" She knows that our ears are stopped; but the misery is there inside her, like a stone, and there’s no room for any other thoughts. She isn’t trying to make an appeal to our sympathies — she’s just shifting this big weight inside her from one place to another." Henry Miller, Tropic of Cancer, pg. 141.

Allah Maha Mendengar, cuma..

Kita kena besarkan sabar.

***

Ya Allah susahnya.

***

Tadi aku tengah baring.
Baca cerita hantu.
Tiba-tiba..

***

Aku rasa ada orang kuis poket jeans aku.
Aku pakai seluar jeans.
Aku baring mengiring.
Tengah membaca aku rasa eh apa gerak-gerak ni?
Aku tengok je poket aku tu.
Aku rasa lagi.

***

Pastu aku korek poket aku keluarkan duit.
Ada toyol ke nak curi duit aku?
Hai bold gile ko toyol kalau berani curi dalam keadaan macamni.

***

Tiba-tiba masuk 1 Whatsapp.

***

Rasa nak menitis air mata aku.
Orang yang berhutang dengan aku dah buat payment.
Siap bagi extra dan halalkan.

***

Aku terkedu.

***

Sebenarnya aku dah putus asa dah nak minta.
Aku jadi marah dan sangat sedih.
Rasa nak maki tapi aku tak daya.
Aku tetap mesej sopan-sopan.
Bila dimain-mainkan, aku kecewa.
Dan aku berdiam tak mahu lagi meminta.

***

Puas aku doa minta Allah tolong aku.
Ada 1 hari tu Allah kirim mimpi.
Orang tu nak bayar tapi dia main-main.
Yes.
Memang betul.

***

Harini Allah makbulkan doa.

***

Aku cuma kena percaya dan besar sabar.

***

Aku harap yang lain tu Allah akan gerakkan hati mereka untuk bayar hutang aku. Aku tak mampu nak halalkan semua.

***

Aku rasa nak menangis.
Sebab sejak Asar semalam tiba-tiba iman aku merapuh.
Aku tinggalkan solat Dhuha. Solat fardhu. Tahajud. Hajat. Dan isktikarah.
Aku nak solat.
Tapi..aku tewas dengan diri sendiri.
Aku tinggalkan sambil membilang waktu.
Aku pun tak tahu kenapa aku buat macam tu.
Tapi aku tahu, aku tak ada sebab untuk berbuat macam tu.
Aku rapuh.
Allah, maafkanlah aku.

***

Allah tak hukum aku.
Tapi Allah jentik hati aku untuk balik pada Dia.

***

Aku nak cari sejadah.