" She knows that our ears are stopped; but the misery is there inside her, like a stone, and there’s no room for any other thoughts. She isn’t trying to make an appeal to our sympathies — she’s just shifting this big weight inside her from one place to another." Henry Miller, Tropic of Cancer, pg. 141.

Kelihatannya.

Aku suka muhasabah diri. Cuma muhasabah sendiri ni kadang-kadang kau tak nampak secara menyeluruh. 
Selalunya kita nampak diri kita sebagai mangsa.
Orang buat kita.
Orang pedajal kita.
Orang aniaya kita.
Orang tipu kita.
Serba serbi orang.

***

Tak dinafikan, orang baik selalu diuji.
Tak dinafikan.
Mak kata makin kita sabar, makin kuat Allah uji.
Bukan sebab Allah nak kita cecah breaking point. Atau nak kita jadi jahat, berputus asa.
Tapi kesabaran manusia ni sebenarnya unlimited.
Semakin ditekan semakin sabar.
Orang yang paling sabar akan mendapat ganjaran yang paling hebat.
Tidak disini, disana.
Tidak sekarang, mungkin tahun depan.

***

Aku kat pada mak - Aku bukan orang baik.
Mak kata, Allah je yang tahu.

***

Sejujurnya aku rasa aku diuji bukan kerana aku baik.
Aku tak baik.
Aku tak baik.
Aku lebih kenal diri.
Jadinya aku diuji ini kerana aku tidak baik.
Sebagai kifarah.
Sebagai cara untuk menarik aku menjadi baik.

***

Apa sahaja yang terjadi, walau sering aku pertahankan diri, aku tahu kenapa Allah uji aku.
Aku tak baik.
Aku banyak silap.
Aku banyak lepas bila bercakap.
Aku banyak yang tidak betulnya.

***

Aku akuinya.

***

Maaf jika aku terlihat ego dan sering menyalahkan.
Terlihat seperti mangsa.
Sedangkan ujian Allah itu untuk menjinakkan aku.
Walaupun aku tak berhutang dengan orang dan apabila orang minta aku buat bodoh, tetapi Allah uji aku dengan dipertemukan dengan orang sebegitu - aku yakin setiap yang terjadi perlu dilihat secara menyeluruh.
Mungkin aku pernah menyakiti hati orang yang menjaga hati aku? 
Jika Allah uji aku dengan pulangkan perkara yang sama, mungkin aku tidak apa-apa.
Jadi Allah pilih apa yang selayaknya untuk aku.

***

Ada orang berbuat jahat.
Allah tak pernah apa-apakan dia.
Tapi bila dia ada anak.
Allah uji anak dia sekuat-kuatnya.
Allah tahu apa kelemahan kita.
Dan kelemahan orang yang berbuat jahat itu adalah anaknya.
Apakah orang itu tidak mendapat pengajarannya?

***

Begitulah.

***

Aku manusia biasa.
Ambil masa untuk lihat semuanya dengan mata hati.
Ambil masa untuk belajar.
Ambil masa untuk sedar.
Ambil masa untuk mengaku.

***

Kadang-kadang aku memilih orang untuk bertanya.
Bercerita.
Sebabnya aku ni jenis suka dapatkan penjelasan.
Insights.
Pendapat orang.
Dulu aku bukanlah jenis begitu.
Aku degil.
Dan selalu rasa diri betul.

***

Masa mengajar aku.

***

Aku bukanlah sentiasa mangsa.
Ada yang datangnya dari aku sendiri yang mengundang.
Contohnya..

***

Aku leka.