" She knows that our ears are stopped; but the misery is there inside her, like a stone, and there’s no room for any other thoughts. She isn’t trying to make an appeal to our sympathies — she’s just shifting this big weight inside her from one place to another." Henry Miller, Tropic of Cancer, pg. 141.

Sebak.

Rasa macam nak type lagi.
Tapi mungkin cacamarba lah.
Takpe kan?

.

Pernah tak korang berada pada tahap paling lowest dalam hidup? Masa tu ko rasa macam fah takde sebarang pengharapan. Rasa macam redha je dengan hidup. Rasa macam dah tak mau nak bangkit. Apa jadi masa tu, jadilah.

.

Pernah tak korang rasa macam tak layak untuk apa pun? Aku rasa confident level aku teruk gile. Kadang2 orang nampak aku macam okay tapi sebenarnya dalaman aku struggle gile.

.

Pernah tak korang rasa macam korang memang layak dapat bad treatment dan perkara seumpamanya macam tu? Macam sedar diri ah memang padanlah dengan diri.
Aku rasa macam tu. Walaupun kengkadang aku duduk senyap-senyap fikir, hujungnya aku tetap akan cakap - Ah padan muka aku.

.

Hidup ni banyak pilihan, dan yang sentiasa buat pilihan yang salah - tetap aku.

.

Korang pernah tak rasa macam menyalahkan diri sendiri atas setiap yang berlaku?
Aku terpaksa. Kalau tak aku rasa tak tenang memikirkan kenapa orang buat macam tu. Menyalahkan diri lebih mudah. Ko rasa macam tu tak?

.

Korang pernah tak duduk muhasabah diri dan akhirnya korang rasa benci sangat kat diri?

.

Masa muda dulu, aku mesti akan fikir nak mati.
Nak bunuh diri.
Nak lari.
Haha macam bangang je kann.

.

Sekarang ni aku tak rasa nak mati.

.

Aku cuma rasa tak sabar je.

.

Sebab aku nak sangat tahu, ada ke tempat lain yang lagi membahagiakan? Boleh ke kita make a wish nak hidup sekian-sekian. Kalau kita merasa sakit masa hidup, ada ke peluang di alam lain untuk kita hilangkan kesakitan tu?

.

Dalam masa sama aku takut.

.

Entahlah.

.

Korang pernah rasa perasaan macam aku ni?