" She knows that our ears are stopped; but the misery is there inside her, like a stone, and there’s no room for any other thoughts. She isn’t trying to make an appeal to our sympathies — she’s just shifting this big weight inside her from one place to another." Henry Miller, Tropic of Cancer, pg. 141.

Lantak la.

Kalau teringat kisah lama, atau kebangangan sebelum-sebelum ni, dengan menolak tepi faktor "Aku ni manusia biasa jerr" - BOLEH GILE WEI.

Contohnya -

Masa zaman sekolah ada tulis buku biodata.
Pestu ada buat ucapan.
Aku ingat lagi aku tulis "...blabla...picture undertaking".

Konpiden nak mamps.

Padahal sepatutnya future, bukan picture.
Kahkahkah.

Tu belum lagi ayat BI aku yang syok sendiri. Tunggang langgang. Aku BM pun mak aku cakap ayat aku macam orang mabok todi. Jadi ko faham fahamlah BI aku cemana. Bapak punya konpidenlah aku. Ah lantaklah aku bukan omputeh pun. Yang penting aku cuba. Hahahaha!


Contohnya -

Heavy make up.
Cakey. Make up cair.
Make up tebal nak mampose sebab rasa 1 parut pun tak wajar menjadi tayangan umum.
Tapi rasa paling cantik ler tu walaupunnnn..

Hahahahaha!


Kalau fikir memang boleh murung oi! Ye laaa sape lah yang suka disedarkan akan kebodohan dan kenaifan diri sendiri. Tapi tu lah.

Aku manusia.
Hidup ni 1 proses.
Buat silap tu 1 proses.
Sedar diri tu 1 proses.
Betulkan tu 1 proses.

Hadap je le kebodohan diri.
Walaupun akan ulang lagi (sedar / tak sedar).

Aku manusia jer.
Selagi make up aku tak membuatkan orang buta.
Selagi English aku tak meruntuhkan Everest.
Why bother.
















Konpiden tak jawapan aku?
Padahal sebenarnya aku pun tak boleh terima kebangangan ini. Shhh diam.

2016-less.

Dah lebih seminggu mak kena tahan wad.
Dah lebih seminggu jugak aku dengan bapak stay sini. Pandai-pandai kamilah merewang sana sini. Mujur ada Waze dan Maps.
Sesat belum pernah. Tersalah simpang iya.

Apa banyak gile simpang laaa..hahaha!

Eh.

Ah sudah. Aku dah lupa nak cerita apa.

Oh. Ingat..ingat..

Azam 2017 aku ialah -

1. Kurus dan fit. Tahun ni aku obes. 90kg wehhh. Alignment muka semua lari dah. Badan toksah cakap. Bulat sana bulat sini. Aku dahlah jenis rangka besar, tak elok langsung weh. Aku sendiri meluat tengok diri aku hahaha!

2. Penuhkan saving Tabung Haji.

3. Jadi diri aku yang dulu. Yang kelakar bangang-bangang tu. Aku suka. Ketawa je oi.

4. Aku nak pi Umrah. Nak sangat sangat.

5. Jaga pemakanan supaya muka aku tak naik jerawat. Aku ni dah kertu tapi jerawat senang benau nak naik.

6. Aku nak happykan orang tua aku.

7. Nak stabilkan bisnes.

8. Nak try benda baru. Makanan baru. Style baru. Pendek kata nak explore benda baru.

9. Tak nak diperbodohkan lagi. Baik keluarga atau sesiapapun.

10. Bayar PTPTN.

Cukuplah 10 yang relevan. Aku nak sambung menung. 

Aku dapat 1 tips.

Kalau orang ambil kesempatan atas kau, manipulasi keadaan dengan ambil kesempatan ke atas peluang tu.


Susah kan?
Naknak kalau kau jenis tak reti buat orang.
Takde benda extreme pun. Cuma kena cerdik sikit dan perhati ruang yang boleh bagi benefit pada kau.


Haritu aku stress gile.
Memang monyok sampai aku takde mood nak 'kerja'.
Kadang-kadang yang ambil kesempatan ni orang yang penting buat urusan kita. Dan kita nak jaga hubungan dengan dia.

Jadi aku dok fikir.
Apa nak buat ni.
Ikut marah aku, memang aku nak cakap lepas je.
Tapi aku fikir balik. Tak boleh. Tak boleh.

So aku cari apa peluang yang akan datangkan manfaat kat aku. Tapi memanglah aku akan lose something, tu better daripada habuk pun tak dapat!

Aku dapat 2 solution -

Diamkan dan makan hati dengan imbuhan superzigot tu.

Ataupun

Diamkan, dan manipulate untuk long term benefit.

So aku pilih nombor 2 tu. Penat jugak bila kena guna otak dan ketepikan emosi ni. Aku kan perempuan. Tindakan aku didorong emosi. Waras tu kemudian sampai.

Sekarang aku takde sape nak count on.
Jadi mahu tak mahu, aku kena 'bermain' dengan game ni.

I'm in. 

Senyap jerr (r di French kan)

Kami pergi appoinment.
Pergi bodo-bodo je.
Tak bawak baju pun.
Biasanya balik hari.
Setakat negeri aku dengan negeri appoinment mak ni, takde hal lah.

Tetiba mak kena tahan wad.
Amek ko.

Panik.
Monyok semua ada.

Tapi aku set dalam otak aku semuanya akan jadi baik. Aku kena tenang. Aku cakap kat diri aku berkali-kali. Mak ayah aku bergantung kat aku. Aku tak boleh cemas.

Walaupun aku ni pencemas orangnya.

Berbekalkan muka takde perasaan aku, aku berjaya hadap.
Harini masuk hari kelima aku betapa kat sini.
Belajar survive dengan bapak aku yang panik ni.
Dengan tak tahu jalan.
Dengan takde baju.
Dengan takde apa.
Dengan bapak aku yang..bapak aku kan sakit. Pemikiran dia macam budak kecik. Kau tahu tak perasaan bila kau tak boleh bergantung pada orang yang sepatutnya provide assuredness tapi keadaan tu terbalik? 

Aku pelik kenapa orang heran sangat bila aku keras dan tak berperasaan. Macam mana kau boleh expect aku akan jadi lemah gemalai macam sotong kurita Melayu terakhir? 

Hmmm. Keadaan tak mengizinkan.
Kalau ikut fitrah aku, aku tak nak fikir.
Aku tak nak rasa takut.
Aku tak nak rasa panik.
Aku nak rasa ada seseorang yang aku boleh sandar.
Yang aku boleh percaya.
Yang buat aku rasa selamat.
Perempuan weh. Perempuan gile je yang tak suka dimanja. Kah.

Berbalik pada isu semasa..

Alhamdulillah survive setakat ni.
Lepak guest house.

Aku nak cakap. Ni adalah pemerhatian aku.
Kalau ada duit, semua jadi mudah.
Hakikat weh.


Dan hakikatnya kami ni takdelah berduit sangat, dan tengok duit sejemput itu mengalir macam air....



Perit gaklah.

Haha.

Kesian mak ayah aku. Doakan ada kesudahan yang baik buat mereka. Aku ni kental-kental pun bila taip benda ni rasa panas je mata.

Puih.

Menyempat tak?





Sent from my Samsung Galaxy smartphone.

KYKT #2

Kesenyapan ini satu tabrakan perlahan yang panjang.

Puaka tu nak kahwin dah.

Mak type kat handphone.
Pass kat aku.
Aku baca.


Takde feeling meluat.
Rasa macam baguslah ko kahwin.
Harap lepasni perangai kau tak kimak sangat.
Sudah-sudahlah tabur buruk orang.
Sudah-sudahlah guna muka cantik kau tu berlakon acah mangsa.
Sudah-sudahlah.

Aku tak minat nak sembang background dia.
Apa dosa besar yang dia buat, pun aku tak minat nak sembang.

Jauh kat sudut hati, aku happy dia nak kahwin.
Aku ingat lagi part dia buat baik.
Walaupun dia buat baik tu sebab dia nak nampak mulia (tutup jahat dia) kat mata orang, aku tetap tak lupa.

Aku harap sangat perkahwinan ni ubah dia jadi betul-betul baik.

Dunia ni terlalu sia-sia untuk disia-siakan.
Takde manusia yang sanggup tahan balasan kemudian hari.
Takde.

Aku tak sure aku boleh maafkan dia atau tak.
Lupakan tu mustahil.
Tapi untuk doakan kehidupan dia Allah terbalikkan, entahlah.
Sekadar tersekat pada bibir je.

Jauh kat sudut hati aku..
Aku memang happy untuk dia.

Allah je yang tahu hati aku ni macam mana.
Kengkadang aku sedih bila orang judge aku.
Kata aku jahat, kelabu mata bila ada duit, kata aku kasar, biadap, kurang ajar..  macam-macam.

Dorang lupa masa aku baik (dan dipijak-pijak).
Dorang lupa macam mana aku tak berkira kudrat dan duit. Selama ni aku diam je.
Orang kudakan aku pun, aku hambur gelak dan buat.

Tapi aku pun manusia.
Tak selamanya aku tahan diperbodoh, diperguna orang.

Dalam diam, aku mengharap jugak orang-orang yang kata aku macam-macam, atau anggap aku apa-apa je lah - akan ada waktu mereka akan teringat part baik aku dan akuinya.

Hmm.

Tunggu sekejap.

Kadang-kadang kan..
Aku rasa seram jugak.
Sebab aku suka tulis (seolah-olah ada orang baca) dan aku boleh berimaginasi macam aku tengah bercakap dengan seseorang.

Aku gila ke weh?

Aku pun tak tahu. Memang dari kecik habit aku cemtu. Aku ni memanglah kepoh, tapi banyak benda aku tak cerita pada orang sebarangan. Banyak benda aku diamkan.

Tapi aku kan manusia.
Capacity aku untuk simpan sorang-sorang tu..tak besar kot.
Aku kena keluarkan dari sistem aku.
Sistem? (Ayat aku..peh awas sangat!)
Terutamanya benda-benda yang mengganggu emosi.
Menyampah lak jadi perempuan ni.

.

Tadi aku baring-baring.
Peluk bantal.
Lembut oi sarung bantal ni. Macam bulu-bulu sikit. Beli kat Mydin je. Syok tidur.
Pastu suasana pulak kelam-kelam.
Alamak.
.
.
.
.
.
Rasa nak terberak pulak.

(aku potong mood korang kan?)
Hahahahaha!

Okay dah lepas berak, aku pun lupa nak cerita apa.

Hah! Cenggini.
Tetiba aku jadi rindu gile kat seorang manusia ni.
Peh, aku boleh sembang dengan dia (imaginasi) sampai melalak aku dibuatnya.



(Aku tak tahu nak sambung apa. Rasa nak tidur. Penat berak tadi.)

HAHAHAHAHA!

Kesian pulak.

Sambungan.

Kesian pulak aku tengok abang aku. Mesti sumpah rasa menyesallah semalam. Ni dia pi mana tah, tak balik-balik. 

Pi lah manatau boleh muhasabah diri.

Yang C pulak harini dah berani bersuara. Kalau tak macam cencorot. Aku dah kata kann. Bila mak aku menangkan dia, dia feeling macam dia mangsalah tu. Padahal perangai macam biawak. Padanlah dua-dua biawak. 

Tadi aku sound je mak aku. Sambil-sambil makan tu aku slowtalk. Sekarang ni C salah. Abang aku pun salah. Buat apa nak menangkan salah satu? 

DUA-DUA BIAWAK! 

Barulah mak aku behave sikit. Kalau tak kemaen pulak dia dok berlembut dengan C. C pulak apalagi. Ah aku dah masak dah weh dengan pe'el dia. Sure ambil kesempatan punya. Buat muka cencorot sikit, ambil kesempatan tapi tak tunjuk terang-terangan, pastu manipulate emosi dan kebaikan orang. 

Puih.

Aku perhatikan je ni.

Kesian-kesian jugak, tapi aku takkan terpedaya lagi. Dan aku akan pastikan mak aku pun tak terpedaya dengan mana-mana biawak lagi. 

Peh, macam bodyguard pulak aku rasa. 

27 tahun dan tetap sama.

Harini abang aku gaduh besar dengan mak.
Pasal mak cik aku (C). Gaduh depan-depan C. Abang aku punya naik hantu sampai nak disepak, nak baling kerusi meja pada C.

Aku berdiri kat tangga. Letak dagu kat pemegang. Perhatikan.

Dalam hidup ni kalau kita sejenis opportunist, mana ruang ada, kita akan cucuk jarum. Sembat benang.

Tapi aku tak mahu rendahkan level aku. Aku bukan orang yang ambil kesempatan. Aku tak suka orang buat aku, dan aku tak nak buat orang.

Tu adalah perkara yang aku ingatkan diri aku selalu.

Abang aku ni, ada waktu dia akan sokong aku. Dan banyak waktu dia menentang aku. Aku ni macam pesaing dia. Apa bebal punya abang aku pun tak tahu. Dia yang rasa macam tu. Bila dia ada 'geng', dia akan khianati aku gile2. Macamlah aku tak tahu. Tapi aku sabar. Aku perhati je. Bila takde geng dia akan menyendeng kat aku. Bercerita seolah dia tak satu group dengan malaun2 tu. Aku perhati je.

Si C ni. Sama je macam abang aku. Dia pandai manipulate keadaan dan dapatkan simpati orang. Aku perhati je. Dah boleh baca dah weh.

Mak aku pulak, emosi. Dia jenis bertindak baru fikir. Mudah simpati. Mudah terhasut. Makmak kann..ko faham2lah.

Dulu masa aku ada bisnes maju, duit kepok-kepok, orang pergunakan mak aku untuk benci dan tekan aku. Jadinya aku dah faham sangat taktikal dorang ni.

Kalau kau datangkan manfaat pada orang, orang akan baik dengan kau.
Kalau orang tak puas hati, rasa dengki kat kau, dorang akan buat 1 pakatan kat belakang.

Aku kenal dah siapa dorang. Dan aku dah boleh faham flow tindakan dorang. Betullah, pengalaman buat aku jadi jelas dengan sikap orang.

Dalam kes harini, abang aku cukup hangin dengan C. Aku pun hangin dengan C ni. Tak pakai otak. Menyusahkan orang. Fikir diri sendiri je. Bodoh!

In fact, mak aku pun hangin dengan si C ni. Tapi memandangkan C ni adik dia, dia ada rasa malu sikit nak tegur sangat. Plastik lah.

Opss. Jujur kan aku?
Aku faham mak aku terpaksa.
Tapi perbuatan dia banyak makan diri.
Adik beradik dia sorry to say memang bangang menyusahkan orang. Jenis yang tak reti hargai orang. Jenis yang takde rasa bersalah api-apikan orang. Aku perhati lama dah. Dari aku kecik. Dari aku belum datang bulan. Okay tak lawak. Tapi aku memerhati.

Disebabkan sikap mak aku ni, yang sentiasa memenangkan adik beradik dia, aku dengan mak pernah gaduh teruk gile babi. Peh. Aku takkan lupa apa mak aku sebut. Sampai sekarang aku kalau mak aku ungkit je peristiwa tu (konon hangin dengan makhluk 2 ekor tu), aku akan terus terang cakap - Aku tak lupa benda tu. Mak aku nampak sedih dan cakap dia pun tak tahu kenapa masa tu dia meluap-luap benci kat aku. FYI, adik dia lagi 1 dan perempuan cilake tu (korang mesti pening. Lantaklah. Ni aku type untuk diri aku pada 2020 nanti) ada pakai something. Tapi aku tak nak blame makhluk tu sangat. Sebab aku kenal mak aku.

Sampai hati buat aku macam tu.
Aku rasa dikhianati sangat dan jauh hati.
Masa aku lari kejap tu, sibuk pulak mak aku tanya-tanya. Sibuk call bagai. Pastu nangis. Pandai pun sedih. Sekarang bila terkena, dia nak raih simpati aku. Tapi aku..aku tak mudah termakan hasutan orang. Aku kan ada pendirian. Walaupun sendirian wah gitchuuu!1

Okaylah berbalik pada cerita abang aku.
Boleh je aku masuk line tadi. Kasi panas. Kasi lepas apa aku rasa. Tapi aku rasa macam tak bermaruah pulak buat macam tu. So, aku diam. Aku perhati je abang dengan mak aku berjerkah-jerkah.

Abang aku bodoh. Dia pi lawan api dengan api. Dia sendiri perangai sama, nak mengata orang. Silap besarlah.

Last-last, abang aku kena sumpah seranah, kena halau tapi C ni duduk rileks je boleh tengok TV ketawa terkekek-kekek dengan mak aku.

Aku dah agak dah jalan cerita ni.

Aku perhati je. Dalam keluarga pun kau boleh nampak sikap sebenar manusia. Apa yang kau nak harapkan daripada family kau?

Aku dah tak percaya dorang pun.
Harini aku biarkan abang aku rasa apa yang dia pernah buat kat aku.
Pahit kan? Pahit kan rasa bila kita cuba pertahankan keluarga daripada dibodohkan tapi kita jadi mangsa?

Abang aku dok datang kat aku nak luah perasaan, aku dengar. Pastu aku cakap "Kau bodoh". Berapa kali aku ulang, aku tak ingatlah.
Dia expect aku akan menangkan dia dan mengumpat C. Tapi aku bukan jenis macam tu. Aku tak ambil kesempatan atas pergaduhan orang. Aku tak nak jadi macam puaka 2 ekor tu.

Aku perhati je lagi.
Mak aku dengan ego mak.
Dia malu anak dia kurang ajar. Masalahnya adik beradik dia tu 10 kali kurang ajar dengan menyucuk dan pandai berdrama.
Nasib kaulah mak. Aku perhati je lagi.

Bila aku tengok keadaan dan redha sikit, aku dengar mak aku menangkan C. Eh.
Tak patut. Tak patut. Dua-dua salah. Mak aku tak patut menangkan sesiapa waktu ni. Si C tu opportunist. Silap besarlah mak buat macam tu.

Aku pun send Whatsapp kat mak.

Ringkas je. Aku tegur dia. Aku cakap jangan menangkan sesiapa. Aku bagitau kenapa abang aku marah. Aku bagitahu jugak silap abang aku yang tak sedar diri dia pun sama je. Dua-dua seri. Tapi jangan cuba-cuba nak menangkan sesiapa sebab nanti akhirnya mak aku yang akan menanggung akibat. Jangan bagi sesiapa rasa dimenangkan sebab dua-dua salah! (Ayat aku lain. Takkan aku nak copy paste. Kantoi bongok namanya).

Mak aku balas Whatsapp aku kemaen kasar.
Aku rilek je baca. Tak meloncat pun.
Biarlah dia nak lepas marah.
Tapi aku tegur dan tegaskan perkara yang sama. Mak nak gaduh dengan abang, lantak. Abang nak gaduh dengan C, lantak. Yang penting, aku tegur benda betul. (Takde manfaat pun kat aku. Aku cuma tak nak mak aku tersilap je).

Sekarang aku lega.
Sebab walaupun Allah bagi aku banyak peluang untuk balas dendam, aku tak gunakan.
Aku tak api-apikan orang.
Aku tak jadi lalang berada diarah mana angin menang.
Aku tegas dengan pendirian aku.
Kalau ada salah, aku tetap akan kata benda tu salah. Aku tak gunakan kepentingan peribadi untuk attack orang. Aku duduk tepi dan memerhati.
Terfikir gak aku, macam mana orang boleh terasa nak jadi batu api, nak jadi gunting dalam lipatan?

Walaupun kau nampak aku macam suka mengungkit kisah lama, tapi aku bukan jenis yang akan balas dendam. Aku tak boleh lupa perbuatan orang. Itu je.

Aku pernah cuba nak balas dendam, tapi sumpah aku tak boleh lena tidur. Aku tak rasa seronok pun. Tapi aku rasa tak tenang.

Jadi selebihnya aku serah pada Allah.

Setakat ni, yang mana aniaya aku, Allah balas.
Dua ekor makhluk tu dok hasut mak aku, lastly dorang yang bergaduh dengan mak. Aku rilek je kat tepi memerhati.
Ni dua ekor lagi.

Aku perhati je. Bila mak aku mengumpat salah satu, aku akan sampuk perkara yang aku rasa betul. Selebihnya aku diam. Padahal kalau nak tanam benci pada hati mak aku? Senang je. Aku pun reti manipulate emosi orang. Tapi aku bukan orang macam tu.

Tak, aku bukan sejenis tu.

Daripada zaman sekolah, aku jenis kalau benda tu betul, ya benda tu betul. Walaupun yang cari pasal tu kawan aku. Aku pernah menangkan junior aku dan kena pulau dengan roomate sebaya aku. Aku tak kisah pun sebab yang batil tetap batil. End up sekarang aku dengan roomate tu elok je berkawan sampai laa ni.

Doakan aku tak jadi sebahagian daripada dorang. Aku tak mau jadi orang jah-hat.
Walaupun Allah bentangkan peluang tu sebesar-besarnya.

Aku nak jadi aku.
Inipun orang boleh kata aku jah-hat.

Babis sangats.


Selamat Hari Lahir!

Happy Birthday from Google! #GoogleDoodle




Sent from my Samsung Galaxy smartphone.

Mak cakap "Kita ni asyik kena aniaya orang"

Betul weh. Aku bukan nak berlagak mangsa ke.
Tapi betul.

Terfikir-fikir. Kenapa Allah uji macam ni.
Kena aniaya berkali-kali bukan seronok.
Serius aku cakap.
Kadang-kadang kalau aku kenang, aku boleh rasa marah gile, rasa nak pegang kepala orang tu dan hempas kuat-kuat kat lantai.
Biar dia mampos.

Pernah terdetik kat hati aku - Allah nak kami jadi jahat ke? Jadi tergamak ke? Ke macam mana?

Aku tak tahu.
Tak tahu...

Pagi tadi mak aku cerita pasal adik dia.
Yang puaka cilanat tu lah.
Wahhhh dia pusing cerita lagi weh.
Peh.
Menggigil tangan aku time prepare breakfast.
Mak mula tak nak cerita.
Mak tahu nanti aku mesti marah.
Tapi mak kata, mak takde simpan rahsia pun dari aku.
Mak pun cerita.

Babilah weh.
Babi sangat.
Aku rasa dia memang babi pun.
Babi je yang buat perangai macam dia.
Babi babi babi.

Bukan Allah tak pernah balas perbuatan dia.
Tapi entahlah.
Nak rasa tertonggeng macam adik bongsu dia agaknya baru nak dapat penyesalan?

Serius.

Aku dah janji kat diri.
Dia mampos pun aku takkan datang.
Aku tak de mak cik secelaka tu.

Mak aku pesan. Banyak-banyak buat solat hajat.
Doa pulun.
Mak aku rasa ralat dan tersinggung sangat kali ni. Aku cakap kat mak.

Kalau aku tak bertahan haritu, disebabkan celaka ni, mungkin sekarang aku dah tak jumpa mak aku lagi.

Sebab celaka ni lah, aku berjauh hati dengan mak aku. Aku ni bukan jenis sampai tergamak nak lari-lari rumah tau. Tapi disebabkan puaka ni, aku terlari jugak.

Hei perempuan jembalang.
Kau tunggu.
Allah tak pandang je perbuatan kau.
Dan aku tak pernah maafkan kau.
Aku kan jah-hat.
Aku kan biadap.

Kau yang kata kan?
Jumpa kat 'sana'. Aku tak akan maafkan kau.
Tak.

Bukan kali ni.


Akulah tu.


Si Polan ni pernah tanya aku suatu masa duluuuuu.
"Kalau dah tahu dia penagih dadah, yang pergi sayang kenapa?"
Aku rasa macam dunia terhenti.
Aku rasa macam orang pertikaikan aku.
Macam orang anggap aku ni sengaja menempah bala.
Sempat jugak aku berfikir " Serius kau tak nampak aku ni jenis yang macam mana? Serius this part of me, part boleh sayang orang tanpa peduli hal-hal begitu, kau tak nampak? Okay no wonder kau tak hargai. Kau tak nampak 'aku'."
Hati aku ranap.
Masa tu aku jadi sedih.
Jadi marah.
Dengan diri sendiri.
*
Apa dia cakap memang make sense.
Bila aku fikir kenapa, aku tak ada jawapan yang orang nak dengar.
Dah hati aku nak sayang dia.
Bukan aku tak sedar perbuatan dia.
Tapi aku bagi dia peluang.
Bertahun-tahun.
Berhari-hari aku layankan lakonan dia.
Peh. Bohong kalau kata aku tak sedih. Puas aku menangis senyap-senyap. Puas aku diamkan. Bestfriend dia bagitahu aku hal yang sebenarnya pun, aku diamkan. Aku biar je. 
Aku biarkan sebab aku nak dia sendiri notice. 
Aku nak dia sedar. 
Aku nak dia hargai aku. 
Kesabaran aku.
*
Pada waktu dia dah sedar, dia sendiri kata dia pelik macam mana aku boleh sabar dengan perangai dia. Macam mana aku boleh terima dia. Macam mana aku tak reti marah dia. Tak reti nak merajuk. Tak reti nak meminta-minta. Kelakar jugaklah masa tu sebab dia cerita pada kawan-kawan dia dan kawan-kawan dia cakap dia tak patut buat aku macam tu.
Aku rasa kalau kau sayang seseorang, kau akan cuba cope dengan sikap mereka. Jenis aku ni pemendam sikit. Aku jenis suka cakap tak kisah (dalam hati aku harap orang perasan aku kisah). Aku suka orang guna common sense. Aku jenis konon nak cuba jadi yang terbaik. Yang orang lain tak pernah jumpa makhluk pesen aku. Aku nak orang hargai aku. Tak perlu aku cakap, dia boleh baca aku. Itu je. Sebab aku tak reti. Aku kan ego. 
Pada hari dia dah sedar, aku dah tumpul perasaan. 
***

Kejadian berkonsep yang sama berulang.
Ulang.
Aku rasa ada waktu kita kena suarakan kesakitan kita.
Perkara yang kita tak gemar.
Tunjukkan yang kita pun manusia.
Sebab bila benda tu dah separuh masak, kau takkan boleh balik ke keadaan asal. Apatahlagi kalau dah masak betul, dah hangit. Lambat laun keputusan yang dibuat akan buat kita nampak kejam. Sedangkan selama ini kita cuba bertabah. Tapi diasak-asak kesabaran kita ni. 
Aku dah puas kena. Dengan kawan. Dengan family. Dengan sape-sape.
Bila aku meletup, orang kata aku jah-hat.
Bila aku bersuara, orang kata kenapa sekarang?
Aku terfikir. Sia-sia sungguh aku bersabar selama ni. Sepatutnya dari kali pertama aku sedar, aku patut meruap je terus. Biar orang tahu aku macam mana. Tapi aku tak reti.
Tak reti.

Sebab tu sampai sekarang aku suka menulis. 
Itu lebih baik daripada aku lepaskan pada orang. Sementara tu, aku pun berpenat-penat menanti orang notice apa yang orang buat pada kita tu -

Sangat jah.Hat.



Menung lagi.

Kenapalah dengan aku ni. Serius aku tahu dan 100% sedar aku yang bagi ruang orang pergunakan aku.
Tapi aku masih nak sangkabaik.
Weh perempuan, tolonglah stop.
Tolonglah dahdahlah.

Ala ternangis pulak..

Aku tak reti...
Macam mana nak sampaikan rasa tergamak tu.
Tolonglah ajar aku..aku tak nak sedih macamni lagi bila orang ambil kesempatan.
Aku yang sangka orang takkan buat aku tapi..orang buat.
Memang salah aku. Memang salah aku..
Aku mengaku.

Aku yang bodoh.
Aku yang bagi ruang.
Aku biarkan.
Aku berlagak macam aku tak sedar dan aku tak nak tunjuk aku sedar.
Aku yang berlakon bodoh.
Padahal aku tahu kebodohan yang aku pamerkan ni akan buat orang take me for granted.
Aku tak tahan.

Tapi aku tak reti.

Aku tak reti...

Kawan aku pesan jangan baik sangat.
Jangan pendam sangat.
Tak suka, tak puas hati, tunjuk.
Tapi aku takut kalau aku over.
Nanti aku menyesal.

Aku tak tahulah..ya Allah...
Sedihnya rasa.

Kita buat baik.
Tapi orang pergunakan kita.
Orang buat kita macam kita ni jahat.
Kita pun buat macam bodoh.
Sebab kita tak nak nanti orang kata kita kekwat.
Kita sibuk fikir apa anggapan orang.
Kita sibuk nak jadi apa yang ideal pada mata orang.
Tapi makan diri.

Aku tak nak salahkan orang.
Sebab aku tahu ni purely memang salah aku.
Aku yang bagi ruang.

Aku memang bodoh.
Sekarang ni aku kena hidup dengan kebodohan aku.

Padan muka...

Rasa nak termuntah.

Ya Allah..bagilah aku rasa tergamak.
Rasa sampai hati.

Aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa!

Jangan fikir hati orang.
Jangan fikir apa anggapan orang.
Jangan. Jangan.


Ya Allah susahnya.
Ya Allah aku tak mau bodoh lama-lama.
Dah tak boleh dah.

Rasa nak muntah pulak sakit kepala.

Sedap pulak.

Bila duit mengelabui mata.

Ingat tak aku pernah cerita pasal 1 budak ni.
Aku bagi dia peluang kedua.
Tapi semalam dia kantoikan diri sendiri.
.

Aku tak kisah dah.
Kalau kau rasa dengan pangkas customer aku, kau akan rasa cukup, silakan.
.

Aku dah tak percaya kat kau dah.
.

Hanya kerana duit.
.


Murahnya nilai persahabatan kau.
Semoga kau cepat kaya raya dan waktu tu semoga ramai 'kawan' sejenis kau hinggap.
.

Berbahagialah.

Tertonggeng 2

Aku tak tegur budak takut bayang-bayang tu.
Tetiba dia yang tegur aku.
Aku ingatkan dia terlepaslah kan?
Tapi kalau kali kedua masih berani panggil aku, nak berdamailah tu.

.

Mak cakap, dia malu bila aku sebut benda lama dia buat.
Aku cakap, aku tak sebut. DIA yang sebut.
Jangan pusing cerita. Jangan sendiri yang buat, nak salahkan orang. Dengan orang lain bolehlah dia nak saiko.

Not me.
Not me, anymore.
Aku dah puas dah kena bangangkan orang.
Aku dah faham sangat modus operandi dan permainan emosi macamni.
Kalau kau malu, mengaku je.
Aku tak kuasa nak ejek.
Cuma aku tak suka kau pusing salah sendiri pada orang.

Mak ketawa. Mengiyakan.
Kami pun ketawa sama.
Kami dua ni orang tua.
Masak dengan lakonlayar manusia.
Tinggal hanya kerana kami ni wanita, emosi kasihan kami mudah benar diperbudak.

.

Aku masih belum mahu tegur dia.
Tak berharap pun dia tertonggeng lagi (aku tulis sebab aku marah sangat je).
Aku cuma nak ambil masa.
Lupakan kata-kata dia.

.

Ada 1 baris ayat dia aku masih tak boleh lupa.
Mak kata dia tuju pada abang. Tapi dia lepaskan masa bercakaran dengan aku.

.

Kenapa tak tuju pada orangnya?
Kenapa buat aku macam kain lap kaki?
Harus terima sahaja dipijak-pijak orang.

.

Aku manusia.
Reti rasa sakit.
Reti terasa hati.
Segengster mana pun aku,
Seselamba mana pun aku,
Aku ada perasaan.

.

Bagilah aku masa.
Aku cuba.

Watch "Puisi kapal van der wick (zainuddin & hayati)" on YouTube

https://youtu.be/bK4e08I30Qs

Dalam jamban tadi aku baru berangan.
Tiba-tiba dekat timeline Facebook keluar.

Yelah..yelah..akulah yang paling kejam.
Memang balasanlah ni.

Tertonggeng.

Aku pandang je.

Lagak kau.
Sombong kau.
Angkuh kau.
Bangga kau.
Keras kau.

Nanti kau tertonggeng lagi, aku ketawa kau jangan marah tau. 

KYKT #1.

Merinduimu adalah satu ketagihan. Merasai tenteram melalui waktu sendiri, biar disesakpadat beribu ketidaktahuan, adalah sesuatu yang sungguh janggal. Seharusnya persoalan-persoalan itu menjadikan aku bingung, entah kenapa aku tidak condong ke situ.

Aku telah terdorong rindu oleh rasa perluku.
Perasaan ini memaksaku meski aku cuba kebal.
Aku cuba mandiri dalam ruang egoku.
Cuba berbuat biasa, cuba untuk tidak terlihat keterlaluan.
Tapi aku sudah terlalu biasa denganmu.
Terlalu banyak perkara yang mencetuskan ingatanku agar berdamping dengan kenanganmu.
Terperosok aku dalam perasan senyap ini, melihat bayangan lalu seolah dimainkan didepan mataku.
Wayang bisu itu menenggelamkan aku perlahan.

Perlahan.




#MudahTerhibur

video
Tengok benda ni pun aku boleh happy.