" She knows that our ears are stopped; but the misery is there inside her, like a stone, and there’s no room for any other thoughts. She isn’t trying to make an appeal to our sympathies — she’s just shifting this big weight inside her from one place to another." Henry Miller, Tropic of Cancer, pg. 141.

Terbawa-bawa.

Semalam aku dengan mak ada selisih faham sikit. Bukan selisih faham. Hmmm ape eh..

Mak mengaku dia stress adik dia duduk sama. Kerja tak mau. Malas. Memang menambahkan beban kami sekeluarga. Hidup percuma.

Tapi mak tak nak bersuara lagi kali ni sebab dah muak dengar alasan dia. So, mak banyak pendam. Yang tak bestnya, akulah jadi mangsa.

Ko pernah dengar tak - Kita selalu sakitkan hati orang yang kita sayang sebab kita tahu orang tu akan put up dengan perangai kita.

Tak best weh. Tak best.

Abang aku tak kerja + malas.
Adik aku dapat masuk uni elok, tetiba berhenti.
Adik aku 2 orang masih belajar.
Mak bapak aku bersara terpaksa (so jangan imagine duit pencen dia berkepuk).

Aku?
Cukuplah kau tahu aku tak happy.

Aku pelik. Kenapa orang tak ada rasa malu?
Tak rasa bersalah?
Kau hidup atas kudrat orang tau.
Susah payah orang.
Binatang pun tahu cari makan sendiri!

.

Mak suka lepas kat aku.
Naik suara tiba-tiba.
Aku ni pantang betul kalau aku tak silap orang nak jerkah-jerkah.
Selalu merajuk tak memasal dengan aku.
Lepastu dia pujuk aku balik.
Aku kan ego.
Aku takkan tegur dulu.
Tu perangai aku.

.

So malam tu mak aku dok sound aku.
Salah aku ke?
Mak baling barang.
Peh.
Menyirap gile aku.
Terus tinggi suara aku.
Lepastu aku diamkan diri.
Dalam diam tu aku merancang nak sembur mak cik aku.
Aku dah meluat tengok dia dalam rumah ni.
Serius aku cakap.
Aku meluat dia ambil kesempatan.
Dulu dia batu api. Melaga-lagakan.
Sekarang susah semua menolak, dengan muka tak malu datang rumah aku.

.

Aku tenangkan diri.
Mak aku pun diam.
Takde baling-baling dah.
Sebab orang lain, kiterang selalu bergaduh.
Macam biasa lepastu elok balik.

.

Aku dah nekad nak sembur mak cik aku.
Weh. Aku ni bukan penakut tau. Aku tak buat sebab aku nak jaga maruah aku. Iman aku.
Dulu dia buli aku. Aku tak lupa perbuatan dia.
Banyak kali aku pernah naik hantu tu dia tak berani dengan aku.
Kedatangan dia kali ni aku banyak diamkan diri.
Sebab aku tak nak rumah aku ada aura kebencian tu.
Aku takde mengumpat dia lagi.
Bila mak bercakap pasal dia, aku setakat iyakan je. Aku malas nak panjang cerita nanti aku yang panas hati.
Aku takde sound atau marah-marah dia.
Aku buat dia macam tak wujud.
Aku kalau dah benci kat orang, aku takkan bercakap dengan orang tu.
Tapi malam tu, aku layan perasaan aku sisi sebelah yang baik-baik.
Aku fikir panjang. Nanti kesian kat mak aku. Mesti mak aku akan rasa bersalah. Tu tetap adik dia. Kesian mak aku.
Aku fikir lagi. Kalau aku marah dia (aku dah bayangkan secara mentally), nanti dia takut. Nanti dia jadi lagi jauh. Air muka dia. Dia tetap mak cik aku. Aku ingat lagi ada benda baik dia buat.
Panjang weh fikir.
Kebencian ni kalau dilayan, aku rasa aku dah lama jadi pembunuh.
Abang aku dah lama mati.
Babi 2 ekor tu.
Mak cik aku ni.
Dah lama mati.

Aku bukan orang macam tu.
Aku pujuk diri dan alihkan fikiran aku.
Tengok TV. Tengok binatang.
Aku pun lupa.

.

Aku tidur.
Mimpi aku, adalah apa yang aku nak buat pada dia.
Macam mana aku tanya dia elok-elok.
Kemudian suara aku makin tinggi.
Tinggi.
Dan aku start pukul dia.
Memang aku pukul dia sungguh-sungguh.
Mak aku akhirnya pertahankan dia.
Aku rasa sebal hati dan terjaga.

.

Kalaulah aku buat malam tadi..
Mungkin sekarang keadaan dah tak sama macam hari ini.

.

Aku terfikir-fikir juga ni.
Petanda atau aku terbawa-bawa?

.

Entahlah.
Tapi aku dah puas lepaskan dalam mimpi.
Sampai bangun tu aku rasa penat.

.

Aku rasa nak peluk diri sendiri.
Dan cakap "Well done."