" She knows that our ears are stopped; but the misery is there inside her, like a stone, and there’s no room for any other thoughts. She isn’t trying to make an appeal to our sympathies — she’s just shifting this big weight inside her from one place to another." Henry Miller, Tropic of Cancer, pg. 141.

Surat buatnya.

Hei.

Aku rindu sangat kat kau.
Rindu sangat.

Aku nak tahu mana silap aku sampai kau menjauh.
Terasa dingin sangat.
Aku nak tanya tapi aku tak tahu bagaimana.
Aku cuba nak redha tapi aku tak daya.
Aku terasa sangat kehilangan kau.
Serius aku sakit.

Aku tertanya-tanya.
Sungguh kau tak ada rasa sayang kat aku?
Sungguh kau tak ada rasa rindu kat aku?
Selama ni?
Memikirkan ini aku rasa dunia aku tunggang terbalik dah.

Aku tak rasa kau sempat baca ni.
Cuma manalah tahu satu hari nanti kau terbaca, aku nak kau tahu,
Aku ni pelik.
Aku sayang pada orang yang tak sayang aku.
Aku sayang pada orang yang aku tak tahu pun.
Aku tak kisah latar orang tu macam mana.
Siapa dia.
Umur berapa.
Tinggi ke rendah ke.
Putih ke hitam.
Ada rupa ke atau biasa-biasa.
Kerja apa.
Semua tu aku tak kisah pun.
Orang macam aku suka lelaki yang boleh buat aku rasa tenteram.
Buat aku rasa tahu apa aku patut buat.
Guide aku.
Bila aku marah tenangkan aku.
Bila aku sedih boleh buat aku tertawa.
Bila aku kusut tolong keluarkan aku dari kekusutan.
Bila aku sendiri tak tahu apa mahu aku, kenapa aku bersikap sedemikian, dia boleh jelaskan pada aku kenapa aku jadi macam tu.
Aku nak difahami.
Aku nak ada orang betulkan aku.
Orang yang aku boleh hormat.
Hidup aku bitter.
Tak manis macam orang lain.
Laluan aku sukar.
Tapi kau boleh buat aku rasa okay tak apa, aku boleh.
Setakat ini, kau lulus dengan jayanya.
Kalaupun, sekalipun kau ada kekurangan, aku rasa aku mampu pejamkan mata.
Apa yang kau mampu tawarkan pada aku selama ini pun dah lebih daripada cukup.

Jadi mungkinlah aku yang gagal.
Dan aku tak ada apa yang boleh tawarkan pada kau.
Jadi aku akan anggap diri aku begitu sampai bila-bila.
Selama aku tidak mendapat jawapan.

Kadang-kadang aku menyesal tak kawal diri.
Kalaulah aku kuat, aku nak terus sayang kau diam-diam.
Sorok rindu dibelakang persahabatan.
Tapi aku dah terlanjur sayang.
Aku tak dapat ke belakang.

Tapi aku akan cubalah.
Orang kata kalau betul sayang kita akan terima apa sahaja permintaan.
Lagipun cinta tak semestinya memiliki.
Cuma kalau kau tertoleh kat aku satu hari nanti,
Atau terasa rindu,
Aku masih ada ni.





Take care, sayang.