" She knows that our ears are stopped; but the misery is there inside her, like a stone, and there’s no room for any other thoughts. She isn’t trying to make an appeal to our sympathies — she’s just shifting this big weight inside her from one place to another." Henry Miller, Tropic of Cancer, pg. 141.

Deria keenam.

Lama tak sembang pasal deria keenam ni kan?
Dulu masa muda dan bangang (sekarang still lagi, cuma peratusan kebangangan tu menurun sikit hahaha!), selalu merintih pasal deria keenam ni.

Masa tu sungguh tak tahu nak handle.
Bayangkan dalam mimpi dapat petunjuk (tapi tak reti nak terjemah, tak tahu nak buat apa dengan petunjuk tu, ibarat orang dapat kompas tapi tak tahu guna), dalam keadaan sedar dapat bayangan melintas pada mata dan dalam keadaan luar kawal pun dapat (contohnya aku dah terlambat masuk kelas. Ada kuiz. Tapi aku relax je. Masuk je kelas, mulut aku boleh cakap 'Jangan risau, harini test dibatalkan. Mesin fotostat rosak'. Pastu lecturer aku terus masuk selepas aku bercakap. Dia pun cakap 'Harini test batal. Mesin fotostat rosak'. Kawan-kawan aku semua pandang aku dan terpinga. Aku lagilah terpinga hahaha). Haru dibuatnya hidup aku weh. Naknak masa tu parents aku tengah 'teruk'. Tak payah mak aku cerita aku dah dapat mimpi ada lelaki datang nak ambil dia. Yang peliknya dia boleh nak ikut tu. Aku yang menjerit macam nak gila. Bila aku cerita pada mak aku, mak aku cuma pandang aku lama sebelum dia berterus terang. Pendek cerita, aku selalu tahu sesuatu melalui petunjuk. Even masa ex aku buat aku dulu pun sebenarnya aku dah dapat petunjuk dah. Tapi jenis bangsa tak reti nak terima kenyataan, maka amek kau. Memang masa aku muda tu, boleh dikatakan  aku sumpah tertekan.
Aku tahu tapi tak tahu nak buat apa.
Aku tahu tapi takut nak terima.
Aku tahu tapi aku buat buat tak tahu.
Pendek kata, Allah sekolahkan aku dengan cara yang paling keras.

Pengajaran.

Kadang-kadang kelakar juga, bila kawan-kawan minta pendapat. Tanya aku 'Hati kau kata apa?'
Dah macam ahli nujum dah aku rasa. Dan Alhamdulillah, memang banyak tepat. Tambahan waktu tu aku jaga ibadah. Peh lintasan kat mata tu, berlaku macam real tau. Kadang-kadang dapat dengan gerak hati. Entahlah orang kalau dengar mesti terpesona, tapi percayalah, kalau kau tak ada ilmu nak handle kelebihan ni, kau boleh gila.

Aku dah harungi fasa tu. Pernah sampai aku tak mau solat sebab aku takut sangat-sangat. Slowly kelebihan tu jadi tumpul. Aku happylah kan, tapi bila tak solat kau akan rasa hati kosong. Mudah stress. Mudah down. Pendek cerita aku pun balik ke pangkal jalan.

Alhamdulillah sekarang kelebihan tu boleh di manage. Tak sekuat masa aku muda tapi tetap ada. Mungkin ada benda yang tak patut aku buat, aku buat. Tu pasal Allah tarik sikit tu. Ataupun Allah nak bagi aku peace of mind. Entahlah, hanya Dia yang Maha Mengetahui apa yang terbaik, sekarang aku lebih tenang daripada dulu.

Kalau ada sesiapa yang serupa dengan aku, kena banyak bersangka baik dengan Allah. Kena kuat redha. Kena rajin mohon Allah pimpin hati. Ada sebab Allah bagi pada kau. Jangan jadi macam aku,pi lost kan diri sendiri. Pemberian ni tak semua dapat dan banyak faedah yang kau dapat bila kau reti handle.

Tu je aku nak cerita. Bosan kan?
Aku lagi bosan ni tak boleh napas guna hidung. Alahai..