" She knows that our ears are stopped; but the misery is there inside her, like a stone, and there’s no room for any other thoughts. She isn’t trying to make an appeal to our sympathies — she’s just shifting this big weight inside her from one place to another." Henry Miller, Tropic of Cancer, pg. 141.

Makan diri.

Aku ni kalau bab planning, kalau tak murung seminggu dua memang tak sah.
Mak kata aku jenis terlalu berfikir. Banyak sangat fikir kesian orang. Sampaikan sendiri tak untung pun aku tak kisah. Orang macam aku ni kalau buat bisnes, memang lambatlah nak kaya. Entahlah. Aku bukan tak suka duit. Gile ke tak suka. Cumanya.. duit bukan nombor 1. 

***

Aku kalau nak hidup mewah, nak hidup goyang kaki, aku takkan minta putus dengan first love aku. Aku pantang betul bila orang kata perempuan ni kalau dihambur duit, dia hidup. 
Pantang betul weh. (Tak de kena mengena dengan ex aku. Ex aku baik gile nak mampos sampailah sekarang walaupun aku pernah buat dia menangis huhu. Tapi aku ni..aku sedar diri tak padan.)

Aku banyak fikir sebelah orang. 
Kalau menjual, aku banyak risaukan orang.
Aku boleh murung gile kalau benda yang aku dapat dari HQ macam cilake je kualiti. Aku tak kisah rugi asalkan customer aku happy. Makan diri jugaklah weh. Tapi entahlah. 

Aku memang macam tu.

Kadang-kadang aku try buat kering.
Tapi kau tahu.. aku punya teringat-ingat, terasa bersalah tu mau bertahun tak boleh lupa.

***

Kadang-kadang aku geram jugaklah weh.
Kenapa aku boleh ingat benda-benda yang aku buat dan menyakitkan diri sendiri tu. Lupakan jelah. Aku bukan maksum pun kann. 
Huwaaa senangnya aku tulis! Kenapa tak sesenang ini untuk aku hadap! Eh meroyan pulak. Shh diamlah.

Ok.

***

Blog ni memang pasal aku dan aku dan aku.
Jadi aku akan cerita pasal aku je lah.
Banyak-banyak sabar tau.
Kalau rasa meluat, pi mati lah.