" She knows that our ears are stopped; but the misery is there inside her, like a stone, and there’s no room for any other thoughts. She isn’t trying to make an appeal to our sympathies — she’s just shifting this big weight inside her from one place to another." Henry Miller, Tropic of Cancer, pg. 141.

PENGERUSI GERAKAN ANTI BUDAK KECIL.

'Tolong pegangkan dia kejap.'

Tak sempat aku nak elak, terpaksa aku sambut bayi itu. Aku canggung gile weh.

Nak pegang macam mana ni? Tak meletup ke dia kalau terpeluk kuat sikit?
Nak sandarkan kepala dia kat bahu aku ke? Kena pegang kepala dia ke? Kang patah kang cemana?
Badan aku panas ni, dia tak rimas ke rasa panas ni?

Berkoyan koyan peluh aku wei.
Dalam panik tu sempatlah setengah jam jugak aku duk dukung budak tu. Tiba tiba budak tu nangis. Aik? Aku tak buat apa apapunnnnn.
Oh kau nak kenakan aku ye? Takpe, aku tak boleh kalah dengan budak kecil. Aku pun tepuk tepuk dia dan usap mana perlu. Aku usap perlahanlah tapi kan..honestly aku rasa aku takde tanamkan nilai kasih sayang dalam usapan aku tu. Aku tak reti! Aku kan gengster labuci kau gile keeee kenapa campak baby ni kat aku tolong tolong haaaaa macam tulah jeritan batin aku pada tatkala itu.

Tapi muka steady brader.

***

Aku tak boleh jadi mak. Aku punya takde perasaan mak mak tu macam zero. Kosong. Takde feeling langsung. Tengok budak pun tak reti nak alololo chomelnya tu. Apatahlagi nak cium cium budak. Warghh aku tak reti. Tak retiiiii!

***

Aku tak tahu kenapa budak kecil suka melekap kat aku. Pelik betul. Dulu masa adik saudara aku kecil, pantang mak dia nak keluar mesti nak ikut. Tapi bila ada aku dia akan kata nak duduk dengan aku. Padahal aku takde buat apapun dengan dia, dia tengok aku, aku tengok dia. Macam tu je punnnn dia boleh suka dengan aku?

Lepastu adik kawan aku dalam tadika ke darjah, dia ikut beraya ke rumah aku. Dia suka gileeee kat aku. Perempuanlah weh tu aku seram tu. Apa aku cakap dia ketawa (ni aku boleh terima sebab aku pelat. Aku sendiri boleh gelak dengar aku bercakap). Lepastu dia asyik peluk aku. Dia asyik nak dekat dengan aku. Last sekali dia bagitahu kakak dia, dia suka aku sebab aku kakak cantik.

Terkedu aku sekejap.
Hahahahahahahahaha mekap je wei mekap je. Next time kau datang aku rasa kau lari pecut tengok kakak cantik kau ni serupa kongkang.

Masa aku diuniversiti, kami ada program yang mana kami kena pergi sekolah rendah. Motivasi gitu. Sampai sana ada yang minta biodatalah apalah siap masa aku dah masuk bas ada 3 budak lelaki ni duduk luar bas bye bye aku. Kau tahu tak budak budak ni panggil aku apa?

KAKAK ROCK.

Hahahahahaha! Sebab aku kan gengster. Muka make up, pakai baju kurung tapi kasut? Hahahaha kau faham fahamlah. Masa aku ambil gambar dorang, siap dorang posing buat tangan ala rock tu. Peh.. waktu tu aku menyedari bahawa budak kecil ni dia suka memerhati. Aku ingatkan dorang takde perasaan.

***

Aku pernah cakap kat ex aku, nanti kahwin aku nak anak lambat. Sebab aku nak manja puas puas. Aku tak suka kongsi kasih walaupun dengan anak sendiri. Aku jeles. Hahahahahaha! (Aku ketawa tapi aku maknakan ni wei. Aku jeles. Aku jeles. Aku rasalah...)

***

Aku duduk fikir fikir benda ni. Kenapa aku takde perasaan macam perempuan lain eh?
Aku tak normal ke?
Aku less woman lah ni?
Ohmaigod cemana nak jadi wife material kalau takde sifat keibuan ni?
Lepastu aku dapat satu konklusi.

Aku sebenarnya kepenatan.
Dari kecil jaga budak (adik).
Masa darjah 6, mak aku lari rumah. Aku tak tidur malam jaga baby tau. Mungkin aku trauma? Entah. Kemudian sampai sekarang aku masih menjaga orang (family).
Memang aku penat sangat.
Mana mana kawan aku yang meroyan nak ada anak, nak manjakan anak, nak ada suami dan mengkulikan diri (sorry bahasa aku), bila aku check latar belakang..alahai.

Lama dah tak ada adik.
Duduk asing dengan family hanya urus diri sendiri.
Tak ada masalah family.
Tak ada pening kepala nak tanggung keluarga.
Hanya lepaskan diri sendiri sahaja.
Jadi tak hairanlah kalau dorang rasa 'teringin'.


Aku pulak terbalik.
Aku teringin nak rasa hidup dimanja.
Kepala tak kusut.
Dapat tidur lena.
Ada masalah tak payah runsing fikir.
Ada orang jaga.
Alahai seronoknya berangan.

***

Berbalik pada topik.
Aku masih tetap tak suka budak.
Bukanlah tak suka tahap mak tiri tu.
Tak suka macam 'Ko buat hal ko,aku buat hal aku' je.
Boleh ke macam tu?