" She knows that our ears are stopped; but the misery is there inside her, like a stone, and there’s no room for any other thoughts. She isn’t trying to make an appeal to our sympathies — she’s just shifting this big weight inside her from one place to another." Henry Miller, Tropic of Cancer, pg. 141.

#RelationshipGoals



Satu hari nanti, aku nak duduk dan dengar apa silap dan rompong mengenai aku.
Aku nak berlapang dada dengan kejujurannya.
Aku nak usaha betulkan semua kesilapan aku.
Aku nak belajar terima kekurangan (aku kena realistik).
Aku nak belajar hargai kelebihan (sebagai sesuatu yang aku tak perlu nak rasa inferior, rendah diri, sewajarnya aku terima untuk melengkapi aku).
Aku nak belajar komunikasi dengan baik (waima dengan apa cara pun. Menulis. Bahasa badan. Percakapan.)
Aku nak lupakan perkara pahit.
Aku nak berhenti bercakap tentang diri aku je.
Aku nak jadi telinga yang mendengar, mata yang memerhati.
Aku nak berhenti compare. Mereka cuma makhluk biasa. Bisa terkhilaf. Walaupun pada hemat, apa yang diperlakukan itu adalah pilihan.
Aku nak belajar memaafkan.
Aku tak nak takutkan potential partner / partner aku dengan expectations aku.
Aku nak dia tenang sentiasa.
Aku nak dia rasa gembira dengan diri dia, dengan aku.
Aku nak dia rasa cukup.
Aku tak nak dia rasa rimas.
Aku nak jadi penyokong no 1 dia.
Aku nak jadi sumber kekuatan dia.
Aku nak kehadiran aku dirasai.
Aku nak dia pun rasa apa yang aku rasa.
Rasa cinta, rasa tenteram, rasa tak mahu beralah, rasa memerlukan.
Aku nak belajar jadi perempuan yang diinginkan.
Satu-satunya.
Selama-lamanya.
Dunia dan akhirat.

Doakan aku.