" She knows that our ears are stopped; but the misery is there inside her, like a stone, and there’s no room for any other thoughts. She isn’t trying to make an appeal to our sympathies — she’s just shifting this big weight inside her from one place to another." Henry Miller, Tropic of Cancer, pg. 141.

DUNIA SEBELAH SANA.



Burung duduk dalam sangkar.

Dalam sangkar dia kena remeh dengan burung-burung yang lain.

"Paruh kau bengkok, bunyi kau sumbang, terbang kau kekok, dan 13121989 perkara lain tentang kau semuanya tak ideal."

Burung kena patuk dengan burung lain.

Tak luka, tapi sakitnya berbisa hingga berbekas dihati.
Burung tabahkan hati.
Satu hari burung keluar dari sangkar.
Burung jumpa banyak burung lain.
Burung yang lagi cantik.
Burung yang lagi tua.
Burung yang lagi rare.
Burung-burung itu approach burung.
Puji burung.
Bagi semangat kat burung.
Be really nice dengan burung.


Burung mendapati, sekiranya ada burung lain tidak berlaku baik dengan burung, Allah tetap kirim burung-burung lain untuk berlaku baik dengan burung.

Pokoknya, sabar.

Pokoknya, tenang.

Pokoknya, percaya.

Pokoknya, celikkan mata.


Ada perkara baik berlaku sebenarnya dalam Dia menimpakan yang tidak berapa baik pada hemat kita.

Kecil atau besar.

Kerap atau jarang.

Yang penting, bersyukur dan belajar 'melihat'.

In shaa Allah, kita akan rasa betapa Allah sayang.