" She knows that our ears are stopped; but the misery is there inside her, like a stone, and there’s no room for any other thoughts. She isn’t trying to make an appeal to our sympathies — she’s just shifting this big weight inside her from one place to another." Henry Miller, Tropic of Cancer, pg. 141.

Weh, aku mintak maaf ni.

Kejadian ni berlaku 2 minggu lepas.
Aku ambil masa nak tulis sebab aku rasa bodoh sangat sangat. Murung weh bila terkenang.

***

Aku ni muka je nampak takde perasaan. Tapi aku ni orang yang mudah gemuruh tau. Nervous. Pastu, aku ni pemalu sebenarnya.

Aku paling cuak nak mati bila pergi satu majlis/tempat, tetiba ada orang hulur handphone/kamera suruh ambilkan gambar.

Wei, macam mana kalau skill ambil gambar aku hancus? Kesian orang nak abadikan memori tu.
Huuu mesti dorang akan ingat aku dalam lipatan sejarah berbanding gambar tu.
Pasal aku mungkin akan rosakkan gambar dorang.

Hahh ko nampak tak?
Walaupun orang ramai puji kata aku terer ambil gambar tapi percayalah aku tak rasa macam tu.
Aku takuttttt!

****

Aku pergi Putrajaya. Ada majlis.
Pastu ada satu keluarga besar minta ambilkan gambar.
Dorang request nak nampak nama lokasi tu.
Aku cuak ni.
Ya ampun macam mana ni rasa nak lari je sebab aku cuak gile.
Aku cuba nak sumbatkan dorang dalam kamera tu. Ramai kot. Tengah aku setting tetiba adik aku datang dari belakang dan usik handphone pada tangan aku.
Dia kata "Gelap ni, turunkan pastu tarik ke atas."
Jadah apa ni aku tak faham. Pastu dia tekan tekan pada skrin. Weh imagine lah macam mana aku panik, dahlah dorang dah sengih lama.
Tetiba skrin jadi makin gelap.
Memang dah gelap pun sebelum ni. Tapi ni lagi gelap.
Pastu, adik aku boleh tekan-tekan dan tinggalkan aku macam tu je.
Masa tu aku rasa otak aku tak boleh berfikir.
Sumpah tak boleh.
Skrin tu malap gile. Aku boleh bayang bila dorang tengok gambar tu pahtu kata "Gelaplah gambar ni, sayangnya.."
Aku panik. Tengok muka dorang dah macam bengkek.
Pastu aku pusing cari adik aku suruh betulkan balik. Adik aku boleh ignore je.
Kenapalah aku tak straight pi kat owner handphone je kan? Aku takut...
Huuuuu..

Aku nekad je ambil gambar gelap gelap tu.
Sebab muka dorang bengang gila masa tu. Aku saja buat ketawa kata "Sorry,sorry adjust lighting tadi". Dada aku macam nak pecah. Sumpah. Aku tak tahu apa aku klik dan berapa kali aku klik tapi sumpah gambar tu malap.

Aku buat-buat cool pi pada owner dan tunjuk gambar kata "Hmm gambar gelap kenapa ye. Kena adjust brightness ke?"

Aku sebenarnya tak nak dia jawab ke apa. Aku nak lari 1 pusingan Putrajaya sebab aku panik dan takut gile dengan anggapan orang. Ya Allah teruk gile kan aku punya confident level?
Owner dia baik gile. Senyum dan kata "Oh kena ambil pakai flash kot?" sambil dia adjust handphone dia.

Aku tak tahu apa merasuk aku, tiba-tiba aku walk away. Seriously? *aku pun tengah soal diri aku ni*

Aku membelakangkan owner ni dan berdiri dalam family group aku sambil tengok handphone. Tiba-tiba aku dengar dia cakap "Terima kasih" kat aku, tapi aku tak toleh pun sebab aku..

Aku pun tak tahu. Mesti orang ingat aku biadap kan? Huuu..aku tak biadap, aku terlalu gugup waktu tu. Patutnya aku berdiri je lah kat situ tunggu dia adjust handphone dia. Pastu nanti sambung balik ambilkan gambar. Tapi tak..

Aku...

Aku rasa bodoh sangat dan serta merta mood aku hilang. Naik hangin pulak aku dengan adik aku, kenapa dia pi usik handphone tu pastu dia tinggalkan aku macam tu je? Huuu..tapi yang benarnya aku marah kat diri sendiri. Sepatutnya aku pi je kat owner cakap kamera gelap. Habis cerita.

Kepada keluarga terbabit, aku harap gambar tu cantiklah walaupun gelap. Aku minta maaf tau atas kelakuan aku yang tak sopan tu. Minta maaf banyak-banyak. Harap korang dah pun lupakan perkara tersebut. Ke aku je yang over reacted? Huuu tak tahu tak tahu..

Lagipun aku tak tahu yang aku pegang tu Iphone 6.
Aku pakai Samseng je, tu pasal aku tak tahu nak adjust.
See.. handphone pun aku tak tahu, macam manalah rupa gambar yang aku ambilkan tu?

Tak tahu..tak tahu.  *murung*