" She knows that our ears are stopped; but the misery is there inside her, like a stone, and there’s no room for any other thoughts. She isn’t trying to make an appeal to our sympathies — she’s just shifting this big weight inside her from one place to another." Henry Miller, Tropic of Cancer, pg. 141.

Mak tak tahu.

Aku tak tahu kenapa aku tetap nak tanya mak aku bilamana aku dah tahu jawapan dia tak boleh pakai (pada sesetengah soalan). Contohnya, aku notice ada perubahan ukuran pada stok baru. Pastu aku boleh tanya mak aku dan mak aku jawab "Sama je tu."

Obviously tak sama.
Dan obviously mak aku tak tahu pun ukura  sebelum ni macam mana.
Tak pasal-pasal boleh menyirap dengan mak.
Mak dahlah #MakCakapSemuaBetul.
Akhirnya aku mendiamkan diri menyesali perbuatan.

Aku tak nak tanya mak lagi.
Tapi percayalah aku akan tanya jugak nanti.






Arghhhh apasal entah!

3 pagi dan aku menggigil.

Aku kat luar rumah. Tengah sejukkan hati.
Menggigil bukan sebab sejuk.

Tapi marah.

.

Abang aku tak berubah perangai.
Sekali sekala dia baik, bertanggungjawab.
Aku tak nafikan dan aku sangat hargai.

.

Ni dia dah berhenti kerja.
Abang aku ni bukan macam lelaki lain yang ada rasa tanggungjawab, malu kalau tak bekerja.
Dia tak peduli tu.
Dia kerja haritu pun sebab terpaksa.
Nak selamatkan air muka dia je sebenarnya.
Panjang cerita. Malas nak tulis.

.

Dia masih suka provok.
Kau tau tak, provok ni memang kita boleh buat pekak telinga. Tapi kalau dah beribu kali?
Babi pun kalau kena provok reti menyondol.
Inikan aku yang bukan babi.

.

Dia masih rasa diri bagus.
Aku tak tahu nak describe macam mana.
Kalau tengok pegangan agama dia, peh macam pak lebai. Tapi perangai..

.

Dia akan provok orang tanpa sebab (aku syak dia ni ada penyakit mental).
Lepastu dia akan cuba buat kau marah.
Bila kau meletup je, dia akan pusing buat seolah-olah tak relevan kau nak meletup.
Dia akan buat kau rasa kau yang tak betul.
Aku paling tak boleh blah bila dia buat muka bengis. Dan ancam nak tendang or pukul aku.
Menggigil aku mengingatkan ni.

.

Dia suka ancam aku.
Kadang-kadang dia tak ancam.
Tapi dia pukul terus.

.

Kau tahu tak betapa lama aku tahan perasaan aku?

.

Sejak aku kecik.
Sejak dia lempang aku sampai pekak kejap.
Sejak dia tumbuk muka aku sampai bawah mata aku biru.
Sejak dia tumbuk kepala aku sampai aku muntah pening.
Sejak dia terajang aku.
Sejak dia tinju aku.
Sejak dia ketuk aku dengan objek.

.

Kau ingat aku boleh lupa?

.

Dia abuse aku mental, fizikal dan emosi.

.

Memang aku nampak normal.
Tapi dalaman aku..
Persepsi aku pada lelaki?
Benci aku yang boleh datang tiba-tiba?
Hari-hari yang aku lalui dengan kendong rasa marah pada dia? Pada lelaki?

.

Dia dah dapat banyak balasan.
Gf kena kahwin paksa dengan orang lain.
Tak dapat kerja mewah (belagak nak mampos oi dengan aku masa dia praktikal dengan o&g company.)
Sakit tuan tak semena-mena (sebenarnya masa tu bulan puasa. Dia ada buat sesuatu yang menyebabkan mak aku memang tadah tangan doa sungguh-sungguh untuk dia. Beberapa hari sebelum tu dia tinju aku.)

Dia menyesal dan minta maaf masa dia sakit tu.
Tapi sekejap je dia jadi baik.
Sekejap je.

.

Sekarang dia angkuh gile.
Kalau cakap pasal silap dan balasan dia, dia akan pusing dan cakap macam-macam pasal kau.
Seolah-olah peristiwa dia minta maaf nangis-nangis tu lakonan je.

.

Baguslah.
Sebab aku pun sebenarnya tak pernah maafkan dia.
Aku cuma pegang diri aku untuk cuba terima dan berbaik dengan kau.
Seolah-olah kau tak pernah apa-apakan aku.
Kalau turut rasa hati aku..

.


Aku takkan berhenti berdoa Allah ranapkan hidup kau satu persatu. Sampai kau mati dalam sesal.

.

Tapi aku tak tergamak.
Ya aku marah.

.

Tapi aku tak tergamak.
Kalau itu masih membuatkan korang terfikir aku ni sekian-sekian (aku tahu apa persepsi orang pada orang yang luah perasaan macam aku ni. Korang rasa kenapa aku tak do something. Kenapa aku layan dia provok. Kau akan buat as if aku sengaja memangsakan diri. Aku faham kalau kau tak faham. Aku faham kalau kau anggap aku mengada-adakan cerita.) - terserah.

.

Aku tulis bukan nak minta simpati.
Atau nak orang hukum abang aku.
.

Aku cuma nak lepaskan apa terbuku.
.

Lebih baik aku menulis daripada aku bertukar jadi sama macam dia.

.

Betul tak?

.

Retorik je. Aku tak kisah pun kalau kau tak mahu mengiyakan.


.

Korang kalau marah sangat, ada tak rasa nak menangis?
Rasa sedih sebab biarkan orang sakitkan korang?
Ada tak?

.

Aku tengah tengok langit.
Gelap. Oren-oren.
Nanti nak dekat pagi, makin cerah.
Lama-lama padam dah gelap ni.

.

Aku harap nasib aku berubah.
Bangun pagi rasa happy.
Peluk orang tersayang.
Pandang dia dengan rasa bersyukur.
Rasa disayangi.
Rasa selamat.

.

Mujur aku ada kucing.
Tapi sejak kucing bayang-bayang aku mati, aku dah tak berani nak sayang lebih-lebih.

.

Selain daripada dipukul, diprovok,
Aku rasa kehilangan pun cukup mengerikan.

.

Sedikit sebanyak aku pun sama hilang.
Yang tinggal hanyalah kelongsong kosong yang nampak tegap.

.

Esok aku kena survive 1 lagi hari.

.

Aku tak mau mati lagi.

.

Kalau aku termati, doakan aku masuk syurga.

.

Dia kata - Masuk syurga boleh minta apa je.

.

Aku ada banyak nak minta.

.

Kalaulah ini sebabkan Allah tak mau bagi didunia, doakan aku jadi orang yang sangat penyabar.

.

Aku bukan tak boleh sabar.


.


Aku letih.



.



Letih sangat.