" She knows that our ears are stopped; but the misery is there inside her, like a stone, and there’s no room for any other thoughts. She isn’t trying to make an appeal to our sympathies — she’s just shifting this big weight inside her from one place to another." Henry Miller, Tropic of Cancer, pg. 141.

Lantaklah tajuk apapun.

3 hari ni aku letih gile.
Ada catering breakfast, lunch dan dinner.
Peh.
Mujurlah mak ayah adik dan abang aku nak membantu.
Abang?

***

Pelik?
Aku tahu.
Aku pun tak faham.

***

Dalam dia menolong tu, biasalah kalau dah kaki provok kann..
Tapi aku masih reti hargai kebaikan orang.
Ni aku tulis ni sebab aku kenanglah ni.

***

Aku tahulah, orang mesti fikir aku ni betul ke?
Betul ke apa yang aku selerakkan dalam blog ni?
Lemahnya aku sampai asyik jadi mangsa perbuatan orang?
Mesti orang akan terfikir aku made up stories.
Aku cakap sebab ada orang pernah cakap.

***

Aku jenis tak bercakap sangat perihal hidup.
Tapi kalau menulis, aku jujur.
Aku lagi suka menulis daripada bercakap.
Banyak benda dalam blog ni aku tak sembang pada orang.
Walaupun bestfriend aku sendiri.

***

Maka terserahlah apapun anggapan orang pada aku.
Aku mudah je.
Aku bukan jenis api-apikan orang.
Mak aku meluat dengan abang aku, dia membebel tapi aku sikit tak api-apikan.
Ada benda aku tegur, aku cakap mungkin mak aku tak puji abang aku kot? Sebab tu dia rasa tak dihargai, rasa pencapaian dia tak significant, so dia tanam dengki dalam hati pada adik beradik lain.
Tapi aku tahu, mak aku kalau elok dia puji. Kalau dah perangai macam babi, memanglah mak aku bising.
Aku cakap cemtu sebab aku tak nak jadi sama level macam abang aku. Memburuk-burukkan orang, cakap belakang, tikam orang.
Tu aku.
Kalau aku bengang, aku jenis cakap depan-depan.
Aku bukan jenis talam dua muka.
Kau buat baik, aku okay dengan kau.
Kau jahat, jangan haraplah aku nak pura-pura agree dengan kau.
Paling busuk aku akan diam.

***

Bila orang tengok aku boleh baik dengan abang aku, orang pelik jugak.
Tak ada apa nak pelik.
Ex aku yang buat aku menderita tu, dalam keadaan memerlukan pun aku masih tolong dia.
Pendek kata, aku tak reti berdendam sebenarnya.
Nak kenakan orang?
Aku balas pada waktu dia buat jahat je.
Waktu dia buat baik, aku pun layan baiklah.

***

Walaupun bahasa aku kadang macam kasar gila, tapi hati aku..

***

Aku tak reti benci orang.

***

Sakit gaklah perasaan tu.