" She knows that our ears are stopped; but the misery is there inside her, like a stone, and there’s no room for any other thoughts. She isn’t trying to make an appeal to our sympathies — she’s just shifting this big weight inside her from one place to another." Henry Miller, Tropic of Cancer, pg. 141.

Tak semua orang menghargai kejujuran.

Mudah semuanya kalau semua benda kita telus.
Mungkin ada yang akan melukakan tapi sekurang-kurangnya kita taklah didodoikan dengan kepalsuan yang akhirnya memakan diri.

.

Nak berlaku jujur tu bukan senang.
Kadang-kadang kita nak menjaga perasaan.
Tapi daripada menipu, lebih baik mendiam.

.

Aku tak suka orang menipu. Bila aku tahu orang menipu, aku akan ikut je permainan tu. Senyum.
Sengih. Tak kantoi kan. Macam bebal kan?


Tapi bila hilang kesabaran aku.. aku dah tak toleh dah.

.


Mungkin perangai aku yang tak banyak mempersoalkan tindakan orang, ataupun nampak aku jenis tak kisah menyebabkan orang suka pergunakan kebaikan aku. Aku perhati je.
Aku ni susah nak marah. Jenis suka ketawa, suka melawak. Tapi jangan kau cabar sisi sebelah aku. Nanti terkejut kau tengok diri aku yang 360 darjah berbeza dengan apa yang kau kenal.

.

Ada 1 kejadian ni, terjadi dalam 2 minggu lepas. Budak lagi dia ni. Mungkin seronok duit dah masuk, kelabu mata kejap. Aku punyalah tolong dia tak harap balasan pun, sekali dia dah kelabu mata sampaikan hak aku pun dia berani ambil. Aku diam je. Balik rumah aku murung jugaklah. Rasa sebak sangat. Aku pun mengadu kat mak aku. Pagi tu aku rasa hati aku terlampau tumpul sampaikan aku tukar gear jadi aku yang garang.
Aku tak marah dia. Aku ignore dia. Aku tak tolong dia. Aku fokus pada aku punya. Dia punya tergamam tu macam kena ketuk dengan tukul. Tak tahulah dia baru sedar salah dia atau dia baru sedar yang aku ni taklah bodoh sangat.
Lepastu dia cuba nak baik-baik dengan aku. Aku chill je buat konon-konon macam takde apa. Tapi seharian tu memang aku tak tolong dia macam hati sebelum tu. Aku punya terasa hati tu, Allah je yang tahu. Dipendekkan cerita, haritu sales aku bagus gile banding dengan dia. Petang tu dalam aku duduk-duduk menantikan orang, hati aku dah okay dah. Aku pulak jadi kesian kat dia. Tup tap Allah kirim 1 orang ni beli borong. Dengan dia punya pun diborong. Lepastu dia pun sembang dengan aku, aku tak nak ceritalah part ni. Aku cuma bersyukur Allah jentik hati dia. So aku pun maafkan dia (dalam hati) dan anggap dia budak lagi mungkin tak sengaja.  Balik tu aku pun sembang dengan mak. Mak kata, mak bangun buat solat hajat untuk aku. Mak kesian aku ni selalu orang pergunakan kebaikan.

Allah makbulkan weh.
Ish rasa nak menitik air mata aku.

.

Bila kau kena diperbodohkan.
Atau ada orang ambil kesempatan pada kebaikan kau,
Doa banyak-banyak.
Minta mak doakan.
Doa mak kan berkat.
Doa orang yang dizalimi pula tembus ke langit tanpa hijab.
Percayalah. Aku dah kena bukan sekali dua.
Berkali-kali. Mungkin kafarah dan ujian Allah untuk aku.

.

Aku pun taklah baik mana.
Cuma aku rasa kita tak patut ambil kesempatan naknak kalau orang tu cukup baik dengan kita.
Dah tak reti membalas jasa, cukuplah dengan tidak ambil peluang memanipulasikan orang.

.

Aku tak suka orang buat aku rasa bodoh.
Walaupun aku memang bodoh.