" She knows that our ears are stopped; but the misery is there inside her, like a stone, and there’s no room for any other thoughts. She isn’t trying to make an appeal to our sympathies — she’s just shifting this big weight inside her from one place to another." Henry Miller, Tropic of Cancer, pg. 141.

Puaka tu nak kahwin dah.

Mak type kat handphone.
Pass kat aku.
Aku baca.


Takde feeling meluat.
Rasa macam baguslah ko kahwin.
Harap lepasni perangai kau tak kimak sangat.
Sudah-sudahlah tabur buruk orang.
Sudah-sudahlah guna muka cantik kau tu berlakon acah mangsa.
Sudah-sudahlah.

Aku tak minat nak sembang background dia.
Apa dosa besar yang dia buat, pun aku tak minat nak sembang.

Jauh kat sudut hati, aku happy dia nak kahwin.
Aku ingat lagi part dia buat baik.
Walaupun dia buat baik tu sebab dia nak nampak mulia (tutup jahat dia) kat mata orang, aku tetap tak lupa.

Aku harap sangat perkahwinan ni ubah dia jadi betul-betul baik.

Dunia ni terlalu sia-sia untuk disia-siakan.
Takde manusia yang sanggup tahan balasan kemudian hari.
Takde.

Aku tak sure aku boleh maafkan dia atau tak.
Lupakan tu mustahil.
Tapi untuk doakan kehidupan dia Allah terbalikkan, entahlah.
Sekadar tersekat pada bibir je.

Jauh kat sudut hati aku..
Aku memang happy untuk dia.

Allah je yang tahu hati aku ni macam mana.
Kengkadang aku sedih bila orang judge aku.
Kata aku jahat, kelabu mata bila ada duit, kata aku kasar, biadap, kurang ajar..  macam-macam.

Dorang lupa masa aku baik (dan dipijak-pijak).
Dorang lupa macam mana aku tak berkira kudrat dan duit. Selama ni aku diam je.
Orang kudakan aku pun, aku hambur gelak dan buat.

Tapi aku pun manusia.
Tak selamanya aku tahan diperbodoh, diperguna orang.

Dalam diam, aku mengharap jugak orang-orang yang kata aku macam-macam, atau anggap aku apa-apa je lah - akan ada waktu mereka akan teringat part baik aku dan akuinya.

Hmm.