" She knows that our ears are stopped; but the misery is there inside her, like a stone, and there’s no room for any other thoughts. She isn’t trying to make an appeal to our sympathies — she’s just shifting this big weight inside her from one place to another." Henry Miller, Tropic of Cancer, pg. 141.

Tak ada logika.

Sesetengah perkara berlaku,
Tanpa ada sedikitpun fahamnya kita akan.
Tak relevan.
Tak boleh dijelaskan oleh logik akal.

****

Kadang kita tak pernah perasan pun tingkahlaku kita menjengkelkan orang.
Masa sekolah asrama penuh dulu, tiba-tiba aku jadi seorang yang suka cakap berulang-ulang.
Aku tak perasan.
Tapi ada roomate aku bagitau.
Dan harini aku google.
Aku setuju. Sebenarnya apa yang aku mahu adalah - didengari.
Aku dah tak buat lagi dah benda tu. Alhamdulillah.
Samada orang semakin 'mendengari' aku, atau aku dah tak kisah dah.

Masa aku makan gaji, aku amat disenangi tenant.
Sebabnya aku kerja sungguh-sungguh memudahkan mereka.
Kemudian ada satu hari, aku masuk bar. Sebab staff tak cukup. Tempat masih belum buka, yang ada tenant je lah prepare nak buka kedai. Ada 1 makhluk ni datang ke bar. Aku tengah sibuk check senarai minuman dan harga. Memang sibuk gile. Dia datang nak order air.
Aku angkat tangan bagi isyarat sekejap.
Lepastu bila aku dah settle, aku angkat kepala dan tanya dia nak minum apa.
Makhluk tu dah sentap dengan aku.
Dia tak pandang aku pun sambil kata aku kurang ajar (aku tak ingat exact word, rasanya ye dia kata aku kurang ajar).
Peh. Terkejut aku.
Aku tak sedar pun benda tu boleh buat orang sentap.
Tak terlintas langsung kat kepala.
Automatik, aku sound balik dia.
Terkejut dia.
Ye la aku bukan jenis pemarah.
Tapi time tu memang aku marah.
Mood aku kacau gila hari tu. Dan aku buat tak kisah pun dengan kedai dia. Mamposlah kau.
Bukan dia tak kenal aku.
Bukan dia tak tahu aku tengah buat apa.
Boleh dia kata aku kurang ajar?
Pehhh..
Tapi aku dok fikir juga.
Mungkin dia rasa aku cuba mendiamkan dia dengan angkat tangan tu. Padahal isyarat tu bermaksud "Kejap, nanti dulu".
Lepastu aku berhati hati dengan reaksi aku.
Aku tak sempurna.
Maaflah.

***

Tak de mood tiba-tiba.
Okaylah, semoga yang baik untuk semua.
Bye.