" She knows that our ears are stopped; but the misery is there inside her, like a stone, and there’s no room for any other thoughts. She isn’t trying to make an appeal to our sympathies — she’s just shifting this big weight inside her from one place to another." Henry Miller, Tropic of Cancer, pg. 141.

Panjang ni.

Lama tak curhat. Sibuk sikit. Tapi aku nak tulis juga buat ingat-ingatan. 

Aku dah berbaik dengan mak cik aku. 

Seperais kan? Lama weh tak bercakap dengan dia. Aku block no dia, FB dia etc. Mulanya aku tekad gak macam nak buat lupakan je apa dia buat masa ada family gathering pasal harta pusaka. Tapi bila aku berdiri nak salam dia, dia boleh pusing dan buat-buat tak nampak aku, memang aku mencarut dalam hati gak masa tu.
Sejak tu aku lupakan dah aku ada mak cik. 

Tup tap dia mesej mak. Katanya boleh tak terima dia macam dulu. Dia nak datang rumah. Penerimaan aku? 

Sejujurnya aku rasa aku tak boleh nak pandang muka dia. Apa yang dia buat, macam mana dia tergamak tinggalkan family business. Ish..

Tapi masa mak tanya, aku just diam je. 
Aku tak nak mak aku serba salah. Mak aku pun rindu kat adik dia. Mak cik ni dulu orang yang paling rapat dengan family aku. Memang aku rasa dikhianati sangat bila dia tergamak tu tapi..

Entahlah. Aku cuba ajar diri aku jangan hukum orang. 

Masa dia sampai rumah, aku tak turun. Aku tak tahu nak respond apa. Dah petang tu baru aku cuba. Tengah suap makanan, tetiba dia masuk. Terus senyum kat aku, and aku pun terus bangun salam dia. 

Tapi aku masih tak boleh nak bercakap atau pandang dia. Aku cuba. 

Sengaja aku berat2kan bontot aku supaya jangan bangun dari kerusi. Lepak dengar dia bercerita. Cuba buang semua benda lama. 

Lagipun bagi aku, kalau orang tu minta maaf, bukan senang. Susah weh nak ketepikan ego dan rasa malu. So aku kenalah hargai. 

Masa nak balik dia salam aku. Aku nak tarik tangan, tapi dia pegang lama. Depan2 sedara mara and family aku dia cakap "Sorry."

Sebak pulak weh. Aku memang kalah kalau benda2 sentimental ni. Huwaaaa rapuhnya hati aku. So basically aku dah baik dengan dia. Cuma aku tak boleh bercakap sangat dengan dia macam dulu. 

Bukan sebab dia pernah lukakan aku, tapi bila aku muhasabah diri, aku pun mesti ada silapnya. Macamnilah aku. Pusing2 aku tetap akan salahkan diri aku sendiri. Tapi takpelah, tak penting pun kan, yang pentingnya kami dah perbetulkan kesilapan lalu. 

Lapar pulak. Nanti aku sambung.