. 141.

Pemaaf.

Raya ni lain dari tahun lepas. Tahun lepas paling hambar sebab ada perselisihan faham sesama ahli keluarga.

Tahun ni Alhamdulillah. Yang buat naya tu pun dah minta maaf. Mak cik C aku pun datang. Aku buat as if takde apa berlaku. Layan elok-elok. Memang aku control gile emosi aku supaya aku tak tercakap sesuatu isu sensitif (macam hal niaga sebab aku tak nak mak cik aku serba salah). Bila ada orang tercakap, aku cepat2 tukar topik. Aku cuba layan seeloknya sebab aku memang baik.

Aku puji diri aku sendiri bersebab.

Kadang-kadang memang tak boleh elak untuk rasa bukan-bukan, dan akan ada bisikan syaitan suruh ko buat sesuatu yang menyakitkan orang.

So aku akan cakap kat diri, aku buat baik pada orang bukan sebab aku nak berlagak baik, tapi aku memang baik orangnya.

Mak cik pun rasa selesa dah nak gurau dengan aku. Haritu aku tahu dia rasa awkward, so aku yang usik-usik dia. Mak cik C sampai je aku terus salam dan tanya khabar. Saja duduk dekat2 dan tanya hal hidup dia, dengar dia meluah rasa.

Aku pernah jadi kasar pada kedua-dua mak cik ni, itupun bersebab. Ala sedangkan abang aku yang macam hantu tu pun aku masih boleh layan dia baik lepas dia dah sudah jadi hantu, inikan mak cik aku.

Memang aku tak mampu lupakan, tapi untuk aku balas semula memang aku tak mau. Lagipun keputusa  ni buat aku rasa tenang sebab bila kau berdendam kau memang tak akan rasa tenang pun. Dendam akan paksa kau sakitkan orang, dan dendam tak pernah merasa cukup.

Jadi aku pilih untuk jadi pemaaf. Lagipun aku selalu duduk muhasabah diri, aku pun tentu banyak silap dan aku tak mau orang terus menghukum aku.

Bercakap pasal maaf, seseorang hantar mesej ringkas pada hari puasa terakhir. Terkejut aku sebab dah lama dah dia tak pedulikan aku.

Aku maknakan maaf zahir batin tu walaupun aku rasa luka batin aku masih berdarah lagi. Sesungguhnya aku bersyukur dia nak minta maaf walaupun tu ayat biasa masa raya dan masih teringat nak ucapkan pada aku. Okaylah tu kan. Bahagia sikit perasaan aku Syawal kali ni.

Hopefully korang semua pun bahagia. Aku minta maaf zahir batin ya.