" She knows that our ears are stopped; but the misery is there inside her, like a stone, and there’s no room for any other thoughts. She isn’t trying to make an appeal to our sympathies — she’s just shifting this big weight inside her from one place to another." Henry Miller, Tropic of Cancer, pg. 141.

KYKT #1.

Merinduimu adalah satu ketagihan. Merasai tenteram melalui waktu sendiri, biar disesakpadat beribu ketidaktahuan, adalah sesuatu yang sungguh janggal. Seharusnya persoalan-persoalan itu menjadikan aku bingung, entah kenapa aku tidak condong ke situ.

Aku telah terdorong rindu oleh rasa perluku.
Perasaan ini memaksaku meski aku cuba kebal.
Aku cuba mandiri dalam ruang egoku.
Cuba berbuat biasa, cuba untuk tidak terlihat keterlaluan.
Tapi aku sudah terlalu biasa denganmu.
Terlalu banyak perkara yang mencetuskan ingatanku agar berdamping dengan kenanganmu.
Terperosok aku dalam perasan senyap ini, melihat bayangan lalu seolah dimainkan didepan mataku.
Wayang bisu itu menenggelamkan aku perlahan.

Perlahan.