" She knows that our ears are stopped; but the misery is there inside her, like a stone, and there’s no room for any other thoughts. She isn’t trying to make an appeal to our sympathies — she’s just shifting this big weight inside her from one place to another." Henry Miller, Tropic of Cancer, pg. 141.

Bodo.

Bila kita tengok orang, 
Atau kita baca pengalaman orang, 
Semua kenangan lalu berlari-lari datang menyerbu otak. 
Kadang-kadang sampai rasa sebu.
Rasa nak muntah fikir.

- Apa yang aku fikir masa tu?
- Kenapa aku buat macam tu?
- Kenapa aku sebodoh tu?
- Kenapa aku selfish time tu?
- Tidakkah aku terfikir pasal orang lain? 

Ko tau. Semua soalan yang mempersoalkan tindakan. 

Aku cuba nak halalkan perbuatan aku. 
Supaya aku tak hidup dalam rasa bodoh dan rasa bersalah. 

Bila aku bercakap tentang hal ini dengan orang.
Orang akan cakap "Its okay, semua orang buat silap."

.
.
.

Kenapa aku kena jadi semua orang tu? 
.
.
.


Pernah tak ko rasa apa aku rasa? 
Aku bagi contoh paling mudah je.
Kebodohan yang tak menyakiti orang.

Contoh, mungkinlah ko seorang perempuan. 
Pastu ko pakai mekap. 
Mekap ni eksperimen. Mencari yang sesuai dengan diri ibarat ko cari pasangan jugak. 
Haha.
.
.
Pastu..



Benda ni susahlah nak cakap.
Susah.


Yang tak susahnya bila ko teringat dan rasa "Eeee bodonya akuu".






Nanti-nantilah aku belajar tulis terperinci dan tak sekerat-sekerat macamni. Aku dah tua dan aku rasa menjelaskan diri sendiri tu agak memenatkan.