" She knows that our ears are stopped; but the misery is there inside her, like a stone, and there’s no room for any other thoughts. She isn’t trying to make an appeal to our sympathies — she’s just shifting this big weight inside her from one place to another." Henry Miller, Tropic of Cancer, pg. 141.

Aku benci kau.

Aku tak tahu nak cerita kat siapa.
Jadi aku coretkan dekat sini je lah.

***

Kadang-kadang aku menyesal involve family dalam business. Disebabkan duit dan perempuan puaka tu, keluarga aku..
Nak type pun aku rasa perit.
Tapi kalau Allah tak izinkan perkara ni berlaku, aku takkan kenal pun hati budi orang. Hati budi family aku.

***

Aku tak tahu nak type macam mana.
Perasaan aku..
Sakit. Rasa bodoh pun iya.

***

Aku start bisnes dengan guna duit aku.
Kemudian mak aku pun melaburkan duit bila bisnes mula berkembang.
Mak cik A dan mak cik B join.
Dua makhluk ni pindah negeri aku. Konon nak ubah hidup katanya. Yang bodohnya, dah tahu komitmen dan hutang melambak, saving pun tak ada. Serius kau ingat buat bisnes hari ni, esok terus dapat duit kepuk-kepuk?
Dorang nak sumbang modal sikit. Aku tak nak. Sebab aku kesiankan dorang! (Masa ni aku baik gila dengan makhluk ni)
Tapi dorang tak hargai pun.

***

Basically dorang adalah staff aku.
Dah namanya staff, logik ke kau nak mintak gaji macam kau taukey? Aku yang taukey pun berbulan-bulan aku tak ambil gaji! Punya pusing duit kau tahu!
Kerja dorang tak berat pun.
Tapi dorang jenis sengaja melambat-lambatkan kerja sampaikan benda yang sepatutnya siap dalam sejam jadi berjam-jam. Aku dah pernah buat kerja tu. Aku tahulah!
Aku dah test dengan beberapa orang lain. Aku pernah test dorang. Aku tahu dorang ambil kesempatan.
Mak aku pulak satu. Selalu menangkan dorang.
Dan asyik marah aku tak tentu pasal.
Last-last mak aku pun kena game weh.
Barulah waktu tu kenal balik aku ni.

***

Aku tak boleh nak sambung.
Serius marah aku tak boleh hilang.
Tambah pulak dorang menjaja cerita aku seolah-olah dorang mangsa pada saudara mara aku, sampaikan aku dibenci dalam keadaan aku tak tahu. Peh aku boleh rasa darah aku mendidih.
Sedara yang baik gila dengan aku boleh mengelak dan buat dingin, apa perasaan kau?

***

Tapi aku pelik.
Kenapa orang mudah dengar sebelah pihak eh?
Aku sungguh-sungguh tak sangka sedara-sedara aku boleh percaya cakap dorang.


***

Sampai sekarang aku tak boleh maafkan dorang.
Even mak aku. Aku masih tak mampu nak lupakan perkara tu.
Bila dah terbongkar semuanya, barulah orang sedar. Tapi hati aku..

Rabak weh.
Rabak beyond repair.

Masih ada yang benci aku padahal dorang tak ada kaitan pun.
Aku dengan mak cik tu aku tak layan pun.
Tadi jumpa, aku punya lembut hati nak salam dia.
Dia boleh pusing buat tak nampak aku.

***

Tapi aku nampak dia gelisah malu.
Ni baru balasan dunia. Mana tak malu, selama ni kau jaja buruk aku. Kau berlakon macam kau mangsa. Padahal aku bayar kau elok. Bisnes belum stabil pun aku tambah gaji kau. Aku jual susu kambing, macam-macam sebab nak tampung. Sebab aku nak tolong kau bina hidup baru kat sini. Aku punya susah, penat, kau tak nampak. Kau provok aku, kau api-apikan aku dengan mak aku, kau mengumpat aku dengan mak aku, abang aku, sedara mara aku. Sepanjang berniaga aku stress gila. Pastu korang reka kata aku kena buatan orang. Aku kena sipi-sipi je selebihnya korang yang buat aku stress! Kau tak nampak silap kau, kau kata aku sengaja marah-marah, sengaja kurang ajar, tapi kau yang provok aku! Kau datang kerja lambat. Kau nak cuti kau main cuti je. Kau sibuk jaja kata gaji yang aku bagi tak padan. Tapi kau tak cerita pulak perangai kau?

Dulu aku punyalah sayang kat kau.
Aku kesian kat kau. Aku niat nak tolong kau.
Tapi kau tikam aku! Kau tikam mak aku! Kakak kau sendiri tu!!!!!!!

AKU TAKKAN MAAFKAN KAU.