" She knows that our ears are stopped; but the misery is there inside her, like a stone, and there’s no room for any other thoughts. She isn’t trying to make an appeal to our sympathies — she’s just shifting this big weight inside her from one place to another." Henry Miller, Tropic of Cancer, pg. 141.

Pillow talk.

Aku sembang dengan belangkas masa di universiti. Kiterang belangkas gile. Macam kembar. Pergi kelas sama, sana sini bersama, yang lawaknya kiterang boleh sembang macam tak pernah jumpa. Macam tak pernah habis.
Rapat gile weh.

Kiterang pernah putus dan down teruk 1 tahun tu. Lepak dekat court, melalak, peluk dan bagi kekuatan pada each other. Peh kalau diingat, rasa bangang abadi apasallah aku dengan dia boleh menangis sampai macam tu sekali disebabkan lelaki yang ______ .

Hmm.

Aku dengan dia masih bujang. Jadi dia duduk kat utara sana, aku terkepam kat selatan ni hah. Sekali sekala call memang hujung-hujung akan menangis sembang topik lelaki.

Bila bercakap tentang sesuatu yang tak menjadi, aku ada tendency untuk menyalahkan diri. Jadi aku keep on blaming diri aku. Sampailah aku rasa "Okay..aku memang tak layak untuk sesiapa pun. "

Bercakap sedemikian bukan sebab nak kuatkan hati, tapi itulah yang aku rasa. Walaupun aku ni jenis perempuan yang nampak confident pakai lipstick merah, tapi dalam soal hati, keyakinan aku lagi rendah daripada tapak kasut kau. Entahlah. Aku rasa diri aku macam tak mampu nak bahagiakan sesiapa. Akukan banyak masalah. Suara pun tak lemah gemalai. Badan besar gemuk debab tak ada selekoh berbahaya pun. Ni kalau nak kutuk diri sendiri aku boleh sembang sampai tahun depan.

Kawan baik aku ni lah yang akan tolong aku.
Selalunya kau takkan perasan perangai kau kalau orang tak bagitahu. Macam kawan baik aku ni, dia akan pujuk aku dan ingatkan perkara-perkara yang aku buat. Perkara yang aku rasa "Eh bukan semua orang akan buat macam tu ke?"

Sumpah aku malas nak sambung.
Sekarang aku dah jadi bodoh tak reti nak tulis.

Hati dan otak aku tak pernah sefahaman.
Aku ada masalah nak terjemahkan apa hati aku rasa.

Urgh.