" She knows that our ears are stopped; but the misery is there inside her, like a stone, and there’s no room for any other thoughts. She isn’t trying to make an appeal to our sympathies — she’s just shifting this big weight inside her from one place to another." Henry Miller, Tropic of Cancer, pg. 141.

Tak tahu nak jawab apa.

Sebelum terlelap (aku cuti hoorayyy!) ni, aku dok layan perasaan ditemani lampu kelip-kelip dan haruman bilik Little Trees sambil meniarap peluk patung katak kesayangan aku ni hah.

Aku munasabah diri balik. Fikir nikmat-nikmat Allah.

Weh. Aku ni luaran memang nampak macam angkuh. Tapi dalaman aku..aku rapuh.

Aku rasa diri tak berguna. Rasa tercicir. Rasa menyedihkan. Rasa menjengkelkan. Hari-hari kena pujuk dan motivate diri jangan terbawa-bawa oleh perasaan.

Sejak gemuk (ala masa kurus pun sama), aku selalu rasa diri tak cukup. Sungguh weh. Aku pernah obses nak putihkan badan sampai aku tonyoh Bleaching Soap hari-hari. Padahal aku ni takdelah gelap mana pun. Part yang gelap tu pun sebab aku budak sukan tak reti pakai sunblock. Roomate aku yang paling putih dalam bilik dok terkejut masa aku nak salin seluar (Aku pemalu. Tak reti berkemban. Nak salin baju aku salin kat tandas atau dalam bilik sorok-sorok belakang pintu almari). Tetiba roomate aku boleh ternampak some parts pastu jerit wei putihnya (nama aku). Aku macam terkesima dalam malu-malu kambing tu. "Putih?"
Apapun dorang cakap aku tetap rasa aku hitam. Aku pernah nangis-nangis dalam shower tiap kali mandi sebab rasa rendah diri. Entahlah, rasa macam mental pun iya. Bahaya kan bila kita start perkecilkan diri? Sampai benda tak ada pun, kita akan ada-adakan pastu tersedih cengeng sendiri-sendiri dibuli perasaan sendiri. Alohai perempuan, ko pehal.

Pastu ko tau tak. Sejak habis belajar 2012, aku dah tak jumpa roomate aku walaupun dorang banyak kali nak jumpa aku. Aku takut.
Aku rasa rendah diri sangat sebab semua dah kerja bagus, jadi engineer sedangkan aku? Padahal aku paling banyak dan paling senang mohon kerja dan dapat. Tapi aku tak fikir positif masa tu. Aku tak value pun diri aku. Aku tetap anggap aku malang dan bodoh. Jadi perasaan rendah diri tu termendap dan buat aku menjauhkan diri daripada orang. Even nak angkat phone pun susah weh. Ko boleh bayang tak macam mana bersabarnya kawan-kawan aku? (Ada yang dah blah. But its okay aku faham. ) Sampailah 2017 ni, akhirnya terpaksa juga jumpa seorang kawan ni sebab dia beli something daripada aku. Aku nervous. Aku rasa diri tak lawa (padahal nak jumpa perempuan haha). Aku rasa gemuk, hodoh, buruk dan sangat rendah diri weh. Tapi ko tau tak apa kawan aku cakap lepas jumpa tu?

Dia cakap "Kite tengok awak cantiknya! Serius cantik. Dahlah cantik, baik pulak tu. Awak memang idola kite. Kite memang kagum sangat dengan awak jaga parent."

Aku rasa macam telinga aku kena geletek.
Dia nak ambil hati aku ke?
Banyak kali dia ulang.

Aku ketawa je mampu. Nak rasa kembang tu tak sebab  kan aku kata.. aku tak rasa diri aku macam tu. Walaupun ko nampak aku macam narsistik suka selfie, suka make up dan tak pedulikan  dunia tapi dalaman aku..entahlah.

Mungkin aku letak benchmark yang tinggi dan aku suka compare diri dengan perempuan lain kot? Tu pasal aku tak rasa diri cukup. Entahlah. Aku pun tak faham dan cuba nak fahamkan. Aku tak suka weh perasaan perkecilkan diri ni. Boleh rasa benci sangat kat diri dan rasa nak menangis sebab ko tak boleh nak ubah.

Pastu aku kerap dalam mesej, orang cakap aku inspired dia. Aku bagi orang kekuatanlah. Apalah. Aku macam...


Aku buat apa eh?
Aku pun sama terkangkang kot, tergolek, berguling hadap bukannya aku berjaya tempuh hidup ni gracefully ala-ala malaikat turun dari langit.

Kadang2 aku rasa macam orang sindir sebenarnya tapi tak baguskan sangka buruk pada orang.

Hah tu lah yang aku tak suka.
Bila kita perkecilkan diri, memang ko akan sangka orang cakap apapun sebenarnya perli ko. Aku tak suka rasa macam tu.

Aaaaaaaa!


Aku nak jadi orang yang positif.
Orang yang tak rasa hina oleh kelemahan dan kekurangan diri. Kalau aku boleh terima kekurangan orang, kenapa aku nak torture mental sendiri dengan exxagerate kelemahan aku?


Weh. Aku lupa ke aku ni manusia?
Manusia tak ada yang sempurna.
Aku lupa atau aku pilih kasih pada diri sendiri?


Dahlah aku tak nak soal lagi.
Aku nak pujuk diri dan iyakan apa orang kata.
Ya aku cantik. Aku baik. Aku bagi inspirasi kat orang.


Ye ke?