" She knows that our ears are stopped; but the misery is there inside her, like a stone, and there’s no room for any other thoughts. She isn’t trying to make an appeal to our sympathies — she’s just shifting this big weight inside her from one place to another." Henry Miller, Tropic of Cancer, pg. 141.

27 tahun dan tetap sama.

Harini abang aku gaduh besar dengan mak.
Pasal mak cik aku (C). Gaduh depan-depan C. Abang aku punya naik hantu sampai nak disepak, nak baling kerusi meja pada C.

Aku berdiri kat tangga. Letak dagu kat pemegang. Perhatikan.

Dalam hidup ni kalau kita sejenis opportunist, mana ruang ada, kita akan cucuk jarum. Sembat benang.

Tapi aku tak mahu rendahkan level aku. Aku bukan orang yang ambil kesempatan. Aku tak suka orang buat aku, dan aku tak nak buat orang.

Tu adalah perkara yang aku ingatkan diri aku selalu.

Abang aku ni, ada waktu dia akan sokong aku. Dan banyak waktu dia menentang aku. Aku ni macam pesaing dia. Apa bebal punya abang aku pun tak tahu. Dia yang rasa macam tu. Bila dia ada 'geng', dia akan khianati aku gile2. Macamlah aku tak tahu. Tapi aku sabar. Aku perhati je. Bila takde geng dia akan menyendeng kat aku. Bercerita seolah dia tak satu group dengan malaun2 tu. Aku perhati je.

Si C ni. Sama je macam abang aku. Dia pandai manipulate keadaan dan dapatkan simpati orang. Aku perhati je. Dah boleh baca dah weh.

Mak aku pulak, emosi. Dia jenis bertindak baru fikir. Mudah simpati. Mudah terhasut. Makmak kann..ko faham2lah.

Dulu masa aku ada bisnes maju, duit kepok-kepok, orang pergunakan mak aku untuk benci dan tekan aku. Jadinya aku dah faham sangat taktikal dorang ni.

Kalau kau datangkan manfaat pada orang, orang akan baik dengan kau.
Kalau orang tak puas hati, rasa dengki kat kau, dorang akan buat 1 pakatan kat belakang.

Aku kenal dah siapa dorang. Dan aku dah boleh faham flow tindakan dorang. Betullah, pengalaman buat aku jadi jelas dengan sikap orang.

Dalam kes harini, abang aku cukup hangin dengan C. Aku pun hangin dengan C ni. Tak pakai otak. Menyusahkan orang. Fikir diri sendiri je. Bodoh!

In fact, mak aku pun hangin dengan si C ni. Tapi memandangkan C ni adik dia, dia ada rasa malu sikit nak tegur sangat. Plastik lah.

Opss. Jujur kan aku?
Aku faham mak aku terpaksa.
Tapi perbuatan dia banyak makan diri.
Adik beradik dia sorry to say memang bangang menyusahkan orang. Jenis yang tak reti hargai orang. Jenis yang takde rasa bersalah api-apikan orang. Aku perhati lama dah. Dari aku kecik. Dari aku belum datang bulan. Okay tak lawak. Tapi aku memerhati.

Disebabkan sikap mak aku ni, yang sentiasa memenangkan adik beradik dia, aku dengan mak pernah gaduh teruk gile babi. Peh. Aku takkan lupa apa mak aku sebut. Sampai sekarang aku kalau mak aku ungkit je peristiwa tu (konon hangin dengan makhluk 2 ekor tu), aku akan terus terang cakap - Aku tak lupa benda tu. Mak aku nampak sedih dan cakap dia pun tak tahu kenapa masa tu dia meluap-luap benci kat aku. FYI, adik dia lagi 1 dan perempuan cilake tu (korang mesti pening. Lantaklah. Ni aku type untuk diri aku pada 2020 nanti) ada pakai something. Tapi aku tak nak blame makhluk tu sangat. Sebab aku kenal mak aku.

Sampai hati buat aku macam tu.
Aku rasa dikhianati sangat dan jauh hati.
Masa aku lari kejap tu, sibuk pulak mak aku tanya-tanya. Sibuk call bagai. Pastu nangis. Pandai pun sedih. Sekarang bila terkena, dia nak raih simpati aku. Tapi aku..aku tak mudah termakan hasutan orang. Aku kan ada pendirian. Walaupun sendirian wah gitchuuu!1

Okaylah berbalik pada cerita abang aku.
Boleh je aku masuk line tadi. Kasi panas. Kasi lepas apa aku rasa. Tapi aku rasa macam tak bermaruah pulak buat macam tu. So, aku diam. Aku perhati je abang dengan mak aku berjerkah-jerkah.

Abang aku bodoh. Dia pi lawan api dengan api. Dia sendiri perangai sama, nak mengata orang. Silap besarlah.

Last-last, abang aku kena sumpah seranah, kena halau tapi C ni duduk rileks je boleh tengok TV ketawa terkekek-kekek dengan mak aku.

Aku dah agak dah jalan cerita ni.

Aku perhati je. Dalam keluarga pun kau boleh nampak sikap sebenar manusia. Apa yang kau nak harapkan daripada family kau?

Aku dah tak percaya dorang pun.
Harini aku biarkan abang aku rasa apa yang dia pernah buat kat aku.
Pahit kan? Pahit kan rasa bila kita cuba pertahankan keluarga daripada dibodohkan tapi kita jadi mangsa?

Abang aku dok datang kat aku nak luah perasaan, aku dengar. Pastu aku cakap "Kau bodoh". Berapa kali aku ulang, aku tak ingatlah.
Dia expect aku akan menangkan dia dan mengumpat C. Tapi aku bukan jenis macam tu. Aku tak ambil kesempatan atas pergaduhan orang. Aku tak nak jadi macam puaka 2 ekor tu.

Aku perhati je lagi.
Mak aku dengan ego mak.
Dia malu anak dia kurang ajar. Masalahnya adik beradik dia tu 10 kali kurang ajar dengan menyucuk dan pandai berdrama.
Nasib kaulah mak. Aku perhati je lagi.

Bila aku tengok keadaan dan redha sikit, aku dengar mak aku menangkan C. Eh.
Tak patut. Tak patut. Dua-dua salah. Mak aku tak patut menangkan sesiapa waktu ni. Si C tu opportunist. Silap besarlah mak buat macam tu.

Aku pun send Whatsapp kat mak.

Ringkas je. Aku tegur dia. Aku cakap jangan menangkan sesiapa. Aku bagitau kenapa abang aku marah. Aku bagitahu jugak silap abang aku yang tak sedar diri dia pun sama je. Dua-dua seri. Tapi jangan cuba-cuba nak menangkan sesiapa sebab nanti akhirnya mak aku yang akan menanggung akibat. Jangan bagi sesiapa rasa dimenangkan sebab dua-dua salah! (Ayat aku lain. Takkan aku nak copy paste. Kantoi bongok namanya).

Mak aku balas Whatsapp aku kemaen kasar.
Aku rilek je baca. Tak meloncat pun.
Biarlah dia nak lepas marah.
Tapi aku tegur dan tegaskan perkara yang sama. Mak nak gaduh dengan abang, lantak. Abang nak gaduh dengan C, lantak. Yang penting, aku tegur benda betul. (Takde manfaat pun kat aku. Aku cuma tak nak mak aku tersilap je).

Sekarang aku lega.
Sebab walaupun Allah bagi aku banyak peluang untuk balas dendam, aku tak gunakan.
Aku tak api-apikan orang.
Aku tak jadi lalang berada diarah mana angin menang.
Aku tegas dengan pendirian aku.
Kalau ada salah, aku tetap akan kata benda tu salah. Aku tak gunakan kepentingan peribadi untuk attack orang. Aku duduk tepi dan memerhati.
Terfikir gak aku, macam mana orang boleh terasa nak jadi batu api, nak jadi gunting dalam lipatan?

Walaupun kau nampak aku macam suka mengungkit kisah lama, tapi aku bukan jenis yang akan balas dendam. Aku tak boleh lupa perbuatan orang. Itu je.

Aku pernah cuba nak balas dendam, tapi sumpah aku tak boleh lena tidur. Aku tak rasa seronok pun. Tapi aku rasa tak tenang.

Jadi selebihnya aku serah pada Allah.

Setakat ni, yang mana aniaya aku, Allah balas.
Dua ekor makhluk tu dok hasut mak aku, lastly dorang yang bergaduh dengan mak. Aku rilek je kat tepi memerhati.
Ni dua ekor lagi.

Aku perhati je. Bila mak aku mengumpat salah satu, aku akan sampuk perkara yang aku rasa betul. Selebihnya aku diam. Padahal kalau nak tanam benci pada hati mak aku? Senang je. Aku pun reti manipulate emosi orang. Tapi aku bukan orang macam tu.

Tak, aku bukan sejenis tu.

Daripada zaman sekolah, aku jenis kalau benda tu betul, ya benda tu betul. Walaupun yang cari pasal tu kawan aku. Aku pernah menangkan junior aku dan kena pulau dengan roomate sebaya aku. Aku tak kisah pun sebab yang batil tetap batil. End up sekarang aku dengan roomate tu elok je berkawan sampai laa ni.

Doakan aku tak jadi sebahagian daripada dorang. Aku tak mau jadi orang jah-hat.
Walaupun Allah bentangkan peluang tu sebesar-besarnya.

Aku nak jadi aku.
Inipun orang boleh kata aku jah-hat.

Babis sangats.