" She knows that our ears are stopped; but the misery is there inside her, like a stone, and there’s no room for any other thoughts. She isn’t trying to make an appeal to our sympathies — she’s just shifting this big weight inside her from one place to another." Henry Miller, Tropic of Cancer, pg. 141.

Cakap memang mudah.

Hidup memang begini.

***

Apa saja yang teruk, yang bukan kemahuan, yang jadi dalam hidup, kita kena cuba optimis.
Cakap memang mudah.

***

Latih diri.
Untuk pandang perkara yang baik daripada yang buruk.
Besar-besarkan perkara yang baik walaupun hakikatnya yang baik itu cumalah sekelumit.
Pujuk paksa diri.
Kau tak boleh kalah dalam battle ini.

***

Aku bagi contoh.
Kau suka seseorang.
Seseorang menolak kau.
Sumpah sakit kan?
Tapi dari kau meng-hiperbola-kan kelemahan diri,
Hentam diri kau,
Buat diri kau rasa useless,
Buat apa?
Perasaan rejected tu pun dah cukup memakan diri kau, kenapa nak tambah?
Kesiankan diri kau.
Cuba fikir begini-

Aku memang banyak kurang,
Tapi aku boleh perbaiki.
Mungkin Allah beri aku masa untuk perbaiki diri.
Bila diri sudah jadi lebih baik,
In shaa Allah perkara yang lebih baik akan berlaku.

Cakap senang.
Serius aku cakap, cakap memang senang.

***

Aku pun pernah lalui.
Jadinya kau tak bolehlah nak kata begitu pada aku.
Aku tak menafikan hal ini sangat rumit.
Tapi aku juga bukti bahawa kau mampu.

***

Pokoknya, mental.

***

Aku kuat mengadu.
Kuat merengek.
Kuat menangis senyap-senyap.
Tapi aku juga ego.

***

Ego aku membuatkan orang nampak aku macam takde perasaan.
Dan bila orang beranggapan begitu sedikit sebanyak mendorong aku agar dapat mengiyakan.

***

Omputeh kata fake it till you make it.
Susah.
Tapi kau boleh buat.
Caranya macam yang aku ajar tadi.
Positifkan yang negatif.

***

Paling penting kau kena kuat sandar pada Allah.

***

Ingat tu, diri.