" She knows that our ears are stopped; but the misery is there inside her, like a stone, and there’s no room for any other thoughts. She isn’t trying to make an appeal to our sympathies — she’s just shifting this big weight inside her from one place to another." Henry Miller, Tropic of Cancer, pg. 141.

Hahaha!

Time - time gini teringat pulak 1 cerita ni.
Masa tu aku meniaga.
Pastu ada konflik.
Peh bisnes family ni kalau tak kuat iman aku rasa macam nak kapak je kepala orang.
Yang kelakarnya, mak dengan hantu 2 ekor tu beriya kata aku kena buatan orang.
Ustaz pun datang rumah.
.

Ko faham-fahamlah. Kalau ko dah hangin dan banyak pendam, mestilah kau akan jadi sejenis manusia yang bengkeng.
Ustaz nak scan aku.
Sambil tu dia nasihatkan aku.
Aku boleh menjawab ko tau.
Hahahahahahaha! Kan aku dah kata, aku kalau tak salah, aku takkan diam.
Masa tu aku nak keluar pi beli barang. Kitanya mak aku merancang panggil ustaz tu dalam keadaan aku tak tahulah.
Lagilah aku bengang. Aku nak kejar masa ni oi.
Pastu aku biar je lah ustaz tu scan.
Ustaz kata dalam aku takde pape. Mungkin kena tempias orang pasang pelaris. Pastu aku jawab aku jadi garang ni sebab orang.
Apatah ustaz tu cakap (aku dah hangin memang aku tak fokus). Dia nasihat aku jangan garang-garang nanti lelaki takut nak dekat.

Aku macam..
Whatthe...

Wei aku garang sebab aku tengah panas hati dengan mak dan puaka 2 ekor tu.
Aku garang? Percaya tak aku ni ada 2 sisi.
1 - Kelakar, kuat ketawa, tak kisah.
2 - Sombong, tak layan orang dan tegas.
Dan selama ni, aku no 1 dengan puaka tu dan mak aku. Sebab tu dorang terkejut bila aku berubah. Sebab dorang dah tak boleh nak bodohkan aku lagi! Aku berubah sebab orang tekan dan ambil kesempatan atas aku!

Cubalah tanya ex-ex aku, berapa kali dorang pernah bergaduh dengan aku. Kadang-kadang aku pun pelik. Redha gileee aku. Merajuk tak pandai sangat. Nak bergaduh lagilah. Aku ni manusia yang sangat pemendam. Kalau dah sayang lagilah. Sakit hati macam mana pun, hadap je. Tu bila aku tawar hati, memang habislah. Aku compare lah jugak kawan-kawan aku. Dorang lagi lembut. Wanita Melayu terakhir tuu. Tapi selalu aku dengar dorang bergaduh, merajuk, tak dapat apa marah. Aku bf main-mainkan aku pun, aku masih chill lagi. Macam tu ustaz nak kata aku garang ke?

Lagi mendidihlah aku.
Aku pandang je ustaz tu. Sampai ustaz tu tegur "Ni kenapa ni garang sangat?" Aku pandang je tak cakap apa. Hahahahahaha!

Kelakar kalau ingat. Serius. Orang kalau tak kenal aku dua-dua belah sisi ni akan ingat aku ni macam bebal. Aku ni dulu susah gile nak marah. Aku kelakar. Memang kuat ketawa. Tak campur hal orang. Tak kisah apa orang buat. Ramai orang suka dengan aku sebab tu lah. Mak cik-mak cik aku punyalah sayang aku dulu sebab tu + rajin gile (aku selalu kena buli. Ish kalau aku ingat macam mana penatnya aku..rasa nak maki je weh)

Tapi orang ambil kesempatan atas sifat aku tu. Salah aku ke kalau aku berubah?

Hari tu aku saja sembang dengan mak. Aku tanya "Mak aku ni nampak bodoh ke?"

Mak jawab, "Mungkin sebab kau tak kerja bagus jadi nampaklah."

Bapak jujurnyaaa.

Tapi lepastu mak aku cakap "Tapi kau ni cerdik gile sebenarnya. Kawan-kawan mak mana yang tengok hasil kerja kau semua terkejut. Orang yang belajar pun tak boleh buat. Ni kau yang google-google." (Mak aku bagi contoh. Masa ni aku tolong group mak siapkan projek.)

Pastu mak aku sambung "Kalau orang tengok kau (aku tak mandi lagi masa tu) sekarang, bukan je nampak bodoh. Tambah lagi, nampak gile."

Aku dengan mak memang jujur. Kiterang sembang macam kawan. Lepastu abang aku memyampuk. Dia mengiyakan yang aku nampak bodoh tapi aku cerdik.

Aku bukan nak validation yang aku ni cerdik. Cuma aku nak faham, kenapa orang suka perbodohkan aku. Ambil kesempatan pada aku.

Dah puas mendengar, aku pun cakap "Aku memang nampak bodoh, tapi aku perhati je orang bodohkan aku. Jauh mana kau nak pergi. Hati-hatilah dengan orang yang nampak bodoh ni."

Lepastu suasana jadi *krik krik bunyi cengkerik*

Oh. Pasal ustaz tu, akhirnya bila puaka tu buat hal, ustaz tu bagitahu mak aku, selama ni dia dah tahu pasal puaka 2 ekor tu tapi dia tak boleh beritahu jika orang tak bertanya (nak elak daripada dituduh menfitnah).

Aku?
Tergelak je mampu.

Oh, 1 lagi punca aku jadi bengkeng ialah masa tu aku kuat amalkan zikir. Ye la, bisnes makanan kan. Dengan ada orang menghantar lagi, dengan hati yang memendam lagi, dengan penat lagi, so aku ringankan mulut aku berzikir. Rupanya zikir boleh buat kita 'panas'. Ustaz pesan suruh aku tutup zikir dengan selawat.

Sekian itu saja cerita aku. Kalau kau tak tahu nak ketawa kat part mana, tu masalah kau.
Bye.