" She knows that our ears are stopped; but the misery is there inside her, like a stone, and there’s no room for any other thoughts. She isn’t trying to make an appeal to our sympathies — she’s just shifting this big weight inside her from one place to another." Henry Miller, Tropic of Cancer, pg. 141.

Naik hantu.

Arghhh! Nyesal pulak aku pi tekan Play.
Aku tak boleh. Tak boleh. Tak boleh tengok orang kena buli atau dera.

Selalunya aku takkan tengok.
Pasal aku jenis sentimental.
Aku teringat-ingat.
Pastu aku dok fikir apa perasaan orang yang kena tu.
Aku dok fikir perasaan dia sebelum.
Mesti rasa tertanya-tanya apalah nasib aku.
Masa tengah kena tu, mesti dia rasa helpless.
Lepastu..mesti rasa sedih dan marah biarkan orang buli.
Akan datang.
10 tahun.
20 tahun.

Boleh ke dorang lupakan?

*

Aku naik hantu betul.
Sampai aku terbayang yang budak ni adik aku.
Aku pi asrama dia pi cari budak-budak yang buli adik aku.
Aku dah tak peduli dah.
Jangan cakap lempang.
Memang aku belasah kau cukup-cukup.
Biar kau mintak nyawa.
Baru kau tahu rasa hidup diperbudakkan!

*

Aku terus tutup video tu.
Serius tak boleh.
Meluap-luap marah aku.

*

Aku memang rebel.
First time masuk hostel aku dah berani melawan.
Memang aku kasar. Tomboy pulak tu. 
Aku tak tahu apa yang aku takut masa tu.
Aku boleh baling makanan depan warden sebab bengang dia bahasakan aku lewat. Padahal dia coach aku kot. Aku bergelumang kat padang tadi dengan dia. Sikit aku tak takut. Ish kalau aku ingatlah, peh gengster jugak aku ni. 
Muka aku dulu ketat gile. Membawak ke universiti. Budak-budak duduk kat tangga susur gajah tu, asal aku lalu je semua ketepi. Kelakar pun ada. Aku jadi macam tu sebab..

Tak payahlah cerita.

Berubah jadi mesra rakyat pun masa kat universiti. Itupun sebab kawan kepada kawan aku tanya "Dia memang muka ketat je ke? Takut aku." Padahal aku ni takdelah kasar mana (masa zaman universiti). Muka aku je nampak macam tak boleh diajak berunding. Ketat gile oi. Tapi mana yang dapat masuk circle aku, memang tahulah perangai aku sebenarnya cemana. 

Lepastu aku fikir dan berubah pelan-pelan cuba senyum kat orang. Ada senior tu pernah letak nilai harga senyuman aku mahal gile (dia perli aku) sebab terkejut tengok aku senyum kat dia. 
Susah weh nak ubah habit. Aku ni keras. Keras bersebab. Aku pernah cerita ke masa sekolah dulu, cikgu English aku pernah kenakan aku? Dia panggil nama aku pastu aku pi depan nak ambil kertas, pastu dia buat-buat tak tahu. 
Aku patah balik pi kat meja aku. Dia panggil. 
Pastu dia suruh aku *kat sini aku ingat ingat lupa dah kisahnya* senyum. 

Peh. Jangan tanya apa respond aku. 
Masa tu aku baru sedar ooo orang perhatikan aku lah. Ooo..aku je manusia yang pelik. Ooo..tapi aku tak nak berubah kuangkuangkuang.

Masa sekolah rendah aku pernah buli orang. Ish kalau aku ingat balik, menyesal gile. Aku harap sangat budak tu maafkan aku. Aku tak tahu kenapa aku buli dia, tapi dia senyum je suka. Siap balik sekolah kayuh basikal sama-sama lagi dengan aku. Bongok betul buli rakan sepermainan. Pastu aku pernah pukul budak. Okay aku tak nak cerita lagilah.

Aku pun sama je cuma aku bukan jenis buli orang beramai-ramai. Aku macho. Sorang-sorang rule the world. Bangangnya ayat aku ni. Matilah nak hidup dengan kebangangan ini sepanjang hayat. Confirm aku takkan boleh lupa.

Eh jap. Masa masuk sekolah menengah, aku dah start jaga maruah. Orang hebat tak buli junior. Time minggu orientasi, budak paling takut nak minta tandatangan aku. Siap ada yang terkejut bila aku sign je tak suruh buat apa-apa. 

Aku bukan baik.
Aku tak suka bazir masa aku dan aku rasa benda tu bodoh.

Malas nak type.
Ngantuk.
Bye ah!