" She knows that our ears are stopped; but the misery is there inside her, like a stone, and there’s no room for any other thoughts. She isn’t trying to make an appeal to our sympathies — she’s just shifting this big weight inside her from one place to another." Henry Miller, Tropic of Cancer, pg. 141.

Perempuan puaka.

Mak gaduh dengan perempuan puaka. Panjang ceritanya. Tengah menggigil macam ni tak kuasa aku nak cerita.

Yang aku marah, dulu perempuan puaka ni aniaya aku. Dia dok jaja cerita pasal orang padahal dia hidup bergelumang dengan doaa besar. Buat aku dengan mak aku bergaduh. Buat mak cik mak cik aku benci kat aku. Lepastu dia dulu kerja dengan aku.
Dia boleh berhenti tiba-tiba.

Ish. Menggigil gile aku rasa. Aku tenang lagi. Sikit maki pun aku tak bagi.

Tup tap dia dok berbalas mesej dengan mak aku, libatkan nama aku.

Aik?


Macamnilah.
Aku bukan jenis puaka dan jalang macam kau.
Aku bukan jenis mengikis, menjaja buruk dan fitnah orang supaya ternampak diri baik.
Aku tak buat hubungan sejenis dan sibuk jalangkan orang.
Aku bukan kau.

Aku harap lepas marah aku redha, aku boleh lupakan semua benda yang kau buat kat aku, kat keluarga aku sampai berpatah arang kau kerjakan.

Sementara aku nak lupakan, aku nak cakap sikit.

Aku serahkan kau pada Allah.

Itu je.