" She knows that our ears are stopped; but the misery is there inside her, like a stone, and there’s no room for any other thoughts. She isn’t trying to make an appeal to our sympathies — she’s just shifting this big weight inside her from one place to another." Henry Miller, Tropic of Cancer, pg. 141.

Orang yang bersabar selalunya menang.

Aku tengah pujuk hati.
Kadang-kadang kalau laluan kau tak mudah, kebarangkalian kau nak bandingkan hidup kau dengan orang lain adalah sangat tinggi.
Bila buat perbandingan, kau akan cenderung untuk banding dengan orang yang lebih bernasib baik.
Usai itu, kau akan berasa sedih.
Rasa macam dibuli.
Rasa macam 'Why me? Why me?' gittewww.

Betul ke, betul?

Ha.

Aku bercakap daripada pengalaman dan pemerhatian.

Jadinya, kau kena dengar cakap aku ni.
Jangan hukum diri kau.
Whatever it is, kau kena tolong diri kau.
Pasal tak ada orang yang akan mampu tolong kau.
Kau suka ke rasa down?
Kau suka ke rasa kena buli?
Kau suka ke rasa macam kau ni makhluk paling jahat so kau memang deserve kehidupan macam ni?
Kau suka ke?

Aku tak suka.
Macam mana gedik aku merengek pun aku sebenarnya tak suka perasaan tu.
Rasa lemah, rasa macam..

Meh aku simplified kan.

Rasa TERUK.
Kan?

Tolong dengar nasihat aku kali ni.
Bersabar.
Apapun ujian, kena sabar.
Sabarlah.
Sebab sabar tu akan tolong kau survive.
Sabar tu lambat laun akan jadikan kau pemenang.
Kau akan capai apa yang kau nak.
Bezanya Allah nak kau usaha kuat sikit.
Usaha kuat = Ganjaran extra

Senang tak nak faham post aku kali ni?

Aku bagi contoh.
Dulu handphone aku rosak.
Aku pakai Nokia apa tah. Secondhand je. Tak pernah beli handphone baru.
Setelah itu, ex aku yang pemurah telah hadiahkan aku satu handphone secara paksa.
Aku bukan jenis suka ambil pemberian orang atau suka orang belanja. Tapi masa tu aku tak tahu macam mana nak tolak.
Terharu pun ada pasal ada orang sanggup keluarkan duit titik peluh untuk keperluan aku.
Peh.
Aku gunakan handphone tu gile gile.
Lama juga aku pakai. Dari aku belajar tahun akhir sampailah tahun ni.
Time orang pakai handphone besar tapak kaki, aku masih setia dengan handphone tu.
Sampailah handphone tu rosak.
Itupun aku bertahan lagi.
Lagi.
Dan lagi.
Untuk orang yang ada bisnes, handphone tu keperluan.
Tapi aku sabar.
Perangai aku, kalau aku rasa realistik untuk aku dapatkan yang terbaik, aku akan saiko mental untuk sabar (dan usaha). Berapa lama pun aku akan tahan diri. Aku tak suka beli sesuatu tanpa berfikir. Lokek pun iya jugak hahaha.

Pendek cerita, sekarang aku pakai Note 5.
Cash 2.5k macam tu. Menggigil aku bawak duit masa tu. Lepas bayar aku macam orang kena cerai. HAHAHAHA!
Adik beradik aku yang salin handphone macam salin spender pun terkejut.
KAU BELI HANDPHONE CANGGIH? CASH?
Dorang up to date. Pakai iPhone. Kayalah pada aku. Kejap-kejap salin handphone. Rimas aku tengok.
Aku mana mampu. Tak ambil tahu pun perkembangan handphone sampailah masa aku nak beli tu. Memang aku study gile-gile apa handphone yang bagus.
Masing-masing mulalah terkulat-kulat rasa tercabar. Abang aku paling obvious sakit hati dengan aku. Dia ada banyak gile handphone wehh. Kalau aku jadi dia, aku akan trade in dan beli 1 handphone paling best. Barulah berbaloi.

Sekarang aku gunakan handphone ni untuk buat duit.
And yes, Im making money.

Jadinya bila perkara-perkara yang tidak diingini mengacau bilaukan fikiran aku, aku akan kenang balik apa benda yang aku pernah lalui. Yang pernah aku bersabar.
Yang Allah dah bagi ganjaran.

Takkan dalam hidup kau takde satu pun kau pernah bersabar dan berjaya?

Kalau takde sangat meh aku ingatkan.
Kau dah pun berjaya jadi manusia.
Antara berjuta sperma, you made it weh!

Hmmm make sense tak?