" She knows that our ears are stopped; but the misery is there inside her, like a stone, and there’s no room for any other thoughts. She isn’t trying to make an appeal to our sympathies — she’s just shifting this big weight inside her from one place to another." Henry Miller, Tropic of Cancer, pg. 141.

Back up system dan..

Salah satu perkara yang aku sangat hargai dalam hidup ialah mempunyai backup system paling unggul didunia.

Aku ada family.
Aku ada kawan-kawan didunia nyata.
Aku ada kawan alam maya.
Aku ada kucing.
Above all, aku ada Allah.

Se-melepek mana pun aku tersembam ke bumi, pasti ada tangan yang akan menarik.
Seremeh mana pun pernyataan masalah aku, masih ada yang sudi meng-signifikan-kannya.
Serumit mana pun nasalah aku, masih ada yang sudi turut bergumpal sekali meleraikan satu-satu kekusutan.
Ya Allah, tak mampu aku nafikan nikmatMu.

Beberapa minggu lepas aku macam mati anak.
Aku tak dapat fikir lurus. Pendek kata, aku tak dapat berfikir.
Aku cuma cuba belajar adapt dengan keadaan, yang mana bukan mudah untuk aku lakukan dalam keadaan aku penuh dengan seribu pertanyaan.
Aku macam zombie.

***

Beberapa tahun lepas, aku dah tutup hati aku dan campak kuncinya entah ke mana.
Aku confident gile aku tak akan jatuh cinta dan tak akan kahwin.
Keyakinan aku adalah pada skala 10 per 10.
Aku penakut.
Melompat dari satu relationship ke satu relationship buat aku rasa aku tak akan ada ending yang baik. 
Sebabnya mudah, aku takut.
Bila aku takut, aku pessimis.
Aku akan membesar-besarkan sesuatu isu (secara mentally, aku tak cakap pun pada partner aku, ini adalah pertarungan dengan diri sendiri).
Dari satu isu ke satu isu.
Dan perasaan tu memakan putik putik sayang aku perlahan-lahan. 
Pendek cerita, pada hujung waktu itu, aku dah tak capable untuk bercinta. 
Aku jadi sejuk beku dingin dan tak berperasaan.
Bila kau jadi penakut, kau akan jadi teragak-agak.
Kau banyak fikirkan yang negatif.
Akhirnya kau akan pilih jalan yang paling selamat, yakni berundur. 
Ye aku berundur, aku berundur pada saat aku mengharapkan orang tak give up pada aku.
Ironi kan? 

***

Yang kelakarnya, aku tak tunjuk pun aku sakit.
Aku duduk senyap-senyap menangis.
Diam-diam rawat diri sendiri.
Nampak macam takde perasaan langsung kan?
Tapi tak weh.
Tak.

***

Sampailah last relationship aku beberapa tahun lepas, aku berjanji kat diri tak nak ulang lagi.
Maksud aku, tak nak bercinta.
Aku dalam status emotionally unavailable sampaikan aku tak ada perasaan secubit pun bila orang approach aku.
Bila orang luahkan perasaan aku tak rasa apa.
Tak ada excited, tak ada rasa seronok, tak ada.
Rasa macam kau pergi pasar, orang terlanggar bahu kau, kau toleh dan teruskan jalan.
Tak ada impak langsung.
Sampailah aku pergi umrah.

***

Dekat sana Allah datangkan ramai lelaki baik-baik tolong aku dan parents aku.
Tolong angkat beg, tolong hantar beg sampai depan pintu hotel, tolong jaga ayah, tolong tolakkan troli.
Bukan tak pernah ada orang buat baik pada aku, tapi..
Tak tahu kenapa perasaan terusik tu melekat sangat pada hati aku.
Balik Malaysia aku macam tak keruan.
Macam rindu kat seseorang.
Rindu gila.
Rindu tahap ngilu oi dada.
Pastu rasa nak menangis je.
Perit gila rindu pada seseorang yang kau tak tahu.

***

Still, aku teruskan hidup macam biasa.
Tak ada nafsu pada lelaki.

***

Yang kelakarnya, hampir setiap hari aku merengek pada seorang lelaki ni.
Sampaikan benda merepek pun aku nak report kat dia. 
Punyalah penyabar orangnya, layan je sampaikan aku tak perasan pun 'Eh merepeknya benda ni kenapa aku nak bagitahu dia?'
Aku tak perasan punnn! 
Yang aku tahu aku seronok dengan dia.
Bila dia bagi pendapat, aku ternganga kejap.
Bila dia tenteramkan aku yang tengah marah atau sedih, dia tak api-apikan perasaan aku.
Memang aku lekas tenang lepas mengadu dengan dia.
Sampailah satu tahap aku perasan yang aku perlukan dia.
(Ambil masa jugak nak faham diri sendiri ni weh!)
Yes, I need him badly.
Rasa tak sempurna hari dibuatnya. 

***

Aku pun jatuh terjerumus ke kakinya. (Peh ayat)
Punya lama tak bercinta, punya lama duduk dalam kandang takut, tiba-tiba..
Korang pernah tak jatuh cinta, dan bercinta dengan rasa tenteram? 
Rasa macam kau tak ada apa nak takutkan.
Rasa selamat.
Rasa tak ada apa yang kau nak dramakan.
Rasa tenang.
Rasa nak kahwin dan jaga dia elok-elok.

Weh.
Ni ke perasaan korang masa korang jumpa the only one tuuu?
Ni ke? Ni ke?
(Aku selalu tanya kawan kawan aku yang berkahwin. Apa yang buat kau rasa nak settle down dengan dia? Pastu nanti kawan kawan aku cakap, tak tahulah. Nanti kau akan rasa sendiri.)

***

Tapi ujian Allah kan.
Mungkin masa tak kena.
Mungkin Allah nak suruh aku tambah iman dulu.
Kuruskan badan dulu ke? HAHA 
Aku terimalah.
Ala aku pun tak ada nak kejar apa.
Kalau tak sempat tak apa.
Kalau dah takdir tak dapat pun..
Aku cubalah redha.

***

Esok raya.
Aku nak cakap, aku sayang dia.
Tak apa aku boleh sayang diam-diam.
2016 kan? Kawan aku kata tak apa kalau perempuan lebih expressive haha!

***

Aku tulis sebagai kenangan.
Macam magik kan, selalunya kalau cerita soal ex mesti rasa marah sikit, hampa sikit.
Tapi kali ni aku tak rasa macam tu pun.
Aku happy.
Dapat berkawan lagi pun dah buat aku rasa macam nak lompat bintang je.

***

Terima kasih Allah.
Aku dah jadi perempuan normal.