" She knows that our ears are stopped; but the misery is there inside her, like a stone, and there’s no room for any other thoughts. She isn’t trying to make an appeal to our sympathies — she’s just shifting this big weight inside her from one place to another." Henry Miller, Tropic of Cancer, pg. 141.

Akulah tu.


Si Polan ni pernah tanya aku suatu masa duluuuuu.
"Kalau dah tahu dia penagih dadah, yang pergi sayang kenapa?"
Aku rasa macam dunia terhenti.
Aku rasa macam orang pertikaikan aku.
Macam orang anggap aku ni sengaja menempah bala.
Sempat jugak aku berfikir " Serius kau tak nampak aku ni jenis yang macam mana? Serius this part of me, part boleh sayang orang tanpa peduli hal-hal begitu, kau tak nampak? Okay no wonder kau tak hargai. Kau tak nampak 'aku'."
Hati aku ranap.
Masa tu aku jadi sedih.
Jadi marah.
Dengan diri sendiri.
*
Apa dia cakap memang make sense.
Bila aku fikir kenapa, aku tak ada jawapan yang orang nak dengar.
Dah hati aku nak sayang dia.
Bukan aku tak sedar perbuatan dia.
Tapi aku bagi dia peluang.
Bertahun-tahun.
Berhari-hari aku layankan lakonan dia.
Peh. Bohong kalau kata aku tak sedih. Puas aku menangis senyap-senyap. Puas aku diamkan. Bestfriend dia bagitahu aku hal yang sebenarnya pun, aku diamkan. Aku biar je. 
Aku biarkan sebab aku nak dia sendiri notice. 
Aku nak dia sedar. 
Aku nak dia hargai aku. 
Kesabaran aku.
*
Pada waktu dia dah sedar, dia sendiri kata dia pelik macam mana aku boleh sabar dengan perangai dia. Macam mana aku boleh terima dia. Macam mana aku tak reti marah dia. Tak reti nak merajuk. Tak reti nak meminta-minta. Kelakar jugaklah masa tu sebab dia cerita pada kawan-kawan dia dan kawan-kawan dia cakap dia tak patut buat aku macam tu.
Aku rasa kalau kau sayang seseorang, kau akan cuba cope dengan sikap mereka. Jenis aku ni pemendam sikit. Aku jenis suka cakap tak kisah (dalam hati aku harap orang perasan aku kisah). Aku suka orang guna common sense. Aku jenis konon nak cuba jadi yang terbaik. Yang orang lain tak pernah jumpa makhluk pesen aku. Aku nak orang hargai aku. Tak perlu aku cakap, dia boleh baca aku. Itu je. Sebab aku tak reti. Aku kan ego. 
Pada hari dia dah sedar, aku dah tumpul perasaan. 
***

Kejadian berkonsep yang sama berulang.
Ulang.
Aku rasa ada waktu kita kena suarakan kesakitan kita.
Perkara yang kita tak gemar.
Tunjukkan yang kita pun manusia.
Sebab bila benda tu dah separuh masak, kau takkan boleh balik ke keadaan asal. Apatahlagi kalau dah masak betul, dah hangit. Lambat laun keputusan yang dibuat akan buat kita nampak kejam. Sedangkan selama ini kita cuba bertabah. Tapi diasak-asak kesabaran kita ni. 
Aku dah puas kena. Dengan kawan. Dengan family. Dengan sape-sape.
Bila aku meletup, orang kata aku jah-hat.
Bila aku bersuara, orang kata kenapa sekarang?
Aku terfikir. Sia-sia sungguh aku bersabar selama ni. Sepatutnya dari kali pertama aku sedar, aku patut meruap je terus. Biar orang tahu aku macam mana. Tapi aku tak reti.
Tak reti.

Sebab tu sampai sekarang aku suka menulis. 
Itu lebih baik daripada aku lepaskan pada orang. Sementara tu, aku pun berpenat-penat menanti orang notice apa yang orang buat pada kita tu -

Sangat jah.Hat.