" She knows that our ears are stopped; but the misery is there inside her, like a stone, and there’s no room for any other thoughts. She isn’t trying to make an appeal to our sympathies — she’s just shifting this big weight inside her from one place to another." Henry Miller, Tropic of Cancer, pg. 141.

MERUNGUT DALAM PASRAH.


Pernah tak jumpa?
Orang yang berbuat sangat zalim dengan diri kita,
Dalam masa yang sama dia boleh jadi sangat baik dengan kita,
Sehinggakan dalam pada saat kita benar berasa benci pada dia,
Kita merasakan kita harus memberi dia peluang,
Sekali lagi,
Lagi,
Dan lagi,
Kerana pada hemat kita,
Jika dia mampu berbuat sebegitu baik,
Barangkali sebenarnya dia memang baik,
Cumanya dia ada sedikit 'masalah' untuk kekal sebegitu baik,
Lagi pula dia kan manusia biasa,
Walhal kita sudah cukup letih dan berasa teraniaya dengan sikap zalim luar biasanya,
Yang tidak pernah ada orang lain tergamak mahu perlakukan pada kita,
Tidak sekali,
Tidak berkali-kali.
Ironinya,
Kita pula yang tertanya-tanya,
Condong keliru,
Apakah sebenarnya layak kita dizalimi sedemikian,
Mulalah kita mempersoalkan diri,
Barangkali ada silap datang dari kita,
Dalam duduk congok,
Dalam baring tangan letak didahi,
Dalam berdiri memandang lepas,
Apakah sebenarnya kita yang bermasalah,
Jika tidak, masakan kita sahaja yang dizalimi sedemikian rupa,
Berhari-hari,
Bertahun-tahun,
Malah berpuluh tahun,
Kita merutinkan memujuk diri,
Barangkali kita yang tidak bagus,
Barangkali kita layak menerima,
Layanan sebegini,
Sekali lagi.