" She knows that our ears are stopped; but the misery is there inside her, like a stone, and there’s no room for any other thoughts. She isn’t trying to make an appeal to our sympathies — she’s just shifting this big weight inside her from one place to another." Henry Miller, Tropic of Cancer, pg. 141.

Mimpi.

Jika kususun mimpi-mimpiku.
Jika kuingat semua tentang mimpiku.
Dari sekecil-kecil perihal seperti jelasnya pandanganmu menerobos jantungku.
Seperti senyum dan reaksi wajahmu.
Penampakan perasaan yang kecil tapi jelas kerana dalam mimpi itu aku sudah tidak terlihat yang lain.
Aku menjadi takut.
Takut.
Takut..

***

Kerna aku tak bisa terbacakan.
Tidak faham dan tidak tahu bagaimana ntuk memahami.
Sedangkan rasa ingin tahu mendesakku.

***

Cuba kau ketuk pintu bertalu-talu.
Ketuklah engkau kerna kau tahu ada seseorang didalamnya tetapi pintu masih belum terbuka.
Betapa kau mengharap.
Terseksa duduk diantara.
Kepastian atau beralah.
Begitulah rasa keterdesakanku..

***

Jika kususun mimpi-mimpiku.