" She knows that our ears are stopped; but the misery is there inside her, like a stone, and there’s no room for any other thoughts. She isn’t trying to make an appeal to our sympathies — she’s just shifting this big weight inside her from one place to another." Henry Miller, Tropic of Cancer, pg. 141.

Kenapa aku?

Aku punyalah berlembut dengan kau.
Kau lari pun aku kejar elok-elok.
Kau marah-marah pun aku masih lembutkan suara pujuk (walaupun suara aku macam abang-abang).
Kau lari lagi.
Aku sabar je.
Aku tahu kau takut.
Jadi aku pun kawal diri aku supaya tak terlihat rasa nak bunuh kau (haha!).
Bila aku dapatkan kau.
Kau berpaut tak mahu.
Aku tarik kau elok-elok.
Kau lepaskan pautan.
Turutkan aku.
Aku ingat okaylah kau dah bertenang.
Tiba-tiba kau pusing pandang aku.
Terus kau cakar muka aku.

***

Aku boleh dengar bunyi kulit aku terkoyak.
Tapi aku tak cemas.
Aku kekalkan ketenangan.
Mana mungkin aku nak tunjukkan aku dah naik hantu dengan kau.
Akukan penyabar.
Penyabar sangat!

***

Aku dukung kau.
Aku usap kau lembut-lembut.
Aku faham ketakutan kau.
Dalam dunia ni siapa je yang kita boleh percaya kan?
Aku faham kalau kau rasa takut.

***

Aku boleh rasa darah menitik.
Aku tenangkan diri.
Takde apalah bisik hati aku menipu diri.

***

Usai.
Aku pun masuk rumah.
Capai tisu.
Tengok cermin.

***

Aku nak keluar petang tu.
Disebabkan aku tak mampu nak keluar dengan muka macam tu, aku habiskan masa dengan goreng pisang.
Aku masih sabar lagi.

***

Dah pukul 4 pagi.
Aku tengok cermin.
Mak panggil aku kucing comot.

***

Aku takde apa nak jawab.
Cuma aku nak tanya.
Kenapa dalam banyak-banyak orang yang kau boleh cakar - orang tu adalah aku?
Dan kenapa kau pilih muka aku?
Tak cukup ke perhiasan kat muka aku ni?

***

Sampai hati.