" She knows that our ears are stopped; but the misery is there inside her, like a stone, and there’s no room for any other thoughts. She isn’t trying to make an appeal to our sympathies — she’s just shifting this big weight inside her from one place to another." Henry Miller, Tropic of Cancer, pg. 141.

Hasbunallahu Wa Ni’mal Wakeel.

Menganiaya orang ini, sungguh aku cakap - JANGAN BERANI-BERANI.
Sekejapan Allah boleh terbalikkan semua perbuatan kau.
Terduduk.
Tak tinggal apa.
Tak ada siapa nak dituju.
Dan selalunya, orang yang kau aniaya tu lah yang akan depakan tangan terima kau walau birat hati disebat oleh perbuatan kau.

...

Aku tunggu hari itu.

...

Menangis lagi.

...

Aku dah jarang menangis.
Jarang mencarut.
Jarang meloncat.
Kadang-kadang aku terpesona oleh lengainya tindakbalas aku.
Entah.
Mungkin aku penat.

Ye. Aku kepenatan.

...

Tapi hari ini aku menangis lagi.
Depan adik beradikku.
Depan ibu.
Depan ayah.
Depan kucing.
Hilang sekejap suaraku.
Dimamah sedih.
Dan perasaan terkilan yang terlalu lama terpendam.

...

Sekejap.

...

Aku pun berhenti menangis.

...

Ketika itu baru orang sedar - oh dia reti sakit!

...

Aku cuba sendiri sekejap.
Tenangkan hati.
Tapi menderu pula air mataku.
Pada Dia aku bercerita akan pilu hati, akan tak tahunya aku apa yang patut aku minta pada saat ini.

- perlukah aku doakan yang tidak baik?
- perlukan aku minta galang ganti kesedihan ini?

Aku sendiri tidak tahu apa yang baik bagiku Allah...
Aku tidak tahu jika Allah mendengar bisik jahat hati ini mahukan pembalasan, dan doa ini diperkenankan, apakah hati aku akan berasa puas atau berasa serba salah?
Aku sendiri tidak tahu adakah aku yang menjadi punca, atau memang manusia ada yang jahat?
Aku tidak tahu,Allah...

Aku sungguh tidak tahu.

...

Esak.

...

Mujur aku sendirian.
Meleleh hingus pun tak ada yang perasan.

...

Kadang-kadang bila pandai berasa sedih ini, buat aku rasa kecil sekali.
Rasa seperti mahu menyorok dibalik daun.
Kepala dilutut.
Dan menangis lagi.
Selama-lama-lamanya.
Mudah-mudahnya sedih ini tidak melukakan lagi pada esok hari,
pada saat aku teringat,
pada tika keadaan berulang.

Mudah-mudahan juga semoga sedih ini tidak menjadikan aku pendendam.

...

Jauh disudut hati aku,
Aku mahu mereka rasa apa yang aku rasa.
Bukan disini.

...

Disana.

...

Ampunkan aku Allah, aku tidak bisa memaafkan lagi.