" She knows that our ears are stopped; but the misery is there inside her, like a stone, and there’s no room for any other thoughts. She isn’t trying to make an appeal to our sympathies — she’s just shifting this big weight inside her from one place to another." Henry Miller, Tropic of Cancer, pg. 141.

Hidup segan mati tak mau.

Aku pernah obses lagu ni. Almaklumlah aku ni sejenis makhluk yang 'setia'. Kalau aku suka 1 lagu tu, aku akan ulang lagu tu biar berbulan-bulan sekalipun.

Lagu ni Gamma1 nyanyi.

Aku layan lagu yang kena dengan jiwa. Kengkadang hati aku tergerak nak main lagu ni, pastu aku akan dok fikir kenapa. (Kalau ko baru first time baca blog aku, aku bagitau yang aku ni jenis instinct kuat. Aku selalu dapat petunjuk awal tapi aku bodo tak tau nak tafsir. Benda dah jadi baru aku terngadah.)

Aku ada cerita kelakar.
Masa aku belasan, aku bercinta separuh nyawa.
Being so bongok, aku pi sayang kat makhluk ni gile-gile padahal relationship tu toxic. Aku rebound relationship dia je pun. Punyalah buta mata dan hati ohmyyy.

Memang aku dapat banyak petunjuk. Aku mimpi naik bas sama dengan dia. Aku eksaited gile tapi muka dia monyok sangat. Aku cuba happykan dia tapi dia tetap monyok. Hati aku toksah cakaplah, memang banyak terlintas macam-macam. Aku fully aware apa dia buat, tapi aku yang pilih untuk redha. Akulah yang bodoh, bukan dia yang jahat.

Allah hantar lagi hint. Aku boleh pakai ringtone Now You're Gone (Basshunter) untuk dia. Everytime dia call aku, lagu tu keluar. As if macam nak tunjuk yang aku dah gone dah. Aku pun pelik kenapa aku pilih lagu tu.

Pastu, bf kawan aku boleh 'baca' orang. Terus dia warning aku yang dia ni 'jahat' 'ada niat tak baik'. Aku tak terkejut pun masa dia bagitau. Sebab aku tahu. Tapi cinta membutakan mata weh. Bongoknya aku....

Masa seminggu ex aku abaikan aku (dia diam tak cari aku), aku pulak jenis kalau laki tak mesej aku akan redhooo. Sabar tunggu. Tak nak ganggu. Aku memang jenis macam tu. Aku tak suka terhegeh-hegeh. Aku respect ruang orang. Aku tak busybody nak check handphone ke, apa. Aku tak kacau kalau dia tengah huha with friends atau perempuan lain dekat social media. Aku chill je. Perhati je. Takde nak sound setepek ke apa.
Aku bukan tak terluka dan cemburu tapi aku suka simpan sebab aku tak nak buat partner aku rasa tak happy. Cuba tak jadi selfish. Give, give, give. Dia nak ruang, bagi. Dia nak teman berbual, sampai tak sahur aku, aku layankan. Dia minta tolong buatkan assignment, aku tengah shopping kat luar terus balik buat padahal aku mengantuk dan letih gile. Aku tak ungkit, aku cuma nak cerita je macam mana aku sebenarnya boleh sayang orang sepenuh hati, bukan sayang setengah-setengah hinggakan sekarang aku rasa aku dah tak capable lagi nak bercinta dan takut nak percaya laki. Ala rasanya semua orang akan buat benda sama kalau dia sayang kan?
Panjang pulak ulasan aku. Berbalik pada tempoh didiamkan, aku tetiba dapat hobi baru. Menjahit felt crafting tu. Ala yang jahit buat rupa ikanlah, sotonglah, dalam tu sumbat kapas tu. Yes, aku pun beli 2 set felt crafting kit.

Aku tak ingat sangat tapi aku yakin aku ada tulis sesuatu seperti "Belajar menjahit, nanti hati terkoyak senang nak jahit". Aku post kat Tagged dengan gambar hasil felt crafting aku. Felt tu sejenis kain. Kesian pulak ko nak google.

Tetibe je weh. Aku pun pelik kenapa aku tulis benda tu.

Hah pastu ko tau, aku pernah forward lirik lagu Hush Hush - Pussy Cat Dolls pada ex aku? Aku suka dengar lagu tu, tetiba je sembang-sembang dengan dia aku pun bagi lagu tu. Rupanya..badan aku dah bertindak dulu.
Hati aku je masih gagal.

Dalam kesabaran aku menunggu, (aku install Meebo kot, kita boleh invisible orang tak tahu kita stalk status YM orang) aku sebenarnya stalk status YM ex aku. Aku tengok dia online. Berkali-kali. Hati aku remuk toksah cakap. Tapi aku pujuk kata kat diri, kalau dia perlukan aku, dia akan cari. Takpelah bagi dia ruang. Jangan paksa. Jangan paksa.

Ko tau tak betapa susahnya nak pujuk hati? (Masa tu aku dengan dia in relationship. Tapi dalam post ni aku bahasakan dia ex je lah). Berkat ego kot tu yang aku berjaya chill.

Sampailah tetiba dia tukar gambar profile YM dengan gambar perempuan. Aku rasa macam ada orang angkat aku tinggi-tinggi, pastu lepaskan aku.

Terhempas.

Tapi tak mati.


Masa tu aku ada habit dokumenkan semua benda (screenshot conversation, status etc) dan post ke private blog aku. Aku ni pelupa. So aku simpan semua supaya aku ingat. (Aku tak boleh buka blog tu. Nanti bila aku baca, aku boleh jadi trauma dan sedih sangat-sangat walaupun aku dah move on dan maafkan dia. Mungkin aku masih tak boleh maafkan kebodohan diri sendiri. Ex-ex aku tak jahat. Aku yang bodoh. Kalau aku tulis tentang dorang, please bear in mind, aku sebenarnya tengah hukum diri sendiri for being so gullible.)

Lepastu automatik aku dapat lagu-lagu baru.
Sejak dari tu aku perasan, kalau tetiba aku terminat kat satu lagu tu, baik aku perhatikan bait-bait makna lagu tu. Lagu yang aku minat mesti ada kaitan dengan apa hati aku akan rasa.
Allah bagi petunjuk awal. Tapi aku yang tak pandai atau terlalu sombong nak terima hakikat.

Next next ex aku, tiba-tiba aku kerap dapat petunjuk aku kena break dengan dia. Mulut aku boleh suddenly sebut aku putus dengan dia. Tersebut dia ex lah. Banyak kali sampai aku cuak gila Ya Allah tolonglah aku dah serius dah kot dengan dia. Doa punya doa, mintak yang terbaik untuk kami berdua, Allah start jarakkan kiterang. Aku pindah. Jarang jumpa. Pastu dapat kerja yang sumpah sibuk. Family aku teruk gile time tu. Aku jadi perempuan yang sedih, suka complaint (aku perasan tetiba aku banyak bercakap berbanding dia.) Sampailah last-last Allah tarik rasa sayang aku kat dia. Jadi kosong weh. Benda yang jadi bertimpa-timpa kat aku tu buat aku tak boleh nak sayang orang. Aku sibuk nak chase kegembiraan sendiri dan betulkan masalah-masalah yang Allah tuang tak henti-henti lepas satu-satu.

Banyak hint Allah suruh putus. Termenung gaklah bila kenang kenapa dapat hint macam tu.
Tapi aku adalah orang yang akan ikut gerak hati so..

Memang sedih sebab ni relationship paling jauh pernah aku pi. Paling aku cuba nak hilangkan takut aku, takut nak percaya lelaki, takut nak kahwin, belajar share cerita personal, belajar open up tapi tetiba entahlah..yakin je lah Allah dah rancang yang baik buat kami. Mak dan arwah nenek hampa gak. Semua terkejut. Adik beradik aku boleh kata aku perempuan jahat.
Aku takde serius relationship lepastu. Orang yang aku suka anggap aku main-main. Bila dia serius, aku dah takde feeling. Orang yang aku suka tetiba kahwin. Aku terkejut tapi chill je walaupun dia kerap contact aku as a friend. Aku terima dorang bukan jodoh. Orang suka aku, tapi aku dah friendzoned. Aku dah tak boleh.
Dah tak capable dah.
Aku pun tobat dan bersara dari arena ni, tutup hati.

Sampailah..
.

Lirik lagu ni best kan?

Takpe aku anggap Allah ada perancangan baik buat aku dan ex-ex / crush aku. Semoga kami semua bahagia (aku maknakan walaupun aku selalu buat dorang modal menulis haha)