" She knows that our ears are stopped; but the misery is there inside her, like a stone, and there’s no room for any other thoughts. She isn’t trying to make an appeal to our sympathies — she’s just shifting this big weight inside her from one place to another." Henry Miller, Tropic of Cancer, pg. 141.

Tolong aku wei.



Tangan dan kaki aku sejuk gile.
Aku dapat lelap 2 jam je.
Aku nervous gile weh.
Rasa nak muntah.
Konon nak alih perhatian.
Jawab quiz ni sat.
Dia kata aku optimist.
Optimist ke aku?
Kenapa aku rasa takut sangat ni.
Optimist ke ni?
Doakan 3 hari ni berjalan dengan baik.
Ya Allah..rasa nak tercabut jantung aku oi.

Sent from my Samsung Galaxy smartphone.

Seram sejuk.

Haha.
Aku ni tak boleh stress.
Confirm demam.
Semalam 1 hari tak boleh bangun, sakitnyalah kepala aku ni.

***

Aku ada aktiviti weekend ni.
Peh serius nebes gile oi.
Aku kan makhluk yang suka isolate diri.
Tetiba nak hadap manusia, mampu ke aku?
Aku dahlah gemuk gile sekarang tapi lantaklah, malas nak rasa insecure sekarang.

***

Banyak kerjalah sekarang ni.
Harap semuanya berjalan dengan baik je lah.
Aku malas nak tekan diri aku lagi.
Aku nak hidup tenang.
Bangun pagi tengok langit bercahaya rasa semangat.
Itu je matlamat aku buat masa ni.

...

Aku tertekan.
Aku rasa nak menangis sangat ni.
Sakitnya bila aku kenang perbuatan orang pada aku..

***

Aku tak baik.
Aku puas pujuk diri.
Aku salahkan diri aku.
Aku tak baik.
Ye aku tak baik.
Sebab tu Allah balas bagi orang buat aniaya kat aku.
Sepatutnya aku redha.
Allah balas kat dunia.
Tapi ya Allah..
Sakitnya perasaan ni..

***

Aku tak suka benci orang.
Aku tak suka dendam.
Setiap kali aku pujuk diri, setiap kali tu lah aku salahkan diri aku.
Aku yang salah.
Aku yang undang orang buat macam tu kat aku.
Aku sangka aku dah cukup baik.
Mungkin aku perasan je.
Kalau aku baik, takkan orang buat aku macam-macam?
Takkan orang yang aku sayang, aku percaya, akan tergamak buat aku menderita macamni kan?

Aku yang salah.
Memang patut pun kan aku kena macam-macam.

***

Peritnya rasa ni.........

Aku benci kau.

Aku tak tahu nak cerita kat siapa.
Jadi aku coretkan dekat sini je lah.

***

Kadang-kadang aku menyesal involve family dalam business. Disebabkan duit dan perempuan puaka tu, keluarga aku..
Nak type pun aku rasa perit.
Tapi kalau Allah tak izinkan perkara ni berlaku, aku takkan kenal pun hati budi orang. Hati budi family aku.

***

Aku tak tahu nak type macam mana.
Perasaan aku..
Sakit. Rasa bodoh pun iya.

***

Aku start bisnes dengan guna duit aku.
Kemudian mak aku pun melaburkan duit bila bisnes mula berkembang.
Mak cik A dan mak cik B join.
Dua makhluk ni pindah negeri aku. Konon nak ubah hidup katanya. Yang bodohnya, dah tahu komitmen dan hutang melambak, saving pun tak ada. Serius kau ingat buat bisnes hari ni, esok terus dapat duit kepuk-kepuk?
Dorang nak sumbang modal sikit. Aku tak nak. Sebab aku kesiankan dorang! (Masa ni aku baik gila dengan makhluk ni)
Tapi dorang tak hargai pun.

***

Basically dorang adalah staff aku.
Dah namanya staff, logik ke kau nak mintak gaji macam kau taukey? Aku yang taukey pun berbulan-bulan aku tak ambil gaji! Punya pusing duit kau tahu!
Kerja dorang tak berat pun.
Tapi dorang jenis sengaja melambat-lambatkan kerja sampaikan benda yang sepatutnya siap dalam sejam jadi berjam-jam. Aku dah pernah buat kerja tu. Aku tahulah!
Aku dah test dengan beberapa orang lain. Aku pernah test dorang. Aku tahu dorang ambil kesempatan.
Mak aku pulak satu. Selalu menangkan dorang.
Dan asyik marah aku tak tentu pasal.
Last-last mak aku pun kena game weh.
Barulah waktu tu kenal balik aku ni.

***

Aku tak boleh nak sambung.
Serius marah aku tak boleh hilang.
Tambah pulak dorang menjaja cerita aku seolah-olah dorang mangsa pada saudara mara aku, sampaikan aku dibenci dalam keadaan aku tak tahu. Peh aku boleh rasa darah aku mendidih.
Sedara yang baik gila dengan aku boleh mengelak dan buat dingin, apa perasaan kau?

***

Tapi aku pelik.
Kenapa orang mudah dengar sebelah pihak eh?
Aku sungguh-sungguh tak sangka sedara-sedara aku boleh percaya cakap dorang.


***

Sampai sekarang aku tak boleh maafkan dorang.
Even mak aku. Aku masih tak mampu nak lupakan perkara tu.
Bila dah terbongkar semuanya, barulah orang sedar. Tapi hati aku..

Rabak weh.
Rabak beyond repair.

Masih ada yang benci aku padahal dorang tak ada kaitan pun.
Aku dengan mak cik tu aku tak layan pun.
Tadi jumpa, aku punya lembut hati nak salam dia.
Dia boleh pusing buat tak nampak aku.

***

Tapi aku nampak dia gelisah malu.
Ni baru balasan dunia. Mana tak malu, selama ni kau jaja buruk aku. Kau berlakon macam kau mangsa. Padahal aku bayar kau elok. Bisnes belum stabil pun aku tambah gaji kau. Aku jual susu kambing, macam-macam sebab nak tampung. Sebab aku nak tolong kau bina hidup baru kat sini. Aku punya susah, penat, kau tak nampak. Kau provok aku, kau api-apikan aku dengan mak aku, kau mengumpat aku dengan mak aku, abang aku, sedara mara aku. Sepanjang berniaga aku stress gila. Pastu korang reka kata aku kena buatan orang. Aku kena sipi-sipi je selebihnya korang yang buat aku stress! Kau tak nampak silap kau, kau kata aku sengaja marah-marah, sengaja kurang ajar, tapi kau yang provok aku! Kau datang kerja lambat. Kau nak cuti kau main cuti je. Kau sibuk jaja kata gaji yang aku bagi tak padan. Tapi kau tak cerita pulak perangai kau?

Dulu aku punyalah sayang kat kau.
Aku kesian kat kau. Aku niat nak tolong kau.
Tapi kau tikam aku! Kau tikam mak aku! Kakak kau sendiri tu!!!!!!!

AKU TAKKAN MAAFKAN KAU.

Sabarlah hati.

MENGADU DOMBA DAN FITNAH.

Tahu tak bisik-bisik tersebut bukan sekadar kata.
Bukan sekadar melepaskan keluh rasa.
Tapi umpan berkait dosa.
Siapa termakan, alahai..

Pernah tak dibenci oleh orang yang tiada kaitan?
Kalau dulu orang rapat dengan kita, tapi disebabkan jarum-jarum ini dah terpasak kemas, dia tiba-tiba jadi musuh kita.
Pandang muka pun tak mahu.
Berjabat tangan pun tak sudi.
Semacam tunggul tidak diumpama.

Tahu apa yang lebih sedih?
Kita tak ada upaya untuk pertahankan diri.
Kita tak tahu pun apa yang disampaikan sampai kita dibenci.
Dan kita tak tahu kenapa pihak tersebut mudah mempercayai sebelah pihak.
Mudah benar diperbudak oleh kata-kata.

***

Jika ada sesiapa datang membawa sesuatu cerita, dengarlah.
Tetapi jangan diserap dan dihukum terus pihak yang tidak bersuara.
Fikirlah.
Kalau orang mudah menyebar benci, tidak ketarakah kelihatan kebenarannya?

***

Ironinya, siapa yang paling lantang, paling kerap, paling sadis kisahnya sering dijulang sebagai mangsa.
Sedang mereka yang berdiam terus dihukum.
Kepada Allah daku serahkan kalian.
Berjagalah.

Surat rahsia.



Hati hanya mahu apa yang hati mahu.

Sent from my Samsung Galaxy smartphone.

Rasa kosong sikit.

Tak tahu mana pergi kekuatan.
Passion.

Tak tahulah.

***

Rasa macam tak nak buat apa-apa.
Tak nak fikir apa-apa.
Rasa macam tu.

***

Ikut angan, aku dah pecut dah lari.
Tapi realitinya, kaki aku berpasung.
Bagaimana aku nak lari ?
Tolonglah aku..

Aku tak mahu hidup sedih kosong begini.
.
.
.

Aku tak tahu nak type apa.
Aku nak nangis.
Aku nak tumpang bahu.
Aku nak nangis puas-puas.
.
.
.
Aku tak mampu.
Aku tak boleh nak menangis.
Tolonglah aku.
Dada aku rasa nak pecah sangat ni.
Tapi aku tak boleh nangis ni.
Tolonglah aku..
Tolonglah...

Perempuan pemukul.

Lately ni banyak pulak cerita isteri pemukul.
Aku dok bayang macam mana ek.
Kalau pukul guna tangan okaylah aku dapat bayang. Kalau pakai kaki?
Peh, guna jurus apa ek?

***

Tapi apalah yang mustahil kat dunia ni kan.
Aku takde nak cakap apapun.
Cuma aku tengah bayang je cemana kejadiannya.
Hmmmm.

Lantaklah tajuk apapun.

3 hari ni aku letih gile.
Ada catering breakfast, lunch dan dinner.
Peh.
Mujurlah mak ayah adik dan abang aku nak membantu.
Abang?

***

Pelik?
Aku tahu.
Aku pun tak faham.

***

Dalam dia menolong tu, biasalah kalau dah kaki provok kann..
Tapi aku masih reti hargai kebaikan orang.
Ni aku tulis ni sebab aku kenanglah ni.

***

Aku tahulah, orang mesti fikir aku ni betul ke?
Betul ke apa yang aku selerakkan dalam blog ni?
Lemahnya aku sampai asyik jadi mangsa perbuatan orang?
Mesti orang akan terfikir aku made up stories.
Aku cakap sebab ada orang pernah cakap.

***

Aku jenis tak bercakap sangat perihal hidup.
Tapi kalau menulis, aku jujur.
Aku lagi suka menulis daripada bercakap.
Banyak benda dalam blog ni aku tak sembang pada orang.
Walaupun bestfriend aku sendiri.

***

Maka terserahlah apapun anggapan orang pada aku.
Aku mudah je.
Aku bukan jenis api-apikan orang.
Mak aku meluat dengan abang aku, dia membebel tapi aku sikit tak api-apikan.
Ada benda aku tegur, aku cakap mungkin mak aku tak puji abang aku kot? Sebab tu dia rasa tak dihargai, rasa pencapaian dia tak significant, so dia tanam dengki dalam hati pada adik beradik lain.
Tapi aku tahu, mak aku kalau elok dia puji. Kalau dah perangai macam babi, memanglah mak aku bising.
Aku cakap cemtu sebab aku tak nak jadi sama level macam abang aku. Memburuk-burukkan orang, cakap belakang, tikam orang.
Tu aku.
Kalau aku bengang, aku jenis cakap depan-depan.
Aku bukan jenis talam dua muka.
Kau buat baik, aku okay dengan kau.
Kau jahat, jangan haraplah aku nak pura-pura agree dengan kau.
Paling busuk aku akan diam.

***

Bila orang tengok aku boleh baik dengan abang aku, orang pelik jugak.
Tak ada apa nak pelik.
Ex aku yang buat aku menderita tu, dalam keadaan memerlukan pun aku masih tolong dia.
Pendek kata, aku tak reti berdendam sebenarnya.
Nak kenakan orang?
Aku balas pada waktu dia buat jahat je.
Waktu dia buat baik, aku pun layan baiklah.

***

Walaupun bahasa aku kadang macam kasar gila, tapi hati aku..

***

Aku tak reti benci orang.

***

Sakit gaklah perasaan tu.

Hujan malam diam.

Batu-batu kerikil itu,
Melalui rongga nafasku.

Tarik.
Perit.
Tarik.
Perit.

Tapi aku perlu terus hidup.
Maka..

***

Air terjun itu,
Seperti singgah pada wajahku.

Deras.
Basah.

***

Diam.
       Diam.
              Diamkan aku.


Kau dah lama mampos (emmm edisi ke berapa dah ni eh?)

Si ungka tu dah balik perangai asal.
Peh.
Macam ada suis siot.
Tekan je - Bertukar!

***

Dia balik jadi pemalas.
Dia tak nak buat apa-apa pun.
Pastu dia acah-acah macam dia bagi manfaat kat umat sejagat.
Dia balik jadi orang yang suka provok.
Kau pernah tak jumpa manusia yang bahasakan orang cakap tak reti jaga suami (ayah aku demam dan muntah-muntah), pastu bila mak suruh bawak pi klinik, dia buat pekak. Ni 1 je contoh aku. Kang cerita lebih kata aku buka aib. Iyalah syurga kan kat tangan kau. Sama je lah kau dengan dia. Bab judge orang kemain. Tapi muka sendiri terpalit tahi.
Ko boleh nampak tak maksud aku?
Maksud aku, dia cakap je bergegar dunia macam good good, TAPI DIA TAK BUAT.
Dia akan sound kau buat kau rasa teruk gila, tapi hakikatnya dia tak buat apapun.
Aku rasa nak type bahasa cercaan kat sini.
BIBABIBABIBABIBA

Menggelegak rasa hati aku.
Dia punya pasal, mak aku jadi bengkeng je.
Mak aku memang tak boleh kalau bengang dengan dia. Habis semua orang dia lepaskan.
Dia punya menyakitkan hati tu ish aku tak tahulah nak terangkan.
Ko tak jumpa dan duduk sama dengan dia.
Mesti ko kata aku saja mengada-ada kan kannn?
Lantaklah.
Tertipulah kau dengan janggut dia, dan bicara agama dia tu.

***

Aku rasa dia mental.
Orang normal takkan buat orang marah pastu pusing cerita as if dia mangsa.
Dia pendengki.
Dia punya dengki tu ish binatang betul.

***

Aku memang marah gile dengan dia ni.
Suka hati akulah nak lepas kat sini.
Tadi mak aku bisik "Dik, dia tu memang kaki provok. Buat pekak je jangan layan".
Aku rasa nak korek mata mak aku pulak tau tak.
Aku ni memang tunggul ke orang buat apa-apa kat aku, aku kena diam?

Warghhhhhhhhh! *keluar suara jantan*

Perempuan.

Peh. Apahal lak dengan hormon aku ni?
Sejak bulan lepas period aku sikit gila dan lama.
Lama okayyyyy. Lama.
Baru mandi wajib, solat pastu period lagi.
Aku rasa macam nak cucuk straw dekat perut keluarkan darah ni.
Tak feeling langsung period segan-segan ni. Buat habis pad je. Alahai.
Pastu daerah selatan tu bertenang kejap.
Tetiba harini aku banyak jalan.
Tetiba perut aku sakit gile.
Aku ingatkan pasal lapar sebab aku tak makan lagi harapkan sarapan je.
Aku pun bertukanglah dekat dapur masak cincai boncai.
Lepas makan makin tak selesa.
Masuk jamban.
O.Kayyyy.
Ada pertumpahan darah di daerah itu.

***

Aku cuba tak cemas.
Tapi..
Bohonglah kalau kata tak cemas bila period kau acah-acah ni.
Terus aku feeling entah-entah aku ada penyakit.
Entah-entah aku hidup dah tak lama.
Hah amek kau, punya jauh imaginasi aku pergi.

***

Aku rasalah, mungkin sebab aku gemuk mendadak (obesiti wei).
Serius aku gemuk gile kali ni weehuuu!
90kg weehuuuu!
Baju tak muat weehuuuuu!
Seluar sendat weehuuuuuu!
Muka bulat weeehuuu!
Padan muka takde orang nak weeehuuuuu!

***

Aku rasalah.
Aku pun tak sure aku gemuk mendadak sebab hormon / penyakit atau disebabkan gemuk, hormon dan period aku kacau bilau.
Nak pergi buat medical check up tapi entahlah bila nak perginya.
Ke aku patut bertenang, cuba ikhtiar kuruskan badan (aku tengah kumpul duit ni nak beli pil kurus. Lantaklah.)
Malas nak jumpa doktor ni. Malas nak duduk congok lama-lama.
Eh, apasal ko sengih sebelah ni?
Aku mana takut doktor laaaaah!

Weh, aku mintak maaf ni.

Kejadian ni berlaku 2 minggu lepas.
Aku ambil masa nak tulis sebab aku rasa bodoh sangat sangat. Murung weh bila terkenang.

***

Aku ni muka je nampak takde perasaan. Tapi aku ni orang yang mudah gemuruh tau. Nervous. Pastu, aku ni pemalu sebenarnya.

Aku paling cuak nak mati bila pergi satu majlis/tempat, tetiba ada orang hulur handphone/kamera suruh ambilkan gambar.

Wei, macam mana kalau skill ambil gambar aku hancus? Kesian orang nak abadikan memori tu.
Huuu mesti dorang akan ingat aku dalam lipatan sejarah berbanding gambar tu.
Pasal aku mungkin akan rosakkan gambar dorang.

Hahh ko nampak tak?
Walaupun orang ramai puji kata aku terer ambil gambar tapi percayalah aku tak rasa macam tu.
Aku takuttttt!

****

Aku pergi Putrajaya. Ada majlis.
Pastu ada satu keluarga besar minta ambilkan gambar.
Dorang request nak nampak nama lokasi tu.
Aku cuak ni.
Ya ampun macam mana ni rasa nak lari je sebab aku cuak gile.
Aku cuba nak sumbatkan dorang dalam kamera tu. Ramai kot. Tengah aku setting tetiba adik aku datang dari belakang dan usik handphone pada tangan aku.
Dia kata "Gelap ni, turunkan pastu tarik ke atas."
Jadah apa ni aku tak faham. Pastu dia tekan tekan pada skrin. Weh imagine lah macam mana aku panik, dahlah dorang dah sengih lama.
Tetiba skrin jadi makin gelap.
Memang dah gelap pun sebelum ni. Tapi ni lagi gelap.
Pastu, adik aku boleh tekan-tekan dan tinggalkan aku macam tu je.
Masa tu aku rasa otak aku tak boleh berfikir.
Sumpah tak boleh.
Skrin tu malap gile. Aku boleh bayang bila dorang tengok gambar tu pahtu kata "Gelaplah gambar ni, sayangnya.."
Aku panik. Tengok muka dorang dah macam bengkek.
Pastu aku pusing cari adik aku suruh betulkan balik. Adik aku boleh ignore je.
Kenapalah aku tak straight pi kat owner handphone je kan? Aku takut...
Huuuuu..

Aku nekad je ambil gambar gelap gelap tu.
Sebab muka dorang bengang gila masa tu. Aku saja buat ketawa kata "Sorry,sorry adjust lighting tadi". Dada aku macam nak pecah. Sumpah. Aku tak tahu apa aku klik dan berapa kali aku klik tapi sumpah gambar tu malap.

Aku buat-buat cool pi pada owner dan tunjuk gambar kata "Hmm gambar gelap kenapa ye. Kena adjust brightness ke?"

Aku sebenarnya tak nak dia jawab ke apa. Aku nak lari 1 pusingan Putrajaya sebab aku panik dan takut gile dengan anggapan orang. Ya Allah teruk gile kan aku punya confident level?
Owner dia baik gile. Senyum dan kata "Oh kena ambil pakai flash kot?" sambil dia adjust handphone dia.

Aku tak tahu apa merasuk aku, tiba-tiba aku walk away. Seriously? *aku pun tengah soal diri aku ni*

Aku membelakangkan owner ni dan berdiri dalam family group aku sambil tengok handphone. Tiba-tiba aku dengar dia cakap "Terima kasih" kat aku, tapi aku tak toleh pun sebab aku..

Aku pun tak tahu. Mesti orang ingat aku biadap kan? Huuu..aku tak biadap, aku terlalu gugup waktu tu. Patutnya aku berdiri je lah kat situ tunggu dia adjust handphone dia. Pastu nanti sambung balik ambilkan gambar. Tapi tak..

Aku...

Aku rasa bodoh sangat dan serta merta mood aku hilang. Naik hangin pulak aku dengan adik aku, kenapa dia pi usik handphone tu pastu dia tinggalkan aku macam tu je? Huuu..tapi yang benarnya aku marah kat diri sendiri. Sepatutnya aku pi je kat owner cakap kamera gelap. Habis cerita.

Kepada keluarga terbabit, aku harap gambar tu cantiklah walaupun gelap. Aku minta maaf tau atas kelakuan aku yang tak sopan tu. Minta maaf banyak-banyak. Harap korang dah pun lupakan perkara tersebut. Ke aku je yang over reacted? Huuu tak tahu tak tahu..

Lagipun aku tak tahu yang aku pegang tu Iphone 6.
Aku pakai Samseng je, tu pasal aku tak tahu nak adjust.
See.. handphone pun aku tak tahu, macam manalah rupa gambar yang aku ambilkan tu?

Tak tahu..tak tahu.  *murung*

Penangis.

Mesti ada orang sama macam aku.
Orang yang nampak huha, tapi dalam serapuh tart nenas.
Orang yang nampak macam gengster, tapi hati macam baldu.

Sebab aku dah penah nampak orang yang luaran dia lembut, tapi hati dia kalau kau hempas, boleh melantun balik kena kepala kau.

Unik kan manusia ni?

***

Lately nape tah, senang betul air mata ni keluar.
Macam pulas pili air.
Berderai tak sempat sambut.

Cengengnya aku!

***

Aku rasa mungkin sebab banyak simpan perasaan, jadi benda tu memakan diri dari dalam.
Rapuh.
Entahlah, iya ka?

***

Aku tak boleh solat ni.
Malam tadi tidur malas nak cuci mekap.
Lap je pakai tisu.
Maskara masih melekat kat bulu mata.

***

Tetiba nangis.

***

Pastu terpaksa berhenti sebab aku pakai mascara non waterproof.
Bila kena air, dia luruh.

***

Pedih oi!
Hahahaha!

Plastik.

Sejak sebulan dua ni, makhluk tu dah kembali ke perangai asal.

Bukan senang nak berubah, kan?

Mujur aku tak percaya.

***

Dia punya busuk hati dengan aku..ish cannot brain lah weh. Serius.
Ni aku belum kaya ni, belum kahwin, belum itu ini, aku rasa kalau dah,.mau ditombaknya kepala aku.
Kau percaya tak bila aku cakap, dalam dunia ni, kau tak payah jadi cantik sangat, kaya sangat, pandai sangat, disayangi ramai orang sangat - untuk dibenci dan dimusuhi.
Manusia kalau hati dah rosak, dia akan cipta alasan yang tak munasabah. Perkara tak ada diada-adakan.
Abang aku boleh kata aku perasan maksum. Aku pelik ni. Dia asyik kata "Kau jangan sampai kena balasan macam aku." Aku macam..kau dah kenapa? Pastu dia suka cakap "Korang layan aku macamlah aku buat dosa besar. Baik doakan aku mati je."

Weh babi.
Dosa yang kau buat tu, selama ni, memang dosa besar pun. Kau yang buat, takkan kau tak tahu? Ukur dosa orang lain pandai pulak? Kau kan pandai agama, takkan bila kena kat diri kau, done done kau jadi naive?

Tak ada sesiapapun judge dia macam dia buat dosa besar. Tapi dia sendiri.
Tak ada sesiapa pun ketepikan dia, tapi dia sendiri buat orang jauh dari dia.
Dia create benda-benda tu sampai dia jadi balik manusia yang busuk hati.
Aku tak heranlah kalau ada pengamal perubatan kata masalah kau ialah hati kau dah hitam, takde nur.
Kau boleh berlakon depan orang.
Tapi aku kenal kau siapa.

Dia beriya menghasut mak aku.
Mula-mula berubah kemaen rajin, kemaen lembut.
Lepastuuu..

Puih. Tuih. Aku rasa nak kahakkan je dia.

***

Dia nak aku dapat balasan macam dia.
Hello, aku tak buat benda macam kau buat.
Aku tak laga-lagakan orang.
Aku tak busuk hati macam kau.
Aku tak angkat parang nak tetak mak aku.
Apatahlagi belasah adik beradik naknak aku yang perempuan ni.
Aku tak provok orang. Aku banyak senyap malas nak layan.
Aku tak terkangkang tidur takde hasil pastu caras makbapak. Bila makbapak tak bagi mulalag kau nak bahasa-bahasakan.
Aku tak maksum.
Tapi aku tak buat benda yang kau tergamak buat.
Pastu kau nak aku dapat balasan macam kau?
Kau ingat Allah ni macam makhluk-makhluk lain yang kau dah tololkan ke?
Aku tak payah balas pun perbuatan kau.
Kau tengoklah sendiri. Kau dapat penyakit yang doktor pun tak tahu.
Jumpa ustaz macam-macam versi kata penyakit kau itu ini tapi takde perubahan. Tapi 1 ni paling aku suka. Bila dia kata kau tak sakit sangat pun. Boleh sembuh tapi kena taubat. Apasal kau tak kutip apa yang ustaz tu cakap? Sebab kau tak boleh terima apa yang kau dapat ni balasan Allah? Ke sebab kau rasa kau makhluk innocent, tetibe je Allah uji bagi penyakit misteri? Kamonlah. Kau lagi kenal diri kau.

Pastu kau salahkan mak tak nak ambilkan kau insurans.
Kau sibuk sangat risau nanti masuk hospital kelas ketiga.
Kalau aku, aku tak fikir benda tu dah.
Aku betulkan silap aku.
Doa banyak-banyak.
Jangan sakitkan hati orang lagi.
Jangan aniaya orang mental, emosi dan fizikal.
Tapi kau?
Kau tetap dengan perangai pentingkan diri kau.
Sumpah aku tak faham macam mana otak kau berfungsi.
Bila adik masuk universiti bagus, kau punya dengki tu..ish,geram betul aku.
Kau hasut dia sampai dia bergaduh dengan mak. Sampai dia berbolak balik nak masuk ke tak.
Kau ni manusia jenis apa ni?
Lepastu kau berlagak macam baik.
Macam kau takde hasut dia.
Babi sangat.
Sekarang kau tanya, kenapa Allah tak sembuhkan penyakit kau walaupun kau dah tunggang tonggek solat, duduk surau lama-lama?

***

Allah tahu hati kau.

Lagu, hati dan nafas.

Betullah.
Ada sesetengah lagu tak boleh didengar.
Setiap hentakan lirik tepat mengenai sasar.
Setiap balun melodi adalah penderaan paling tiada belas.
Bagai terperangkap didalam satu kelongsong.
Tiada ruang selain menerima setiap tikaman.

Ditikam.
Ditikam.
Ditikam.

Sipi-sipi agar tidak mati.

***

Tahan nafas.
Tahan nafas.
Tahan nafas.

Sepertinya mampu mengebaskan rasa.

***

Janganlah aku mati.

Muka macam nak nangis.

Aku mendapat keyakinan diri luar biasa masa aku pakai handphone Nokia 3111. Zaman tu takde Facebook lagi (ke aku je yang tak kenal Facebook?). Masa tu Friendster dengan MySpace yang popular. Aku suka Friendster dengan Tagged. Sampai sekarang ada lagi kawan kat Tagged aku berkekalan di Facebook.

Aku suka mekap. Serius weh aku makhluk paling confident dalam dunia masa tu. Zaman tu orang pakai mekap ni weird. Narcissist. Susah gile kau nak jumpa orang pakai mekap. Siapa yang pakai kau bersedia je lah nak kena perli sinis takde natural beauty bagai (ko ingat aku kisah? Yang penting aku sedar aku tak lawa tapi mulut aku tak longkang macam kau.) Nampak sangat kecintaan pada diri sendiri.  Tahu takpe. Ko percaya tak dulu aku naik bas pi jalan sorang-sorang (yes zaman hambat bas, takde Uber. Bas paling murah dan hampir semua makhluk di Malaysia tahu berjalan naik bas turun bas. Tak macam sekarang. Naik bas ekspress kau tahu lah. Naik bas lompat-lompat? Mesti tak pernah ni kan kan kan?) Aku punya confident level peh aku pun tak tahulah. Aku lepak je keluar masuk shopping complex, panjat bas turun bas, menapak sorang-sorang, balik malam lalu kubur Cina sorang-sorang. Bila kawan aku terserempak, mesti tanya "Weh, mana boyfriend kau?". Bongok je. Mana ada bf zaman tu. Memang aku sangat independent.

Aku rasa nak keluar, aku siap, aku pi tunggu bas.
Aku tak berharap kat orang.
Aku tak letakkan kegembiraan aku pada orang.

***

Pastu, zaman tu belum wujud perkataan selfie dalam Oxford Dictionary. Tapi aku punya obses kat diri..

Cukuplah aku cakap, ada lelaki pernah hantar kat inbox Friendster kata aku ni narcissist. Tapi yang kelakar tu, kau percaya tak aku takde rasa apa?

Takde nak melenting.
Takde.

Aku confident gile dengan diri aku.
Tak kisahlah kau nak kata apa pun kat aku.

***

Setiap kali orang tengok gambar-gambar aku, mesti kata "Muka macam nak nangis".

Aku macam...

Celah mana?

Tapi bila aku tengok balik gambar jahiliyyah tu, aku pulak rasa nak nangis.

***

Kan bagus kalau aku boleh terima diri aku seadanya macam dulu?
Aku tak perfect.
My make up wasnt on point pun.
Tapi, aku tak perlekehkan diri aku pun.
Macam tengah tengok orang lain.
Orang yang tak pedulikan apa terjadi kat keliling dia.
Yang dia tahu, hargai diri sendiri dan teruskan hidup.
Walaupun sorang-sorang.