" She knows that our ears are stopped; but the misery is there inside her, like a stone, and there’s no room for any other thoughts. She isn’t trying to make an appeal to our sympathies — she’s just shifting this big weight inside her from one place to another." Henry Miller, Tropic of Cancer, pg. 141.

Aku ni naif sangat ke?

Gerak hati.
Aku menyampah betul kalau ada benda aku tulis, tuptap Allah tengah bagi hint benda tu akan berlaku. 
Memang aku terasa bodoh sangat.

.

Aku kena lagi.
Aku memang bodohlah bagi peluang kat orang. Aku sangka orang hati sama macam aku. 
Rupa-rupanya aku buka pintu orang pergunakan aku.

.

Berkaitan kerja.

.

Aku dapat offer ni. Yang bebalnya, aku dengan baik sangkanya pada orang, aku cakap soal bayaran terserah pada budi bicara. 

Kau dah kenapa? 

Kau ingat pasal duit, orang boleh guna otak ke? 

.

Aku terkena weh.

.

Payment yang ditawarkan sangat membuat aku rasa terhina. Aku check dengan member-member yang kerja bahagian tu, semua cakap aku kena game. Basically rate hasil kerja aku minimum 5X yang dia offer dan ada yang expert bahagian tu cakap aku boleh caj 10X. 

Yang aku tak boleh belah, siap saiko aku "Kalau sehari dah...,"

Aku tak bodoh sangatlah weh.

.

Aku murung sangat. 
Bukan soal duit.
Tapi aku rasa dunia memang macam ni eh? 
Ke aku yang bodoh yang naif sangat?

.

A friend of mine cakap, aku tak bodoh. Tapi aku sangka semua orang ada same level of common sense, budi bicara sama level macam aku.

.

Pada hemat aku, apa yang kawan aku cuba katakan ialah ye aku bodoh tapi dalam versi paling halus. 

Ha.

.

Sejujurnya, aku perlukan seseorang yang ada wise judgment, intelektual dan berani. 
Sebab aku ni bodoh dan penakut.
Akhirnya aku mengaku jugak.